Saturday, February 24, 2018

Dilan vs Rangga


Gue merasa harus menulis ini karena gue triggered! Hahahaha..

Zuzur gue amazed dengan  kehebohan yang diciptakan film Dilan 1990. Mulai dari ABG sampe emak-emak doyan. Yang bikin lebih takjub (dan jujur sedikit enek) adalah euphoria Dilan yang berlangsung berminggu-minggu.


Dari awal, gue emang nggak terlalu expect banyak sih ke film Dilan. Entah kenapa bisa nebak aja gitu. Tapi gue juga pas nonton berharap bisa suka seperti kebanyakan orang-orang. Gue berharap, di film itu gue menemukan semacam chemistry lucu2 gemesin yang bikin aku terbeli.

Pada kenyataannya? Nggak!!

Ya Allah, menurut gue sih nih film fail banget ya. Gengges. Nggak bikin gue senyum-senyum smitten gimanaaa gitu. Malahan bikin nyureng. Udah pengen angkat pantat aja setengah film, tapi gue tahan karena gue tetap berharap.. berharap bisa nemu chemistry “klik” dan seneng setengah mati seperti saat Cinta akhirnya nengok ke Rangga pas beli buku di Kwitang.

Kenapa sih menurut gue film ini fail banget?
1.       Film ini plotnya sangat minimalis. Plotnya cuma seputar Dilan gombalin Milea, berantem, Dilan nunjukkin sisi cowoknya banget, Milea putus sama pacarnya, Milea banyak yang suka, endebre-endebre. Nggak mengalir. Nggak mencoba membawa penonton. And this is why I want to leave theater in the first place.

2.       Dilan diceritakan romantis, dan cheesy banget, pokonya bikin cewe termehek-mehek. Tapi yang aneh, ngomong romantic kok kaya ngegas ya? Gue yakin, aslinya Iqbaal ini bukan tipe cowo yang suka spikin cewek. Karena nggak lengkap bro sweet talk tanpa whispering nya itu. Aih.

3.       Nggak ada asal-usul jelas kenapa Dilan suka sama Milea. Kan diceritakan si Dilan ini cowok yang manis dan doyan mengumbar gombalan, tapi catet! Dia kagak playboy. Jadi tuh dia cuma ngincer Milea seorang. Kenapa dia suka Milea aja gak jelas, tau-tau disamperin  aja gitu pas lagi menuju ke sekolah. Tapi dia bukan playboy lho yaa, sekali lagi catet! Kan “realistis” banget yaaa.. Cowo yang bermulut manis, biasanya emang “cuma satu” doang tuuh pacarnya…. Huahahaha…

4.       Gengges banget pas Milea baru ketemu ibunya Dilan, terus tiba-tiba kepengen manggil Bunda. Yaoloooh kak, gak bisa kalem dikit?

5.       Ngikutin poin 1, sungguh konfliknya nggak genting sama sekali. Cuma gara-gara Milea terpaksa pergi sama Kang Adi yang naksir dia, Milea udah nangis sesenggukan takut Dilan marah. Padahal belon tentu yaoloooo. Heeeeyy, Rangga udah mo ke Amerika kamu tinggal jalan dikit ke rumah dia gituuh! GMZ.

Banyak yang nggak bisa gue terima di film ini, tapi gue nggak menganggap cheesy-ness nya murahan. Gue suka konsep romantisnya Dilan yang “beda” dan bikin ketawa. Kaya tau-tau ngasih buku TTS yang udah diisi, tau2 ngirim mbok pijet, ngajak ke halaman KUA. Lucuu.. I love his gesture. Tapi sekali lagi, sayang ajaaah segala kemanisan itu nggak didukung sama hal-hal di atas. Daaamn.

Mau nggak mau kan gue jadi ngebandingin sama film AADC ya, kisah cinta SMA juga. Dari segi sifat, beda banget kan ya Dilan dan Rangga. Dilan udah pasti terkesan cerewet kalo di samping Rangga. Dan yang paling gue suka dari AADC adalah cerita ngebawa gimana Cinta sama Rangga yang tadinya saling nggak suka bisa saling suka, in a weirdest way possible. Karena AADC punya plot, that’s it :D

Yang mau gue bahas sih sebenernya euphoria si Dilan ini sendiri (yang bikin gue triggered bikin postingan ini kan itunya huahahahaha). KENAPA SIH SEGITUNYA SAMA DILAN? Setelah ngobrol sama emak-emak di WAG (yaoloh jauh ya kak referensinya), gue mendapat sedikit pencerahan. Cie.

Ternyata gue nggak sendiri, tim Rangga sama tim Dilan masih kebagi 50-50, yaaa kalo mo jujur 60-40 lah ya. Adaaa temen gue yang saking sukanya, mau-mau aja ngeluarin duit nonton Dilan sampe 3x, dengan alasan nemenin temen yang belom nonton huahahahaha.. Adaaaa yang setia nungguin video baru di Youtube (entah video apa). Pas ngobrol, kebanyakan sih alasannya karena ternyata mereka dulu kisah cintanya nggak seromantis Dilan-Milea. Dan mereka belum pernah ketemu cowo kaya Dilan. Jadi nonton film Dilan kayak gitu kaya berasa digombalin gitu. Ada juga yang inget masa PDKT nya dulu. Yaaa namanya juga laki, duluuu aje pas deketin gue gombalin, pas udah jadi bini ngomongnya cuma pas nyariin sampo! Intinya mereka merindukan masa-masa muda dulu yang manietz.

Nah kalo gue kenapa nggak suka Dilan? Huahahahaha kalo boleh share pengalaman pribadi ya sis.. Gue nggak percaya cowok kaya Dilan itu ada! Kenapa? Karena gue pernah deket sama cowo yang tipenya kayak Dilan. Kisah cinta jaman SMA gue alakadarnya sebenernya, tapi punya sejarah pernah deket sama cowok yang manis banget. Semua yang dibilang tentang gue pengen bikin gue terbang (TERBAAANGGGG)) sampe kagak napak kayak kunti.  Pada kenyataaannya? Dia ngomong hal yang sama dengan semua cewe yang dia suka.

Pediiihh…

Pedih jendral!

Jujur gue nggak bisa move on dari cowo itu bertahun-tahun (mungkin karena membekas yaa MILEA), tapi gue jadi belajar kalo laki-laki baik itu ya bukan yang bermulut manis tapi yang aksinya nyata! Eaaa.. Jadi karakter Dilan sungguh jauuuuh dari realistis buat gue.

Kalo alasan lain sih ada temen gue yang nggak suka Dilan karena memang bukan tipenya aja cowok bawel gitu. Pengen diplester mulutnya katanya. Hahahaha.

Intinya, aku tim Rangga. Yang cuek-cuek tapi pada akhirnya suka. Yang ngelindungin Cinta dari serangan di rumahnya (bukan malah ceweknya yang mengorbankan diri kena hujan batu demi takut Dilan kenapa-kenapa).  Yang nendang pohon bikin air hujan jatuh ke Cinta dan bikin Cinta kesel-tapi-seneng-juga-tuuuh. Aiiiihhhh.. jadi pengen nonton AADC lagi.

Akhirnya unek-unek gara-gara liat Dilan melulu di temlen terhempaskan sudah. Wakakaka.


2 comments:

  1. wadaawww ku merasa tak enak secara igstory gw dilan melulu hihihi
    ceritanya emang fail apalagi bagian milea sama bunda yg cringe bgt bahkan gw sama temen gw sempet nyeplos.. ada apa mertoku ramahnya banget gini? GAK ADAAAAAAA hahahahah #lah #curhat
    tapi tatapannya iqbaal bener2 bikin gw luluh lantaqqqq hahahahaha
    Kalo rangga tuh tipe2 cakep yang out of reach..macem kakak kelas ganteng yang cuman bisa dipandang dari jauh, kalo dilan tuh tipe yang loveable gitu yang kayaknya masih bisa didapetin hahahahaha

    ReplyDelete
  2. Huahaha lo cuma sepersepuluh dari orang2 yang mabok Dilan di timeline gue sis! :)))
    Ah bener juga sih. Dilan semacam boy next door ya. Sayang sekali gue punya pengalaman buruk sama cowo macem Dilan. Ga bakalan suka dehh kayanya :D

    ReplyDelete