Monday, November 28, 2016

What I Have Tasted in Bali

Belajar dari pengalaman road trip, nentuin makan di mana itu udah masuk itinerary, untuk menghindari pertempuran “mau makan dimanaaaa?”

Duilee, bisa setengah jam ga kelar-kelar debatnya. Round 1… Fight!!!

Di Bali sih nggak susah untuk nyari tempat makan ya, keliatan enak-enak semua. Yang jadi concern tentunya budget, hihi. Karena kan Bali beragam banget ya. Mau nongkrong chantique ya di Seminyak macam Sisterfields, atau Livingstone. Kalo mau murah ya makan nasi Bali aja (yang sekarang nggak cuma bu Andika).

Jadi ini makan yang sempet gue list dan kesampean selama di Bali April kemarin.


1.       Eatwell – Quality Meats
Sampe di Bali, langsung rindu makanan enaaak! Secara makanan di Malaysia menurut gue sih kebanyakan bland ya.. Search dari list yang paling deket akhirnya ke Eatwell.  Sebenernya si Eatwell ini pork specialist, hehe. Semua reviewnya bilang kalo pork dish di Eatwell juara. Alhamdulillah masih ada pilihan menu halal. Yang gue pesen waktu itu adalah Rib-Eye Steak. Menurut gue harganya masih affordable lho. Rib Eye-nya 135rb, sirloinnya 88 rb, dan yang gue pesan waktu itu Eatwell Special Steak, 105rb. Juicy bangeeet steaknya! Saus blue cheese nya juga endeesss.. Side dishes gue potato gratin yang enaaak banget, must try!



2.       Ikan Bakar Mami
Tadinya Mono males-malesan nih diajak ke sini. Taunya seafood di Bali ya Menegaaa aja, walaupun overrated. Tapi waktu gue bilang ni warung didatengin sama Pak Bondan, baru dia mau. Korban maknyus banget, bro? Pas banget waktu itu udah lewat jam makan siang, jadinya nggak rame. Tempatnya sih jangan ngarep sebagus Menega yang di pinggir pantai gitu ya. Pokoknya warung kecil sederhana. Pas duduk juga nggak disamperin dan dikasih menu. Menunya tuh cuma ada 3, ikan, kerang, sama udang. Udah gitu cuma dibakar tok.  Makanannya ya bener-bener cuma itu aja. Tapi rasanyaaa ya amplaas… Enaaak mak! 


Entah apa yang dicampur di bumbu bakarnya, pokoknya beda sama ikan bakar lain sumvah. Menu pelengkapnya ada sambal matah, sambal kecap, bawang putih goreng sama sambel terasi. Duh gawat ini sih.. Bikin nambah nasi 2 kali. Oiya warung ini jam bukanya suka ngga pasti, dan suka tutup kalo ada perayaan agama. Telpon dulu ya di 0812-3620-051.

3.       Sop Ikan Mak Beng
Tau tempat makan ini dari Mono yang selalu cerita kalo dia terbang ke Bali pasti mampir ke sini. Dan tempat ini jadi favorit para crew GA. Nggak harus crew GA sih, karena emang namanya udah kedengeran sampe sini. Penasaran bangeet! Karena konon si sop ikan ini cepat habisnya dan buka dari pagi, maka pagi-pagi kita belain skip sarapan hotel dan langsung menuju ke Sanur. Seperti warung Mami, si warung mak Beng ini cuma punya 1 menu: nasi – ikan goreng dan sup. Malahan banyakan pilihan minumnya, hahahaa.. Supnya sendiri kuah bening berwarna kuning, mirip-mirip kuah soto. Isinya seinget gue lobak deh selain ikan. Kuahnya ituuuu, yang gurih banget dan seger. Kalo ikan gorengnya sih so-so, agak plain ya. Mungkin karena harus dipasangin sama sambelnya yang emang super pedessss. Kalo ke sini jalannya memang agak jauh karena dekat pantai Sanur, dan harus siap-siap ngantriiii pastinya..



4.       Revolver Espresso
Kopi kopi kopiiii! Kemanapun pasti gue sama Mono berburu kopi. Konon katanya, kopi paling enak di Bali itu di Revolver, Seminyak. Tempatnya sendiri hipster-ish bangeet, mulai dari menunya yang healthy fruit bowl, smashed avocado yang atasnya poached egg,  dan salad yang isinya halloumi sama quinoa. Ciye banget ya. Buat gue yang selalu pesen latte, nggak kecewa sama sekali. Latte-nya menurut gue pas dan nggak berasa asam. The Revolver (menu poached eggs dan avocado tadi) yang gue pesan juga cukup enak, at least nggak bland untuk cuma kombinasi telor ama alpukat doang ya, hehehe..



5.       Sakanaya Fish Market by Ryoishi
Kalo resto ini nggak sengaja nemu dan deket banget sama hotel. Bingung karena waktu itu malem minggu dan nggak mau kena macet Seminyak. Tempatnya cukup gede tapi sepi jadi kita pikir waktu itu makanannya nggak enak. Tapi ternyata oks juga kok!  Sashimi-nya fresh banget, harganya pun standard an nggak mahal, kaya salmon sushi 30K, salmon skin roll 30K, California roll 40K.  Di sebelahnya ada Ramen Boy, yang karena Mono lagi pengen anget-anget maka doi pesan Mabo Ramen yang juga lumayan enak. Nyesel sih karena nggak pesan fish taco/burrito nya  yang konon favorit karena udah kekenyangan sushi, hehehe.. Tempat ini cocok banget buat yang nggak pengen suasana rame, overrated price dan susah cari parkir. Definitely will be back!




6.       Livingstore Bakery
Sebelum pulang ke Jakarta, karena flight kita waktu itu sore, mau mampir dulu buat brunch di kafe-kafe hits Seminyak. Bingung tadinya pilihannya mau Livingstone, Sisterfields, apa Watercress? Tapi yang pertama dilihat itu Livingstone yaudah cus kemari :D Gue yang waktu itu lagi doyan banget All Day Breakfast langsung pesen tanpa melawan kemelut hati yang takut gendut. Abisin borrr, hari terakhir ini ya kan! 

Latte-nya pun favoriiit, salah satu latte yang nggak perlu gue tambah gula lagi karena udah beneran enak dan pas. Selain ambiencenya yang adem, yang bikin betah itu playlistnya yang chillll.. Pulangnya juga nggak lupa beli roti semangka (yang sampe Jakarta tu roti juga nggak kemakan karena agak keras)!


Selain enam tempat di atas gue juga mampir ke Gusto Gelato, yang udah nggak perlu di-review lagi dong yaa, udah banyak yang tau enaknya. Terus nyobain nasi Bali di Warung Mimpi tapi pake Go-jek! Hahahaa.. Manfaatin dong ya hotel yang ada kitchenette-nya buat anget-angetin makanan.


Next wish list di Bali sih, banyaaak. Tapi emangnya dalam waktu deket bisa ke Bali lagi? *nengok perut yang membuncit*

3 comments:

  1. playlistnya livingstone sih juara amat... tekad kalo ke bali lagi mau samperin managernya minta playlist! jajajajaja.
    bok.. pas gw ke makbeng, gak ngantri samsek! emang gw datengnya di jam ajaib sih... jam 3 kalo gak salah.. gak laper tapi abis tandas itu sop sama ikan goreng.. enak amat yaaa.... gw juga jadi ngiler liat kerang bakar... huhuhuhuhu... bali emang selalu di hati!

    ReplyDelete
  2. Kuliner di Bali emang nggak ada abisnya ya!

    Kalo pengen makan seafood enak di Jimbaran, cobain resto Intan sari, itu langganan aku sekeluarga. Pokoknya kalo ada tamu, temen atau keluarga lagi dateng, pasti kita ajakin ke Intan Sari. Harganya friendly banget.

    Selama tinggal di Bali malah nggak kesampean Mak Beng. Tiap ke sana pasti chaos dan full packed banget! Mudah-mudahan jodoh, deh kalo ke sana lagi.

    Kalo ke daerah Seminyak lagi cobain Home Mate, deh. Tinggal ngesot aja dari Livingstone. Tempatnya mungil, tapi kopinya ntap (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai jane, wah makasih banget ya rekomendasinya ya. Semoga bisa ke sana kalau ke Bali lagi. Kamu juga semoga berhasil ke Mak Beng ya :)

      Delete