Tuesday, January 16, 2018

Keluarga JaPan (Jawa Padang) Goes To Japan Day 3 : Osaka to Tokyo (14 Agustus 2017)

Yawlaaaa.. sungguh malas melanjutkan trip report kali ini, baru hari ketiga pulak.

Tapi for the sake of kenang-kenangan, lanjoooootttttt… Ceritanya disclaimer, karena kerempongan hari ini, foto-foto hari ini sungguh minim.


Hari ini kita siap-siap angkat dan geret koper lageee.. karena hari ini kita akan pindah ke Tokyo naik Shinkansen.

Kalo di trip sebelumnya (tahun 2013), kita beli tiket Shinkansen nya pas nyampe Osaka, ya karena gedabrukan jadinya taun ini nggak sempet. Tadinya udah sempet deg-degan tuh. Takutnya nggak bisa go show. Tapi dari kemaren kan trip ini berprinsip dasar dan berbekal keyaqinan. Yaudah yaqin aja bakal jalan ya kak..

Gedabrukan pagi membuahkan hasil yang cukup manis.. kita sampe stasiun lumayan pagi. Jadinya sempet beli tiket Shinkansen dulu (alhamdulillah bisa goshow) dan ngopi di Doutor . Doutor ini kopinya lumayan enak dan jadi cemilan gue di tahun 2013 selama di Shinkansen.  Setelahnya kita sempet beli bento-bento dulu karena bakalan makan siang di jalan.


Waktu tahun 2013 gue ragu beli bento karena takut mengandung babi. Tapi pas banget di stasiun ada toko bento yang namanya TORI! Nah, udah pasti isinya ayam semua dong. Bener ternyata, nggak ada satupun bento  di sana yang mengandung babi. Bentonya menggoda-menggoda bangeeeet, pula. Ngeces… Abis beli satu langsung berasa kayak Kariage yang mau ngantor naik kereta. 

Tahun 2013 gue dan Mono beli tiket Shinkansen yang unreserved seat, ya karena cuma berdua doang ini ya.  Kalo tahun ini sepertinya nggak bisa deh, harus banget reserved seat. Ya cemana tau-tau nggak bisa duduk bawa dua bocah!

Kayanya kita terlalu menghayati ngopi-ngopi dan belanja bento, sampe akhirnya kita hampir telat masuk kereta! Ya nabi salam alaikaaa.. Hampir aja kita ketinggalan! Jadi ngga ada tuh foto-foto ala-ala nungguin Shinkansen dateng. Untung aja Daru udah nggak terlalu suka kereta, kalo masih bisa ngamuque dia.

Lagi-lagi di Shinkansen, kita menghadapi realita bawa anak ke Jepang itu syulit. Kalo dulu, jaman masih berdua, unreserved seat aja dapet duduk, luas pula. Sekarang duduk juga sih, tapi ternyata nggak ada space satupun buat naro stroller! Stroller kita yang geda itu terpaksa ditaro di depan kursi yang bikin space jadi lumayan sempit.



Belom lagi kalo mo makan bento tadi yakan.. terpaksa gantian deh karena kalo buka folding table nya maka ngga bisa ada stroller di depannya. Yhaaa gapapa. Untung perjalanan cuma dua jam.

Jam 3 kita sampai di Tokyo.

Apartemen kami di Tokyo adanya di daerah Shinjuku. Menurut Hostnya sih, paling deket itu stasiunnya Higashi Shinjuku. Yakkk, bersiap buat geret koper lagee dan dorong stroller sambil gendong bayi lagi!

Sungguhlah menurut gue ini perjalanan cari hotel paling disaster sepanjang trip. Karena stasiun yang kita turun SEMUANYA NGGAK ADA LIFT. SEMUANYA. Gue sih udah mau cry tapi ya gimana. Ini stroller 7 kg sama dua koper minimal 5 kg (EACH!) harus dipindahin.

Disingkat aja ya, nggak mau inget-inget yang bete-bete hahaha. Pokonya tapi alhamdulillah Airbnb nya gampang ditemuin. Walaupun ya Rabbi sempit amat! Belum lagi lift nya yang kecil banget, walhasil naiknya harus gantian kalo bawa stroller. Dan kamarnya ya Allaaah…  ini kayanya pas buat kurcaci dan spesies sejenisnya. Asliii lah mini banget.

Setelah naro koper, sebenernya tujuan kita itu adalah Asakusa Temple. Nah, di situ gue berniat mau nyewa kimono sekeluarga biar bisa foto ala-ala gitu. Huahahaha. Info dari seorang temen, biar gampang, mending booking aja online bisa kok.

Nah, booking lah gue di Wargo Kyoto Kimono. Nggak terlalu mahal kok, ada paket keluarga gitu dan harganya jatuhnya sekitar 300 ribuan. Ada pilihan pembayaran pake kartu kredit, ada juga yang bisa bayar di tempat. Nah gue milih yang pake cc karena lebih murah. Yha dong!

Selain pilihan pembayaran, ada juga pemilihan TANGGAL dan JAM peminjaman. Ajegile emang Jepang juarak ya soal precise waktu. Pokoknya harus setepat waktu mungkin. Saat itu gue milih jam 4 sore karena menurut perkiraan gue jam 1-2 udah sampe dong ke Tokyo. Eeeeh ndilalah ada drama gak ada lift segala macem. Sampe apartemen jam 4 ajuaaaahhhhh…

Udah cemas masalahanya udah bayar kan! Akhirnya dengan segenap keberanian dan minim keyakinan, gue coba telepon kantornya Wargo.. dan… seperti perkiraan guah, yang angkat telepon nggak bisa Bahasa Inggris samsek! Akhirnya gue nyerah dan Mono bilang yaudah deh kita berangkat aja, gimana-gimananya liat nanti di sana.

Sampe di sana sekitar jam 5 lewat, dan gue lagi-lagi harus berhadapan dengan staffnya yang nggak bisa Bahasa Ingrris. KENAPASIIIIHHHH… Adoooh gue mau kraaaaiiii… Setelah sekitar setengah jam, bicara pake Bahasa tarzan, plus dia juga pake google translate, intinya GUE TIDAK BISA LAGI MENYEWA KIMONO KARENA UDAH TELAT. Yaudah gitu aja sis.

Ya gue nggak bisa apa-apa juga sih. Secara ini juga salah ogut yang telat. Di Jepang pulak, yang telat semenit aja tiada ampun. Akhirnya gue keluar toko dengan gontai dan terpaksa merelakan sekitar 300 ribu for nothing.

Untungnya saat itu gue nggak langsung beranjak dari depan toko. Gue main-main aja di sekitar situ sama Daru. Tiba-tiba gue disamperin sama salah satu staff nya dan bukan yang tadi. Yang ini ternyata LUMAYAN Bahasa Inggrisnya. THANK GOD!

Awalnya dia bilang mohon maaf karena udah nggak bisa sewa. Tapi gue memohon bisa nggak ganti hari? Dia terlihat ragu cuman akhirnya dia masuk dan keluar lagi dengan berita bahagia. GUA BISA NYEWA KIMONO YEAAAYYYY… cuman harinya digeser aja jadi 2 hari lagi dan jamnya bisa kita pilih lagi.

Ya ampun. Amazing. Ge tadinya udah super ilfil sama Wargo dan udah cdih. Tapi ternyata mereka baik hati. Totally recommended banget lah!

Walaupun hari ini lumayan chaos, ternyata ada barokahnya juga yhaaa.. Alhamdulillah walaupun dari kemaren rada ilfil sama Jepang, tapi akhirnya juga ngerasain kebaikan hati orang-orang Jepang.

Hari ditutup dengan makan sushi di SushiKen Asakusa yang lokasinya deket banget sama Wargo. Review menyusul yhaaa..


No comments:

Post a Comment