Saturday, December 23, 2017

Bali Getaway: The Redeem Trip


Ceritanya tanggal 22-24 Oktober kemaren gue, Mono dan Daru pergi ke Bali bertigaan. Kenapa cuma bertiga sih?


Jujur, perjalanan ke Jepang kemarin menyenangkan sih, tapi lebih banyak capeknya. Sebabnya, apalagiii kalau bukan karena bawa dua anak, yang satu toddler yang satu bayik 6 bulan. Walhasil, gue dan Mono kurang merasakan magisnya Jepang seperti terakhir ke sana tahun 2013 lalu. Bukannya menikmati suasana, tapi dikit-ikit ganti popok, nyuapin, dorong stroller, ngadepin anak yang satu pengen gendong yang satu nggak mau jalan…. lelaaah hayati.

Duh, kesannya nggak bersyukur amat ya? Tapi gimana dong, itu realitanya. Tahun 2013 itu rasnaya nggak ada yang jelek dari Jepang, semuanya indaaah. Makanya gue nekat ke sana berempat, karena Jepang manggil-manggil bangett buat balik lagi. Akibat kenekatan tersebut? Sekarang rasanya gue sama Mono jadi ngeliat Jepang dari sisi yang “darker”, duh ileeeh darker, maksudnya adalah sisi jeleknya Jepang. Mulai dari stasiun yang jaraaang ada liftnya, yang bikin kita harus ngegotong stroller berat plus koper! Uah  gitu dulu perasaan transportasi kereta terasa sangatlah friendly, apalagi shinkansen! Eh sekarang kok kayanya sempit banget buat naro stroller. Belom lagi budget Airbnb yang terasa sempit dengan liftnya yang super kecil. Tobatan nasuhaaa…

The highlight of the trip was just Harry Potter trip, yang udah gue mimpikan sejak 2014. Jadi, bersyukur aja ya siiis. Memang traveling sama anak yah begituh.

Nah, bulan Oktober kemarin Mono kan ada undangan dari sahabatnya yang orang Bali. Yaudah cus gue dan Mono mikir, kenapa nggak sekalian liburan? Tapi liburan yang bener-bener liburan yaaaa.. Kalo gue pernah baca dari blognya Gadis, gue maunya VACATION bukan TRIP! Jadi, ngga papa dong yaa bayi dititipin sebentaaar…

Tindakan titip menitip ini bukanlah spontan uhuy, semuanya udah dipikirin mateng-mateng sampe shalat istikharah segala (ngaku-ngakuuu..). dengan pertimbangan kalo Anya nggak bakalan inget kejadian ini, apalagi harus bawa gear dan segala utensils MPASI, tobaaattt.. Maka keputusan bulet kami pergi bertiga.

Walau sempet ngerasa bersalah pas berangkat, keputusan ini bener-bener nggak gue sesali. Untuk pertama kalinya semenjak punya anak, gue ngerasain me time yang sangat berkualitas. Walaupun tetep bawa Daru, gue nggak ambil pusing dengan makanannya (all hail Pop Mie buat sarapan plus ngemil), bisa literally nyantai di pantai, dan yang paling penting, untuk pertama kalinya dalam 8 bulan gue bisa tidur 7 jam tanpa interupsi! Nikmat Allah mana yang kamu dustakan..

Rasanya, liburan ke Bali kemarin gue lebih recharged dibandingkan ke Jepang 7 hari. Hehehe.. Emang me time seorang ibu itu memang perlu dan rasanya nikmat luar biasa ya J That’s why I call this trip --> Redeem Trip (dari ke Jepang kemaren)!

Terus kemana aja gue bertiga kemarin? Tentu saja tidak ke zoo! Hahahaha.. Demi quality time yang hqq gue nggak mau ah ke zoo. Pastinja gue kepingin mamam di tempat-tempat yang uah ikin gue penasaran, review nya di bawah ini yhaa..


Biku

Begitu sampe Bali, gue langsung nginep di H Sovereign Bali. Hotel ini dekeeet banget dari bandara, dan emang sengaja dipilih karena lokasinya pas di depan hajatan kawinan yang bakalan kita hadirin besok.

Hotel ini cukup lumi, harganya cuma 350ribu permalem (mungkin karena gue booking sebulan sebelumnya) dengan fasilitas yang oke walaupun nggak artsy fartsy layaknya hotel-hotel Instagrammable di bali.  Fasilitasnya ada spa, pool, cafĂ©, sama breakfast yang mana nggak gue ambil breakfastnya karena pengen nyarap-nyarap ucul di Seminyak. Sayang aja ya lokasinya emang kurang cucmey, 30-45  menit kalau mau ke Seminyak. Itu aja downside kayanya sih, tapi overall cukup puas (terutama dengan rate-nya,hihi).

Malemnya kita bertiga dinner di Biku, Seminyak. Pertimbangannya kenapa ke Biku karena pas liat di Zomato menunya paling banyak pilihan aja sih. Secara kan bawa satu anak picky eater *rolling eyes* tentunya harus ada menu fish and chips, pasta atau fried chicken (yang harus bertepung ya..bukan ayam goreng doang). Aman sentosa!





Sekarang gue sama mono lagi suka sok-sokan makan sepiring berdua, cieee.. Apalagi kalo bukan urusannya gara-gara berat badan yang udah jauh dari kata imut. Makanya kita pesen  Nasi Campur Bali buat berdua, plus appetizer Crispy Sesame Chicken buat ngenyang-ngenyangin, sama tentunja Fish and Chips buat bocah. Overall menurut gue semua makanannya so-so, apalagi nasi campurnya yang nggak istimewa, sementara di bu Andhika 20ribuan aja dapet di Bali! Hahaha.. Crispy sesame chickennya pun sungguh biasa ajun, sausnya terasa aneh di lidah gue.





Tapi yang gue suka Biku adalah waiters-nya yang sangat friendly dan restorannya sendiri yang lumayan kids friendly. Kenapa gue bilang lumayan adalah sebenernya tempatnya nggak ada playground (bahkan banyak pajangan yang sungguh rentan bila disenggol anak-anak yang kejar-kejaran), tapi begitu dateng Daru langsung dikasih kertas mewarnai lengkap dengan spidolnya. Di satu tempat juga dipajang hasil gambar anak-anak yang dateng ke Biku. Di sini juga ada menu kids, jadi bisa lah ya kalo dibilang kids friendly.




Tapi sebagai penutup dari makanannya yang so-so adalah carrot cakenya yang ternyata emang legend. YASALAM ENAK AMAAT. Manisnya pas dan crunchy plus lembut, duh juaraaaa. Will be back for the carrot cake, of course!


carrot cake legendaris!

 Sisterfields

       Paginya kita sarapan di Sisterfields . Dateng ke sini sih sebenrnya agak lowering expectations, pertama karena tempatnya denger2 ngantri banget, kedua makanannya hipster banget, yang ssungguh nggak cocok di lidah mono. Jujur untuk urusan makanan gue sama Mono tuh beda banget. Gue tuh orangnya suka nyoba yang baru sedangkan Mono ngga. Contoh sederhananya nih, misal di Pizza Hut aja gue selalu tertarik nyoba pizza rasa baru, sedangkan Mono udah pasti pesennya Meat Lover (kesukaan dia sejak SD). Jadi kalo diajak ke resto yang menunya 50% entah-apa bowl, muesli, quinoa, dan telor di atas alpukat udah pasti dia nehi. Untungnya ada kopi, mumpung liburan turutin bini aja yaaa..

       Sebenernya orderan gue juga standar sih, all day breakfast nya hahaha. Masih enakan di Livingstone. Sedangkan menu teraman buat Mono adalah French toast. Trus daru nih yang lagi suka salmon mentah! Sungguh fase yang aneh, daging gak doyan, sayur buah nggak doyan satupun, eh mendadak dia doyan salmon sushi. Akhirnya pesen smoked salmon aja bua sarapannya. Gaya amat sih naaak..\





      Menurut gue cukup enak kok all day breakfastnya, mirip-mirip sama punya Livingstone. Yang gue suka juga adalah di sini free tap water! Tau ajaaa yaa kalo abis minum kopi kan seret. Tiap gelas kita kosong langsung di refill, teruus aja gitu sampe beser.
     
      Oiya, dan untungnya di sini kopinya pun enaaaak. In between selera gue sama Mono. Mono kan lebih ke black coffee, kalau gue sukanya latte yang banyak susu. Kopi di Sisterfields mempertemukan selera kita berdua. Cieee…



      Sundays Beach Club

Suka nggak suka, pantai-pantai bagus di Bali kebanyakan sekarang udah nggak bisa dimasuki secara bebas dan murah. Tahun 2011 saat honeymoon dulu, gue sukaaa banget sama Pantai Geger yang sekarang jadi private beach nya Mulia. Tahun 2016 gue sempet ke pantai Balangan, yang walaupun bagus, tapi ya fasilitasnya seadanya, kamar mandinya kotor dan nggak nyaman.

Apalagi ya sekarang ini, di mana pantai-pantai bagus udah dimiliki beach clubs. Yang bikin urat medit emak macam gue ini keluar, yang sensi kalo denger kata “minimum order’. Eaaa… Apalagi waktu tahun lalu gue coba ke Sundara, yang berbekal browsing sih ngga ada minimum ordernya. Tapi pas nyampe, ternyata minimum ordernya 900rebo aja dulu.. Okeee.. bentar ya mas, metik duit dulu di bulu kakinya Ardi Bakrie!

Nah tahun ini kayanya harus menyingkirkan jauh urat merki dan nyobain beach clubs deh. Beach clubs yang gue penasaran itu Finn’s, yang sekarang udah ganti jadi Sundays Beach Club. Di sini nggak ada minimum ordernya tapi ada tiket masuknya 300 ribu yang nanti 150 ribunya bisa dipake buat makan. Untungnya anak di bawah 6 tahun masih gratis, legaaaaa.

Si Sunday’s ini letaknya ke bawaaaaah banget dari entrance nya. Ada kali 5 kilo kali ya? Pokoknya kita kudu turun tangga, terus turun pake lift, terus turuuuuuun lagi jauh banget. Pas turunnya sih ena, ga kebayang pas naek begimana? Siapkanlah betis hingga jempolmu!






Sampe di bawah disambut sama pemandangan yang sungguh menggetarkan jiwa. Pantainya bagus aneeet… Sungguh spot yang enaque buat leyeh-leyeh, langit biru ketemu pasir hampir putih dengan laut yang biru banget plus suara ombak dan chill playlist. Adeeeem..




Almost perfect, kalo harga makanannya nggak super expensive hahahaha!


Okeh sejak kapan sih gue jadi se merki ini? Semenjak nyicil rumah yassalaaaaamm (mothers who get me please raise your hand!). But to be fair, this is Bali, I’m on holiday, and I don’t mind with 65K ice tea. YES I DO. Duck pizza yang kita pesen cukup enak jugi ko..  But will I come back for another visit? Kayanya mau nyoba beach clubs yang lain aaah...



Nook

Nook adalah tempat makan terakhir yang kita datengin sebelum pulang. Seperti biasa, apasiiih di Bali yang nggak instagrammable?



Untungnya buat ke Nook kita nggak harus menerjang tebing macam The Sundays, karena tempatnya di Seminyak ajun.

Nook ini kan terkenal dengan tempatnya yang dikelilingi rice field alias sawah. Pas nyampe, laaah ini bukan sawah kaliii. Alang-alang! Tapi desainnya emang bagus banget sih. Common yaa, semi-semi industrial dipadu sama tanaman-tanaman yang lagi hipster kan jadinya kan caem banget tuh.

Gemeeesss...




Soal makanan gimana makanan? Oiya, ada satu kejadian yang menurut gue kurang ens. Kan gue bawa McD tuh (karenaaa, yak an anak gue makannya LAHAP banget kan ya dan BISA NERIMA makanan baru). Ternyata di sini masalah yaaa kalau bawa makanan dari luar. Ternyata kena charge aja gitu 20rb! Ya untungnya mereka secara fair bilang dulu sih nggak langsung keluar di bill.



Gue pesen Big Nook Burger yang sepertinya memang specialty di sini. Yarabbi, belum pernah gue sekenyang ini makan burger doang. Soalnya lengkap banget, ada saladnya, ada onion ringnya, French friesnya juga adiin. Enak nggak sih? Enak kok, tapi nggak special sih menurut gue. Menang di tempat ajah sepertinya, apalagi nggak kids-friendly. Jadi babay!


Selesai sudah review gue yang sungguh shallow ini tentang Bali kemaren.  That much needed shallowness :D

No comments:

Post a Comment