Monday, September 25, 2017

Keluarga JaPan (Jawa Padang) Goes To Japan DAY 1: Departure - Kuromon Market - Shinsaibashi (11-12 Agustus 2017)


Finallyyy… the day has come. Flight ke Yapon itu pasti malam jam 23.20. 

Before boarding situation..

Gue udah tau bakalan nggak tidur sih. Secara pengalaman gue waktu ke Australia tahun 2014 lalu, Daru udah setahun aja tidurnya nggak nyenyak di pesawat. Apalagi bayik 6 bulan?


Yaudalah, the universe conspire. Anya nggak tidur semaleman! Nggak nagis terus2an sih, tapi ngga mau ditinggal aja di kursi semaleman. Ya secara gue sempit kalo tidur bareng begimana? Guenya juga nggak bisa tidur sih di pesawat. Yaudah nikmatin ajuah.

Kita sampe di KIX jam 8 pagi. Langsung tag team, bapake urus Daru, gue urus Anya. Ganti baju, lap-lap muka, cuci ketek, ganti popok, endesbre endesbre. Keluar airport, langsung beli tiket untuk menuju Namba, daerah hotel kita nginep nanti.

Kalo tahun 2013 dulu kita sempet salah kereta gara-gara belum ada kereta Nankai, sekarang masalah terastasi. Udah ada NANKAI LINE yang kheusus membawa kita ke daerah Namba. Semacam kereta cepat yaang langsung menuju Namba nonstop.

Dan ketika sampe di Namba Station, bagaimana kita mencari arah ke hotel? Untung udah sewa pocket wifi sih. Tapi di sinilah tantangan terbesar selama di Jepang dimulai. Yaituuuu… bawa stroller dan koper geda dua biji, sementara anak satu lagi di gendongan!

Yanabisalamalaika…

Posisi udah pasti gue bawa anak2 (dorong stroller ples gendongan), sementara Mono bawa dua koper yang beratnya kira2 30kg. Ini baru berangkat loh, gimana pulangnyaaaa?

Harusnya sih, lokasi Airbnb nggak terlalu jauh. Tapi kan emang google maps suka tipu-tipu ya. Katanya nggak jauh dari Namba Station, yang artinya 1 kilometer jalan kaki. Lagi-lagi, kalo jalan kaki nggak jauh dengan terms and conditions: kalo nggak bawa dua anak dan dua koper. Cihuuy..

Sampe apartemen.. Tepaaar...


Akhirnyaa, setelah jalan lebih dari setengah jam dengan bawaan nan cihuy, kita sampe juga di haribaan apartemen. Jujur gue baru pertama kali nih nginep di Airbnb Jepang dan lumayan amazed sama pengalamannya yang “beda”. Untuk Airbnb sendiri, nanti gue share di post terpisah ya.

Long story short,setelah semuanya kena air dan sabun, kita nggak mau menyia-nyiakan hari walaupun udah capek banget. Berangkatlah kita dengan tujuan: nyobain jajanan Kuromon Market, beli tas Anello, dan makan ramen halal! Heehehe..


Kenapa banget harus beli tas Anello? Karena bawaan gue tuh super banyak ya (emak-emak pasti paham), sedangkan gue nggak punya tas ransel karena memang nggak suka. Gue sukanya model Anello, yang di Jakarta nggak murah. Akhirnya diputuskan lah untuk beli di Jepang aja.csef

First stop: Kuromon Market!

Gue sama Mono udah excited banget sama street food Jepang, karena waktu tahun 2013 kita nggak banyak nyobain street food di sana. Alasannya apalagi kalo bukan karena takut sama yang harom-harom! Eh karena waktu itu gue lagi hamil Daru juga sih, jadinya takut jajal macem-macem.

Tahun ini kita bertekad untuk nyobain seketmunya kita sama street food. Terutama Kuromon Market, yang terkenal di Osaka karena jajanannya enak-enak. Modal biar si oink ga kemakan sih gampang, tinggal tunjuk aja makanan trus tanya, “buta (babi)?” nanti orangnya tinggal tunjuk mana yang babi dan yang bukan. Sedangkan untuk urusan alcohol, ini preferensi masing2 sih, tapi gue masih bisa menerima kalau makanannya mengandung alcohol. Apalagi di sana yang nasi onigiri nya aja konon mengandung mirin. Gak makan apa-apa dong kalau semua dihindarin! Again, ini masalah prefernsi masing-masing. Untuk resto-resto halal di Jepang nanti gue posting terpisah ya.

Sesampainya di Kuromon, kita langsung amazed sama jajanan-jajanannya nya yang sungguh menggairahkan. Sea food, sushi, oden, bertebaran di mana-mana. 



Yang pertama kita coba itu grilled scallop. Semacam kerang tapi raksasa soalnya gede banget. Dibakar pake arang dan dikasih bumbu yang entah apa. Tapi rasanya enaaak banget. Seafood nya seger banget, dan bumbunya gurih-gurih endes gitu (sungguh gue gak bakat ya jadi reviewer, apaa coba kalo makanan taunya biasa aja, enak, enak banget, endes, gurih..).

Sea urchin & grilled scallop


Yang kedua, sea urchin alias bulu babi! Selama ini penasaran karena kita kan taunya bulu babi itu tajem-tajem, eh di Masterchef dimasak aje sama Gordon Ramsay karena menurutnya ‘’exquisite”! Okedehkakaaa. Btw di stall seafood memang si sea urchin ini bertebaran, dan harganya nggak murah! Bayangin aja satunya bisa 1000yen alias 110rb sekali kokop. Buseeett…

Akhirnya karena penasaran kita coba, dan memang ternyata sea urchin itu lembut, teksturnya mirip jelly gitu deh tapi asin gurih..  Worth to try kalo lagi jalan-jalan di Kuromon.

Karena sesi jajan kita udah out of budget akhirnya kita skip mau nyoba oden dan sushi. Hahahaha.. Secara saat itu rencananya kan mau makan ramen halal. Setelah muter-muter Kuromon, kita mau makan ramen Naritaya (yang nanti postingannya bakalan ada terpisah à duileee terpisah mulu, emang sempet nulisnya?:)))


Setelah makan ramen di Naritaya, lanjut jalan-jalan di sekitar  Shinsaibashi. Karena hari itu malem minggu, Shinsaibashi – Dotonbori rameee banget. Di tengah keramaian ku berhasil mendapatkan Anello original hanya 400ribuan sajaaaa… Terus coba-coba masuk tax free shop dan berakhir beli mascara dan Biore Aqua Rich, yippieee.. Karena lagi rame banget, akhirnya males mo foto di Shinsaibashi ala-ala seperti 4 tahun lalu, akhirnya selfie ajun deh di depan Glico Man.





Lelaaah hayati bang! Akhirnya kita sampe di apartemen jam 8 dan langsung tak sadarkan diri!

No comments:

Post a Comment