Tuesday, April 18, 2017

Perjuangan Menuju Coldplay Singapore

I know, I know.

Walaupun nggak nonton, gue yakin udah banyak orang yang tau hebohnya konser Coldplay, saking banyaknya orang endonesah yang pergi nongton  di Singapore, Bangkok, sampe Taiwan. Daaan pasti ada yang nonton di Jepang deh nanti! *sirik*

Yang gue mau ceritain adalah perjuangan di balik gue akhirnya bisa nonton Coldplay, yang gara-garanya mereka memutuskan untuk konser di saat gue HAMIL  dan melahirkan banget! Such a perfect timing deh yuuu...


Wacana mereka mau tur Australia kan sebenernya udah ada dari Juni 2016, pas banget gue baru hamil Anya. Saat itu gue berpikir, lebih baik pergi pas hamil nggak sih, karena kalo udah ada bayi pasti lebih rempong dan belum tentu juga bisa pergi. Gue yakin nggak apa-apa karena waktu gue ke Jepang taun 2013 lalu itu kan gue juga lagi hamil. Jadi bisyaa dong ya.

Jadi  dengan pemikiran tersebu, saat itu GUE UDAH BELI TIKET KONSER COLDPLAY dengan rencana pergi ke Melbourne bersama temen gue dan kakaknya. Gue pun udah bayar uang buat AirBnb bertiga pula. Haqqul yakin deh bakal berangkat.

Walaupun, sebelum berangkat hati diselimuti keraguan juga sih saat kehamilan menginjak bulan kelima, kira-kira gue kuat nggak yah di sana? Karena pinggang mulai cekot-cekot karena pegel. Pegelnya beda siss, kayanya level pegelnya dunia akherat deh! Apalagi dengan keinginan pipis yang tiada bertepi. Gue bahkan udah berpikir saat konser mungkin gue harus pake popok dewasa!

Emang nggak boleh pergi sama YME dengan keadaan tersebut, akhirnya saat mau beli tiket konsesi gue udah nggak kebagian. Bener-bener nggak nyangka, karena biasanya gue beli tiket konsesi (diskonan keluarga crew), itu mendekati tanggal berangkat juga selalu dapet. Ini kayanya gara-gara konser Coldplay, jadinya penumpang membludak bahkan untuk jatah konsesi. Syediiiihhh…

Dasar hormon hamdun, ngeliat video rangorang di sana yang lagi pada nonton, mevek. Pedih di hati, pedih di kantong, qaqaaaaa…

Eeeeh, nggak lama setelah konser di Australia itu, Coldplay pun announce tur Asia! Yak, Singapore Bangkok Taipei dan sekitarnya. Indonesia tetep ya bok, dilewatin? Karena suamiku kasian pas hamil gue mevek mulu nontonin orang nonton Coldplay, akhirnya dia bilang, “Yaudah kamu nonton yang di Singapore aja nanti.”

Whaaat, hati sih girang gemirang dapet izin suami, tapi tapi tapi? Masa gue ninggalin orok merah di rumah? Akhirnya dengan pertimbangan: ini udah anak kedua, jadi udah tau celahnya, dan ini once in a lifetime experience bangeeeet, yakan? Gue udah suka Coldplay sejak SMP, dan ada kesempatannya banget nih setelah 17 tahun!

Oiya! Satu lagi perjuangan yang harus gue tempuh, yakni dapetin tiket konsernya secara online! Yang berburu tiketnya pasti udah tau betapa susahnya dapet tiket itu. Gue juga modal nekat sih, langsung reserve 4 biji (pembelian maksimum) dengan harapan ada yang mau beli tiket gue dan jadi barengan, ahahahahak.. Bukan apa-apa, masalahnya gue berharap nggak sendirian banget nanti, karena laki gue kan jaga anak di rumah?

Eeh ternyata salah strategi banget sih, gue yang udah mantengin laptop berjam-jam akhirnya harus menerima kenyataan kalo nggak dapet. Daaaaan kejutan satu lagi, setelah drama tiket seharian itu, Coldplay announce tour Singapore hari kedua! Gilaaak, drama amat ini announcement. Dipirit macem lagi sembelit. Gue pun akhirnya dapet tiketnya, tapi belakang amat? Emang sih yang paling murah, tapi bener-bener di atas, bakal rabun jauh kayanya!

Dengan sedikit perjuangan (lagi), gue pun gerilya mencari tiket pengganti. Tokped dan kaskus, I owe you big time! Singkat cerita, akhirnya bisa mendapatkan tiket fisik konser hari pertama dengan harga lumayan. Nggak rugi karena gue jual tiket yang dibeli online dengan harga mahal. Hehehehe…

Duh gini amat yak mau nonton Coldplay?

Bulan pun berlalu, mungkin emang udah jalannya, Anya lahir lebih cepat dari due date (yang harusnya akhir Februari jadi awal Februari), jadinya gue pas ninggalin dia udah nggak kecil amat. Alhamdulillah lagi, ASI gue kali ini lumayan berlimpah dan stok gue untuk ninggalin dia satu hari satu malam lebih dari cukup. Boleh alhamdulillah lagi? Gue juga dapet barengan nginep yaitu temen-temen kuliah, walaupun emang pas nontonnya temen-temen gue pada di standing dan gue harus sendirian di seating. Nggak apa-apa lah.


The D- Day

Sebelom konser ceritanya udah panjang amat? Maap kebiasaan ngoceh kalo nulis.

Pas hari H, gue  berangkat sendiri (temen-temen gue udah di hari sebelumnya), dan sampe Changi jam 14.30.

Mepet banget sih untuk  ukuran konser! Gue tadinya niat bareng sama temen-temen gue untuk berangkat ke lokasi, tapi akhirnya terpaksa sendirian karena udah telat banget sampe hotelnya.
Nah, di sini gue bersyukur banget karena dapet tiket seating. At least gue nggak perlu antri kan untuk dapet paling depan. Apalagi dengan keadaan gue yang lagi super lambat gini, mesti mompa dulu deesbe, kayanya kalo barengan yang ada gue bikin kesel ajuah!

Akhirnya ku panggil Uber jam 6 sore, dan pas sampe National Stadium Singapore, perasaan sih masih biasa aja. Bahkan akika sempet makan dan pupi dulu (too much information!). Busui butuh nutrisi dan pelepasan!

Pas masuk hall-nya, baru deeeehhh. Iiih ya Allah, atmosfirnya itu sih. Pikiran gue saat itu: Gue bakalan nonton Coldplay banget nih? Yang lagu-lagunya udah jadi soundtrack kehidupan dari umur gue 15 tahun? Pokoknya perasaan saat itu mendadak lemes, deg-degan, merinding dangdut.





Jam 8 pas, intro A Head Full of Dreams terdengar, aaandd…

The rest is the history.

Satu kata buat konser ini:

EMOTIONAL!

Emosi gue udah mulai meletup ((MELETUP)) pas lagu Yellow dibawain. Gileeee.. Speechless. Undescribable. 


Makin lanjut berkaca-kaca pas The Scientist juga mendadak dinyanyiin, dan KELARRR banget sih pas intro Paradise dimulai dan semua Xylo Band nyala warna-warni.

CRYYYYYYYYY…..

Momen paling CRY part 2 tentunya aja lagu Fix You. Lagu favorit hampir semua yang nonton ini bikin semuanya nyanyi sampe kesyahduan satu stadion gak terbendung, lengkap dengan lampu kuning Xylo Band yang menyala.


I just can’t….


MEWEK LAGIIII…

INI SEBENERNYA LAGI NONTON KONSER APA MOTONG BAWANG SIH?

Kayanya ini konser paling emosional yang pernah gue tonton!

Belom lagi ketika akhirnya current favorite song gue, Everglow, mulai dinyanyiin. Gue lagi suka banget lagu ini. Mendadak inget suami di rumah yang walau berat hati, mesti ijinin istrinya yang BM ini untuk pergi ninggalin orok merah di rumah. 




Pas lagu Up and Up pun, gue juga langsung inget Daru, yang kalo lagu ini diputer di radio, dia langsung bilang, “Mama.. lagu gejet gejet..” Awalnya gue bingung gejet gejet apaan sih? Oooo ternyata “We’re gonna get it, get it” Waktu itu sih ngakak tapi pas konsernya mah, langsung mellow! Eaaa…

Emak-emak nonton konser childhood favorite di luneg, lengkaaap deh emosinya!

Tapi nggak semua lagu emosional kok. Walaupun gue nggak terlalu suka sebenernya sama lagu-lagu Coldplay yang sekarang, lagu-lagu kayak A Hymn for The Weekend, Sky Full of Stars, Something Just Like This mayan bikin joget.

Chris Martin juga mempesonanya level 1000 ya buibuuu! Yaudahlah ganteng, suaranya JAUH LEBIH BAGUS saat live (nggak boong), dan komunikatif plus ekspresif selama konser.

Pokonya aku cintaaaa…

Yang bikin tambah nggak pengen pulang juga… lightingnya yang mutakhir, Xylo Band yang menurut gue adalah teknologi konser tercanggih yang pernah ada (nyala-nyala sesuai beat selama konser), sama pelengkap-pelengkap sepanjang konser kayak confetti dan balon-balon warna-warni yang ditembakkan dan dilepaskan ke penonton, sukses ngebawa semuanya ke dunia Mylo Xyloto untuk halu berjamaah (tapi halal yaaaa :D)




Kelar deh yaaa.. kalo kata millennials, ini sih PECAH banget. Pokoknya konser pertama Coldplay di tahun ini, menurut gue sukses banget.

Akhirnya gue pulang dengan perasaan sangat bahagia, terbukti dari bengkaknya pabrik susu dan sukses rembes, bahahahahaha!!



No comments:

Post a Comment