Thursday, January 11, 2018

2017: Cerita Lahiran Anya dan Daru Masuk TK

Is it just me or 2017 went just like that like a blink?


Efek punya bayi kayanya hahahaha…

2017 terasa sungguh nano-nano buat gue (referensi perasaannya sungguh toku ya..). Di tahun ini, gue dan Mono tiba-tiba punya anak perempuan, pindah ke rumah baru, terus traveling tahun ini ke Bali dan Jepang, gue akhirnya nonton konser Coldplay di Singapore, dan alhamdulillah tahun ini Mono juga lulus jadi captain.

Karena gue pemalas, makanya postingan ini digabung sama cerita lahiran sama cerita Daru masuk TK yang ngga jadi-jadi gue tulis. Satu postingan dua-tiga topik terlampaui!

10 Februari 2017, gue ngelahirin Hanania Embun Padmakesara. Gue ngelahirin secara caesar untuk kedua kalinya. Kalau waktu itu Daru kan ceritanya di minggu ke 37 harus keluar gara-gara tensi gue tinggi. Udah diinduksi sampe 4x (!!!) anaknya belum mau keluar. Yaudah, di caesar deh. Nah, kehamilan gue pas Anya ini hampir sama.  Di minggu ke-37, ternyata air ketuban gue abis hampir setengahnya. Obgyn gue pun langsung nyaranin untuk lahiran secepatnya.. Persis kayak Daru dulu! Nah, antara panik-panik ngga tuh perasaannya. Ada leganya sih karena sejatinya gue adalah wanita cemen yang prefer lahiran caesar (dan direstui oleh obgyn artinya asuransi harus ngebayarin.. YES!), tapi saat itu lagi sibuk-sibuknya renov rumah buat ditinggalin. Seru banget kan?

Akhirnya setelah pemeriksaan CTG, alhamdulillah waktu itu Anya masih sehat. Akhirnya gue boleh dikasih waktu seminggu untuk melahirkan.

Wuih, nggak pernah kebayang dalam hidup gue, melahirkan sesantai takdir gue ini. Dari jaman Daru gue sempet makan mie bangka dulu sebelum masuk rumah sakit, HAHAHAHA! Udah gitu pas ngelahirin Daru, induksi 1,2,3 nggak berasa!! Yang berasa menyakitkan sampe berasa sekarang adalah tangan suster yang mengobok2 kesucianku ini. Pas induksi keempat, gue mulai mules, tapi air ketuban udah terlanjur pecah. Caesar lah akhirnya.

Nah pas Anya ini lebih santai lagi. Check in semalam sebelum operasi, dan besoknya jam 6 pagi langsung caesar. Yang lucunya adalah ketika Anya udah keluar, gue sempet ketiduran ajah! Buset selow amat neng? Mungkin ini yang dinamakan gentle birth, walaupun nggak pake minta aer galon dari tetangga #eh

Hari-hari bergadang pun dimulai. Seperti biasa yah, namanya juga orok. Pasti dua jam sekali bangun. Waktu itu masih bingung gara-gara gue biasa sekasur berdua Daru (bertiga kalo bapaknya lagi libur), tapi sekarang kudu nyisihin tempat buat bayik ringkih yang takut ketiban. Tapi nggak sempet baby blues, pokoknya menurut gue rahasia dari baby blues adalah tidur yang cukup (versi gue lho ya). Gue harus tidur selama mungkin, kalo bisa dari jam 8 malem sampe jam 8 pagi lagi. Apalagi kalo bangun berkali-kali buat nyusuin.

Apalagi anak kedua, pastinya udah banyak kegiatan untuk urusin yang pertama. Anter sekolah, chit chat emak-emak abis anter sekolah, hahahaha.. Alhamdulillah banget karena memang gue nggak ngerasa down banget kayak anak pertama, makanya gue bisa stok ASI. Nggak banyak tapi cukup.

Baru lahir
3 Bulan
4 bulan





6 bulan
10 bulan















Bulan April 2017, finally gue pindah rumah.
Rumah yang pernah gue ceritain waktu review 2016. Yang bikin gue nggak bisa jalan-jalan ke emol, huahahaha… Jangan sedih sis, rumahnya nggak bisa ditempatin gitu aja. Setelah DP cicilan selesai di bulan Februari, gue kudu bangun dapur dan renov-renov. Belom asuransi yang akhirnya dicicil setaun.. loh ko jadi curcol? Hahaha..

Waktu gue tempatin pun, gile aje sih belum siap banget. Seminggu pertama masih ada tukang di bawah dan berdebu. Mana waktu itu Anya masih bayi banget pula. Kenapa sih gue maksa banget harus pindah sekarang? Ya karena memang udah terlalu sempit di rumah kontrakan, Mono juga kan nggak tau kapan bisa libur agak lama. Makanya ketika dia dapet day off sekitar 3 harian gitu, ok deh langsung disempetin.






Soal rumah, bakal gue ceritain nanti ya.. eaaa..


Maret 2017
Di akhir maret 2017, gue akhirnya berangkaaat kat sendokiran ke Singapore buat nonton Coldplay! Di saat bayi gue masih 1,5 bulan. Udeh gileeeee…
Cerita konsernya ada di sini. Singkat kata, gue nggak nyesel udah pergi semaleman ninggalin bayik. Konser Coldplay bener-bener MENAKJUBKAN! AMAZING! AWESOME! Pokonya konser paling menguras emosiii…  If I could have another chance to do it again, I would!

July 2017
Handaru masuk TK!
Sebelum masuk TK ini sebenernya udah sempet jadi pikiran gue dari bulan Mei, karena di saat anak2 PreKindie waktu itu udah siap-siap dengan beli seragamTK  segala macem, Daru masih dipertanyakan sama guru-gurunya bisa masuk TK nggak ya?

Apalagi karena umurnya yang tanggung (dia lahir Agustus) jadi sebenernya sah-sah aja kalo mo masuk TK tahun depan. Tapi gue galaunya waktu itu ada beberapa hal: pertama dia mau punya adek, jadi harus lebih sibuk. Gue kasian kalau nanti gue masih belajar jadi orang tua buat dua anak, perhatian gue kebagi dan dia ngerasa dicuekin. Kedua, ada temen2nya yang lahir September tapi udah dinyatakan bisa masuk TK. Jadi di sekolah Daru tuh kudu ada semacam persetujuan dari gurunya dari segi kesiapannya. Nah, Daru diliat-liat dari segi kemandirian masih kurang. Tapi dari segi sih kognitif sih oke. Tapi gue disarankan sama ortu-ortu dari temen sekolah Daru untuk psikotes aja.

Timbang-timbang, supaya beda masuk sekolahnya nggak 3 tahun amat (kalo kakaknya masuk SMA, adeknya masuk SMP mayan modyar ya bayarnya), jadi gue ikutin aja deh psikotes nya. Sekaligus mo tau kemampuan anak sendiri yakan. Hasilnya, ternyata Daru siap masuk TK. Psikolognya bilang, dari segi kemandirian bisa dilatih di rumah.

17 Juli 2017, akhirnya bocahe yang doyan nenen, suka ngomong eleketeh ini masuk TK.. Awawawaw, mevvek moment.. Lihat Daru pakai seragam, pulangnya siang, bawa bekal makan siang, aku mewek jos. Belum lagi tiap Selasa Kamis, dia pulangnya siang jam ½ 2 karena gue daftarin klub (ekskul) taekwondo dan Quran.


Kangeen dan ngga nyangkaaaa. Dia bisa loh ngikutinnya dan semangat banget sekolah. Anaknya tadi kan ngirit banget ya kalo disuruh cerita, sekarang jadi cerita banyak kalo hari ini ngapain, temen-temennya ngapain. SUka kocak sih kalo dia tiba2 humming lagu yang diajarin di sekolah, pas ditanya dia suka sok-sok nggak mau kasih tau. Jiahahahahah.. udah sok2 rahasia urusan sekolah ni anak! Paling haru kalo Daru ketiduran karena capek abis klub. Suka mandangin dia dan inget-inget waktu bayinya gimana. Oh balada firstborn.

Momen haru tersebut tentunya seimbang dengan keribetan mikirin bekalnya tiap hari dan bikin homeworknya yang udah lumayan banyak. Belom SD ya, bok!



Agustus 2017
Di bulan ini, gue dan Mono memberanikan diri buat pergi ke Jepang, saking kangennya. Setelah trip pertama tahun 2013, kita selalu ngayal vavu kapan kita bisa balik lagi. Pas baru punya anak 1, nggak kesampean. Akhirnya dana terkumpul setelah? Anak dua ajaaaa…



Jadinya kita berangkat deh bawa anak 2, yang satu kudunya udah MPASI pula. Tapi demi kelancaran trip, kita tunda dulu ya nduk makannya seminggu!

Mungkin karena bawa anak yah atau gimana. Entah gimana trip ini meninggalkan kesan agak buruk di sanubari.  Sebenernya bukan karena anak juga sih, faktor pemilihan Airbnb yang kurang tepat jadinya bikin tambah bikin kurang berkesan. Di Tokyo apalagi, Airbnb kita sempit banget dan liftnya super spooky, ditambah lagi liftnya yang spooky itu nggak bisa bawa kita berempat plus stroller. Jadi naik pun kudu gantian. YaAllah yang ada sepanjang perjalanan dari lantai 1 ke 7 gue zikir takut ketemu Sadako.

Menurut pendapat temen-temen gue juga sama sih, setelah ke sana bawa anak, merek jadi tahu kalo di sana banyak stasiun yang nggak ada liftnya (super disaster buat stroller!), sedangkan kita kan nggak punya pilihan buat naik taksi yang mahal banget. Kalau di Singapore mah mending lah masih bisa naksi.

Apakah kita kapok ke Jepang? Nggak tuh. Selama anak nggak nambah  yaa hahahaha (ya Allah amin!), Kita rencananya mau ke sana lagi tahun 2020. Bisa minta amin?

October 2017
The vacation after vacation is all I need à kayanya gue pernah baca tulisan ini di sebuah kaos. Dulu sebelom jadi ortu gue mana mikir begini, hahaha. Tapi setelah kemaren ngerasain liburan yang kurang berqesan kok jadi setuja!
Tapi apalah kita bukan horangkayah yang bisa ke Italy lanjut Maldives, diendorse pulak! 


Alhamdulillah aja memang rencana ke Bali udah ada karena ada temennya Mono yang nikah. Yang diubah adalah pesertanya, yaitu nggak bawa Anya! Feel guilty? Maybe.. But trust me, sometimes selfishness is all you need after being a mom (of 2!)

December 2017
Yeaaay birthday month! Di tahun ini gue berulang tahun ke 33. Kadonya dari Mono.. laptop baru! Karena laptop gue yang umurnya lebih tua dari Daru (!!!) itu udah pernah jatoh jadi penyok, plus performa baterenya yang udah critical. Nggak bisa diganti lagi karena Sony Vaio udah nggak diproduksi, cdih…

Pas ultah gue kali ini juga happy karena nginep di Safari Lodge dan Mono diem-diem surprise ngasih kue. Manis banget ciiihhh… Yang kocak adalah si Daru udah ngebocorin pas Mono lagi ribet transaksi plus ketemuan sama kurir biar nggak ketauan gue wahahahah.. Daru dengan polosnya bilang gini terus, “Mamah tutup mata yaaa nanti mau ada kue”! Wakwaaawwww.. there goes the surprise. Tapi tetep terharuuuu.. kali ini udah punya anak 2. Umur makin berkurang, tanggung jawab makin bertambah #kokjadiserius


Penting nggak penting lagi nih buat diceritain. Di bulan ini akhirnya gue memberanikan diri untuk putus hubungan dengan ART yang pernah gue ceritain di sini. Gue kan tipenya males keluar dari comfort zone ya bok, padahal udah jelas-jelas di depan mata tuh ART udah nggak layak dipertahanin, masih aje gue pertahanin gara-gara males cari yang baru. Walhasil racun-racun kebentsian menyebar ke seluruh penjuru syaraf gue. Bawaannya pulang ke rumah males, gara-gara ngeliat muka dia. Mo ngomong males, karena pasti bikin gue marah-marah. Dan akhirnya kayak ditunjukin jalan kalo emang dia bener-bener harus out, yaitu dia ketauan suka ngomongin gue di belakang dan suka nilep makanan. Hadeeeehh…

Terbukti setelah hampir sebulan gue mecat dia, aura rumah keliatan beda. Agak berantakan dikit sih karena ART gue yang baru memang nggak se-perfect dia kerjanya (perfect tapi lambret!), tapi at least untuk urusan komunikasi lancar. Emang bener ya sometimes you have to brace yourself to go out from the comfort zone.

Jadi, 2017? di tahun ini gue juga belajar jadi ibu 2 anak yang sungguh tak mudah.. walaupun gue masih bersyukurrrrr tinggal di Indonesia di mana gue bisa hire ART dan pengasuh. Kadang kalo lagi CAPEEEKKK BANGET inget ibu-ibu strong yang bisa survive tinggal di luar negeri tanpa helper satupun.

Di tahun ini gue masih terus untuk belajar IRIT, berhemat, hemat hemattttt.. Gue, yang waktu baru nikah nggak punya catatan belanja. Yang dulu waktu kerja gaji habis gitu aja buat beli baju. Gue yang nggak pernah nyusun menu lalu bandingin betapa mahalnya makan di luar kalo dibandingin sama belanja ke pasar dan masak. Gue yang dulu beli ina itu nggak mikir. Semua demi rumah sis!

Trus, tahun ini ngomongin berat badan nggak yaaa? HUAHAHAHAA.. sungguh topik yang sangat basi sekali kaka.. Tapi boleh lah ya diomongin biar jadi motivasi setaun ke depan. Di tahun ini gue berhasil turun 5kg dalam waktu 5 bulan. Lama yes? Ya iya orang masih suka lupa diri kalo makan. Kesannya banyak yah 5 kg, padahal kalo mo balik ke berat pas nikah masih sisa 10 kg lagi :p Ngga berani janji apa-apa sih tapi emang gue lagi suka olahraga aja sekarang. Lagi suka body combat, pump sama poundfit. Doain aja istiqomah. Kalo ngga ya paling gendut lagi. Wkwkwkwk.

Entah karena umur atau apa, 2018 nggak punya keinginan yang banget-banget gitu. Ya pengen sih terus jalan-jalan, bisa turun 10kg dan bisa punya bisnis sendiri tapi realistis dulu aja lah! Pengennya sih lebih bisa nerima keadaan diri sendiri dulu, nggak gampang ke-distract, lebih rajin, dan nggak suka iri dengan selebgram. Huahahahahaa.

Bismillahirrahmanirahiiim. Semoga 2018 lebih kinclong, amin.










No comments:

Post a Comment