Saturday, September 24, 2016

Pengalaman Pertama Nginep Dengan Airbnb

Nyari penginapan di Johor emang sedikit tricky kalau menurut gue. Tricky-nya, karena transportasi umum di Johor kurang banyak pilihannya. Kalau nggak bus, ya taksi, dan yang paling murah dan nyaman saat ini: UBER!


Paling enak sih memang di hotel,  dan yang lokasinya dekat dengan Legoland dan Thomas Town. Tapi di sana nggak ada budget hotel, paling yang ada Hotel Jen dan Somerset Medini. Karena gue kemarin pergi beramai-ramai, rencana nginep di hotel terasa sangatlah mengelitik kantong (ngelitikinnya pake cutter).

Airbnb lah solusinyaa! Pencarian Airbnb buat di Johor Bahru sebenernya nggak terlalu susah, apalagi karena sekarang JB mulai rame kan dengan berbagai hostel dan kamar-kamar disewakan di airbnb. Pilihannya tentu lebih affordable juga Tapi karena ini pertama kalinya gue nginep di apartemen orang, da nmengikuti prosedur Airbnb, maka ada beberapa yang baru gue pelajarin nih.

-          Saat kita mau book suatu listing, pastinya kita bakal ngobrol2 dulu sama hostnya lewat PM. Nah menurut gue dari situ kita bisa menilai kalo orangnya nice/ nggak. Dan buat gue, kebaikan hati dari si host itulah yang pertama gue nilai. Kalo jutek bhay ajalah ya!
-          Pintar-pintarlah menawar. Karena harga kamar masih bisa digoyang. Kalo ngga soal rate, bisa soal amenities. Waktu itu host nya accidentally bilang kalo ternyata gue nggak bisa sewa kamarnya yang besar (isi 3 kamar), instead gue harus menyewa 2 kamar dengan masing-masing 2 bedroom. Alhamdulillah ya! Malah lebih bagus dong. Tapi dasar emak-emak, merasa “dirugikan’’, gue dan ipar gue pun mencoba buat nawar harga. Hehehehe! Nggak dikasih sih, tapi mungkin karena merasa nggak enak, maka amenities yang tadinya nggak ada seperti hairdryer kemudian disediakan.

Sampailah kita di apartemen setelah drama perjalananSingapore-JB. Kamarnya cukup luas dan bersih, lengkap dengan toiletries, handuk, dan dapurnya juga lengkap dengan kompor, cutlery, dan ada mesin cuci plus kain pel dan sapu segala. As promised. Luasnya juga cukup buat balita gegulingan. Lingkungannya juga bersih, lengkap dengan kolam renang dan playground. Sukaaa deh pokoknya!



Ada yang terkapar gara-gara di jalan seharian..






Downside-nya, karena berada di lingkungan apartemen mewah dalam komplek gedee, mo kemana-mana jadi agak susah. Emang sih, di deket situ ada supermarket MyDin, Subway, dan berbagai foodstall lainnya. Tapi kalo jalan kaki siang-siang sih mungkin bakalan koit juga ya. Secara panas banget dan nggak terlalu deket juga. Jadinya memang kalo mager, udah harus punya kendaraan sendiri biar cus kemana-mana gampang. Tapi kalau nggak punya transportasi pribadi kayak kita, naik taksi nanggung, dan jalan kaki bakal pink sun.

Listing kita waktu itu ada di daerah Nusajaya, yang memang dekat dengan Legoland dan Little Big Club. Tapiii, jauh sama deket itu relatif ya sist. Deket itu bisa karena banyak transportasi umum yang lewat, atau emang bisa ditempuh walking distance. Nah Nusajaya tuh lokasinya luas banget, tanpa transportasi umum yang memadai. Bus yang melewati Legoland dan Little Big Club tuh nggak melewati apartemen yang waktu itu gue inepin.

Tips yang buat pertama kali nginep di Airbnb overseas bersama balita, for myself reminder juga sih:
1.       Begitu sampe, langsung ke supermarket! Yang paling penting dibeli nih, beras, telur, minyak, mentega, mie instan, roti, susu, dan cemilan. Jadi kalo anak cranky, nggak perlu keluar-keluar lagi. Perlu diingat, ini bukan hotel dan nggak ada resto di bawah, dan di luar negeri nggak ada go-jek ibu ibu!

2.       Mumpung gratis, maanfaatkan banget deh mesin cuci/jemuran. Walaupun nggak dipake lagi bajunya, akan sangat amat meringankan bawaan. Baju kotor tuh beratnya 2x lipat kan dibanding baju bersih.
3.       Manfaatkan fasilitas apartemen dong ah. Karena fasilitas-fasilitas ini yang menentukan rate si listing bukan? Apalagi kolam renang, playground, bakalan sangat menghibur si anak banget.
4.       Untuk mempermudah mobilitas, bisa dipertimbangkan sewa uber carteran. Waktu dari JB Sentral, gue dan keluarga bertemu supir Uber yang asik diajak ngobrol. Kita coba tanya aja saat itu, gimana kalo kita sewa dia per hari? Karena saat itu juga mama mertua punya beberapa tujuan selain Legoland, Thomas Town, dan JPO. Ternyata dia mau, dan memang setelah dihitung-hitung bakal lebih murah sih. Apalagi kalo ada keperluan dadakan seperti ke supermarket dia bisa nungguin.
5.       Baca dengan teliti dan seksama tiap poin-poin fasilitas yang disediakan sama si host, apalagi kalau kita bawa balita penting banget kan ya kulkas, dapur, lift dan AC tentunya..

Pokoknya gue puas banget dengan pengalaman pertama gue memakai Airbnb ini. Buat yang mau nginep di JB bersama keluarga bisa dicoba listing ini. Dan yang belom pernah pake dan mau dapet travel credit IDR 295.000 bisa klik link ini yaa…



2 comments:

  1. hai, saya mau tanya kata temen saya airbnb pakai biaya deposit yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai, seinget saya ngga. Tapi tergantung hostnya bagaimana dia memberlakukan cancel policy nya. Ada yang kalo dibatalkan maka uangnya balik 50%, ada yang balik semua, ada yang 75%. Bisa dicek di tiap listingnya aja.

      Delete