Saturday, March 4, 2017

Drama-Drama Anak Kedua

Pengennya sih kayak blogger-blogger lain, yang baru lahiran langsung gercep nulis blog post tentang lahiran. Apalah daya diriku ini, yang masih jet lag punya anak 2 lengkap dengan lauk begadangnya. Apalagi cerita lahiran Daru yang udah hampir 4 tahun aja masih jongkok manis di draft. Hihi.

Perkenalan dulu yah, ini dia Hanania Embun Padmakesara, lahir 10 Februari 2017 jam 07.30 pagi, dengan proses SC sama kayak kakaknya. Berat 2,580 kg panjang 47 cm. Panggilannya Anya.





Gimana anak kedua? Secara keseluruhan sih gue ngerasanya lebih nyantai daripada anak pertama. Karena udah tau rasa begadangnya, udah tau rasa ganti popoknya dan nyium bau pupnya, dan udah tau sakitnya puting ini digigit :D

Sempet deg-degan sih waktu visit pertama ke dokter,  takutnya bilirubin tinggi sama kayak Daru. Waktu itu Daru bilirubinnya tinggi sampe kuning dan harus dirawat di NICU semalam. Duh mak, gimana rasanya coba? Udah jet lag abis-abisan karena begadang, puting lecet baru tau rasanyabayi merah bisa ngegigit sakitnya sampe ke punggung, dan luka SC yang wassalamualaikum, pokoknya warrbiyasak. Baby blues? Ada banget, malah rasanya sedikit traumatis. Hahaha..

Nah secara ini anak kedua, gue sih ngerasanya lebih nyantai. Karena tinggal di rumah sendiri juga kali ya (waktu daru baru lahir gue numpang sejenak di rumah mertua). Alhamdulillah juga anaknya beda dari Daru jam tidrunya. Walaupun Anya masih bangun 2 jam sekali, nenennya cuma ½ jam sekali. Jadi gue bisa tidur 2 jam-2 jam dalam semalam. Bangun pun segeran nggak kayak Daru yang bangun semalaman dan nenen bisa 2 jam sendiri. Eaaaa…

Jadi, enak dong? Alhamdulillah, emang jauh lebih mudah. Tapi mungkin dikasih kemudahan karena.. jeng jeng.. Drama datang dari kakaknya.

 Ya seperti perkiraan, Daru akhirnya berulah juga.

Dulu sih, sebelum lahir, Daru rajin nyiumin perut emaknya, nanyain kapan adiknya lahir, pokoknya siap jadi kakak yang baik. Yaah, namanya juga bocah, belom tau rasanya ajah kalo mendadak perhatian langsung kebagi 2. Mending 50-50, selama masih bayik mah pasti kebaginya 75-25.

Before the drama begins...


Awal-awal saat Anya udah di rumah, Daru masih nggak apa-apa. Semingguan, berasa kayanya dia kalo emaknya lebih sering gendong adiknya. Terus sedikit lebih “cranky” karena ngantuk, dan mungkin jadi lebih jarang main berdua. Hiks. Tapi, karena suami dapet cuti seminggu, jadinya peran gue agak ke-cover. Daru bisa main dan tidur sama ayahnya.

Suatu hari saat Mono udah kembali terbang (dan pastinya nggak bobo di rumah), Daru dan gue peluk-pelukan menjelang tidur. Tiba-tiba, yak betuuulll. Adiknya nangis minta nenen. Dan gue pun dilemma, duh dilepas nggak ya ni anak sulung, kayanya lagi ngantuk banget, sementara dia juga kebangun-bangun karena adiknya nangis. Yaudah akhirnya gue putuskan untuk nenenin adiknya dulu.

Reaksi Daru di luar dugaan.

Awalnya, dia cuma bilang, “ Adeknya taro aja di box!” yang gue masih cuekin dan cuma dijawab,’’iya bentar ya sayang mama nenenin sebentaaar aja.” Nggak terima, Daru pun bilang, “Adeknya balikin aja ke rumah sakit!” Baru gue mau ketawa haru, Daru bilang lagi, “Dedeknya masukin ke perut lagiiii…” dengan muka yang udah memelas banget. Ya Allaaah, kasian. Sedih banget liatnya. Akhrnya gue pun ngalah, Setelah dikasih nen sedikit gue kembali taro Anya ke box. Sebelum ditaro, Daru akhirnya bilang dengan air mata berderai-derai, “Dedenya lempar aja lempaaar… “

Ya Allaaah, sedih ih. Campur aduk antara ngantuk, sedih, dan mau ketawa juga. Nggak tega liatnya bocah yang di rumah tadinya paling kecil ini mendadak harus jadi kakak dan berkorban ngebagi emaknya. Belum lagi kalau tadinya kalau Daru ngomong itu suaranya terdengar lucu banget, mendadak jadi gengges banget apalagi kalau Anya mau tidur dan jadi kebangun. Hiks hiks, gini ya rasanya punya anak 2?

Akhirnya tidur jugaaaa...


Mungkin karena gue jadi lebih sering ngebilangin (bukan marah ya, udah ditahan sedemikian rupa) dengan muka capek, Daru juga lebih sering nanya, “Mama marah ya?” Ya Allaaah, kasiannya anak kecil ini. Karena ngerasa mamanya juga lebih merhatiin adiknya, Daru juga sekarang mendadak jadi lebih drama kalau Andung (neneknya) dateng, mungkin berasa lebih attached dan pake acara drama nangis-nangis kalau neneknya mau pulang. Di rumah pun, kalo ngeliat gue lagi gendong Anya, Daru kemudian langsung nyari mbak (ART)nya, yang emang sehari-hari ngurusin dia.

Duh beneran ngetik ini sambil berkaca-kaca. Gue kira dulu cuma susah bagi perhatian, ternyata reaksi si kakak juga priceless dan nggak terduga ya setelah punya adik.

I’m gonna miss this times when you two grow up :,((



6 comments:

  1. Duh mba...saya juga nyesek bacanya. Sedih banget sih kakak sampe komentarnya gitu (T_T). Baca ini juga malah semakin semangat neh pengen nambah anak lagi hahaha..
    Numpang curcol ya..
    Pertama baca,saya keinget anak pertama,almarhum si kakak. Ngebayangin,gimana ya reaksi si kakak pas punya adek? Bisa akur gak ya klo disuru maen berdua atau nemenin adek? Secara si kakak anaknya pendiem n nurut aja,sedangkan si adek pecicilan n maunya maen rame ramean terus. Si adek ngerasa klo hakekatnya itu jadi adek,makanya setiap kali kakak sepupunya maen kerumah,selalu ditempelin kemana mana gamau lepas.

    Ditunggu kelanjutan kisah kakak adik Daru Anya ya mba..tetap semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Pidly, makasih udah mampir dan komen. Seruuu deh anak 2, hhahahaha.. Semangat yahh nambah adik untuk kakak :)

      Delete
  2. Semangaaat Mbak..
    perjalanan masih panjang dan bakal penuh drama mungkin Mbak.. ditunggu keseruan selanjutnya.


    NB: ditunggu postingan road trip ber-4 ya.. Laff :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiii Saffina, benerrr banget perjalanan masih puanjaaang insya Allah hehehe. Thanks yaa udah mampir dan komen :)

      Delete
  3. moga sehat anak anak dan bapak ibunya ya Mbak, lucu deh Anyaaa

    ReplyDelete