Sunday, September 24, 2017

Keluarga JaPan (Jawa Padang) Goes To Japan Agustus 2017: Bawa Anak 4 tahun dan Bayi 6 Bulan ke Jepang

Setelah empat tahun (dan dua anak kemudian!), akhirnya gue dan Mono berkesempatan balik ke Yapon, Agustus 2017 kemaren.

Alhamdu, eh.. astagfirullaaaah…

Lho kok? Hehehe, alhamdulillah bangeeet kok. Tapi karena personelnya nambah dua (satunya bayi 6 bulan), kenapa rasanya kayak digebukin ya trip ini? Sampe pengen gadoin Baljitot!
Kita ke Jepang ini dalam rangka Mono dapet cuti seperti biasa, dan memang dipasin sama ultahnya Daru ke-4. Si anak TK yang lagi demen banget Cars. Eeeh karena kita kebobolan satu anak lagi (hahahahaha), jadinya diajak doong.

Satu lagi alasan gue untuk memantapkan diri untuk berangkat adalah Agustus adalah waktunya summer! Maka bawaan baju harusnya nggak terlalu ribet karena ngga usah bawa coat-coat/ long john kan. Walhasil bawaan kita berempat dimuatin di dalam dua koper dan pas!

Persiapan bawa bayi ke Jepang? Karena Anya belum makan dan nggak minum susu formula, maka selama nenen masih available maka aman. Kedua, baby gear. Yang gue bawa adalah stroller Mamas Papas Urbo yang umurnya lebih tua dari Daru (secara belinya waktu gue hamil Daru 8 bulan), beserta Boba3G yng umurnya sama dengan si stroller. Semuanya sangat berfaedah!

Karena kakaknya males jalan, dan adiknya suka digendong, maka gear yang gue bawa sangatlah cukup. Kalau Anya lagi kepengen tengkurep,kakanya suruh jalan sebentar.

But still, I wish I knew these things about going to Japan with 4 yo toddler and a 6-months baby: 


1.       Nggak semua stasiun ada liftnya! Karena di sana kan kita bakal naik turun kereta dan tentunya keluar masuk stasiun. Nah ternyata nggak seindah yang dibayangkan, nggak semua stasiun ada liftnya aja dong… Therefore…. Lanjut di bawah…

2.        I wish I brought a lighter stroller!
Emang kenapa gue bawa Urbo instead of Pockit? Tadinya kan udah mantep pengen bawa Pockit tuh. Eh ternyata si Anya sampe 6 bulan duduknya belum sempurna. Di umurnya yang enam bulan itu, Anya juga masih suka tengkurepan. Jadinya kurang friendly ya si Pockit. Terpaksa deh bawa Urbo, yang ya Allah sungguh sangat berat.

Silaaawww...

Seperti yang udah gue tulis tadi, ternyata ngga semua stasiun di Jepang itu ada liftnya. Sedangkan keretanya kan udah pasti di subway yhaaa.. Jadi gimana dong kalo ga ada lift? ANGKOOOOTTTT…
Saking seringnya gue dan Mono nyari lift, gue sampe tau Bahasa jepangnya lift, yaitu erebeta.. Gara-gara saking seringnya nanya petugas di stasiun, dan petugasnya kadang ngerti kadang ngga. Jadinya, samperin aja, sambil tanya ‘’erebeta?’’ nanti pake Bahasa Tarzan ditunjukkin arahnya.
Udah gitu, selama di Jepang gue dapetnya Airbnb yang keciiiiil banget. Di Jepang emang sudah umum banget kalo properti di sana kecil, apalagi jikalau kita mencari harga terjangkau. Terjangkau banget sihh dari segi harga, dan terjangkau juga semua ruangan cuma dengan split doang! Walhasil mana bisa taro stroller sturdy begono? Bayangin ajuah lebar strollernya sgede pintu masuk. Hobbit banget kaaan.
Jadiii, bawa light stroller penting banget ya buibuuukkk..

3.       Bawa popok sama susu nggak? Tadinya untuk meringankan bawaan, gue berpikir kenapa nggak beli di sana aja. Tapi last minute gue berubah pikiran entah kenapa, dan gue mensyukuri keputusan ini. Kenapa? Soalnya jalan bawa bocah tuh mayan ribet yaaa.. Dan kayanya nggak ada waktu untuk shopping ini itu, milih yang mana, timbang2 harganya, plus bahasanya ajeee gue kan paham banget! Gue bener2 bersyukur bawa popok sekitar 35 biji (sehari Anya pake 4-5) dan masih lebih.
Untuk susu, Daru tiap hari minum Ultra Mimi rasa vanilla bisa sampe 3-4 kotak. Nah pusing kan ya bok. Masa gue bawa Ultra Mimi sampe 28 kotak? Akhirnya gue bawa sekitar 15 kotak, sisanya pikirin di sana ajun. Gue pikir di sana mah susu kotak rasa macem-macem pasti ada doong. Eh ternyata di sana juga cukup sulit nyarinya, udah kendala Bahasa, dan ternyata di sana cukup jarang flavored milk gitu. Kalo ada kalengan (yang mana gue takut gulanya berlebih). Untung gue nemu susu strawberry dan Daru masih mau sih. Itu juga di kotaknya besar gitu jadi nggak praktis. Jadi? Next time bawa sendiri kali ya buat susu! :D

4.       Ruang bayi di sana tuh juara banget. Secara baru pertama kali kan ya gue ke sana bawa bayi. Apalagi di Disneyland, beeeh. Itu lebih juarak lagi. Selain ada ruang ganti popok, ada ruang nursing, ada KITCHEN and FEEDING juga lho. Lengkap dengan high chair, dispenser, microwave sampe utensils. Gilak ih kalo gini mah ngga usah pusing nyari resto buat duduk ngasi makan anak. Malah di depannya kheusus disediakan tempat buat para bapak nunggu. Di mall Takashimaya Shinjuku, selain fasilitas-fasilitas tadi, ada juga timbangan bayi. Tapi kayanya sih rusak! 



Ini nursing room lhooo...



5.       Karena stay di Airbnb, kita berharap bisa nyuci baju supaya bawaan enteng selalu. Pada kenyataannya? Selain kita nggak tau cara pengoperasian mesin cuci karena tulisannya Bahasa Jepang (udah terlalu lelah untuk googling), space nya pun enteek buat jemur-jemur! Akhirnya kita ngga jadi nyuci sama sekali. Tapi untung aja sih gue sama Mono bawa banyak pocketable bag (tas yang bisa dilipet), dan akhirnya dengan kekuatan bulan tuh semua baju kotor masuk semua ke koper pas pulang! Mejiiikkk..


Itu aja dulu sih. Belum kepikiran lagi apaan ya. Nanti kalo ada ditambah lagi ya…

No comments:

Post a Comment