Sunday, April 24, 2016

Balada Perjalanan “Ngeteng” Dari Singapore ke Johor Bahru



Baru balik liburan nih, dari Johor Bahru dan Bali. Alhamdulillah :)

Rute liburan kami kali ini adalah Jakarta-Singapore terus rencananya naik bis ke Johor Bahru (JB), empat hari kemudian balik lagi JB-Singapore dan melanjutkan perjalanan ke Bali, dan akhirnya pulang ke Jakarta – BSD empat hari kemudian. Trip ke JB ini bareng-bareng sama mertua, ipar dan ponakan-ponakan gue, sementara ke Balinya bertigaan aja.


Dari awal, gue udah nggak sreg sama jam keberangkatan kami ke Singapore yang dijadwalin jam 16.20 dan perkiraan sampe jam 19.40. Loh, kenapa nggak berangkat yang jam pagi? Karena Mono baru pulang terbang malemnya, dan masih capek kalo harus ngejar flight pagi.

Kedua, Mono juga kepengen naik airbus. Karena pesawatnya gede, kemungkinan kami bisa duduk di kelas bisnis yang gede dan lebih enak pula lebih besar kemungkinannya. Tapi kan airbus yang berangkat dari Jakarta ke Singapore cuma jam segitu doang.

Baru sampe Changi.. Ngga kebayang rintangan yang bakal dihadapi beberapa jam ke depan :))


Sementara itu, kita ngga ada rencana nginep di Singapore. Dari Singapore rencananya langsung cus ke JB. Satu-satunya transportasi yang bisa diandalkan adalah bus coach TS1 yang jadwal keberangkatannya 21.15 dan terakhir23.15. Berangkatnya perjam sih, dan dari pagi. 

Tahun 2012, gue dan Mono pernah juga melakukan perjalanandari Singapore ke JB. Tapiii, beda banget saat itu. Kami memesan coach carteran, di mana para penumpang yang mau ikut ketemu di checkpoint Lavender, berangkat bareng, di setiap checkpoint ditungguin, dianter sampe Legoland, dan dianter balik lagi ke Singapore. Hassle free banget deh! Tinggal duduk manis.

Lanjut. Karena kami sampe Changi jam 19.30, yang paling bener ya naik bus TS1 yang jam 21.15. Setelah sampai di terminal 3, kami langsung menuju ke pintu keluar coach, only to found out that..

BIS JAM 21.15 GA ADA!

SURPRAAAIIIISSSS….

Lemes di tempat deh langsung..

Browsing-browsing, ternyata keberangkatan bus TS1 jam 21.15 memang suka tentatif. Saat itu kami bingung karena nggak tau option lain selain bus TS1 itu.  Bisa sih, naik taksi. Tapi antrian taksi malem itu lagi panjaaang banget, dan kami nggak tau kebijakan untuk naik taksi antarnegara itu gimana? Belum lagi mahalnya (katanya bisa sampe1jt an). Sewa coach nggak mungkin. Akhirnya pake cara terakhir: NGETENG!

Kami memutuskan naik MRT ke Woodlands, dengan asumsi ada check point imigrasi di Woodlands. Nah dari situ, terusin naik bus aja seperti perjalanan tahun 2012 lalu yaitu – Woodlands Checkpoint – turun bus – naik bus- turun bus - Sultan Iskandar Checkpoint- sampeeee! Rencananya looohh..

 Naik MRT Dari Changi menuju Woodlands itu lumayan jauuh lho. Ada sekitar 12 stasiun. Sekitar jam 8 malam, kereta tiap stasiun selalu terisi penuuuuh banget dan kita – beserta koper-koper yang  enteng dan imut-imut ituu.. nggak dapet duduk aja dari Changi ke Woodlands. Sekian.

Sampe Woodlands, kita juga nggak langsung nyampe checkpoint. Harus naik bus dulu dari Woodlands (kalo ga salah nomor busnya 950). Harusnya sih gampang yaa, teorinya.. Sekali lagi, kalo bawa badan sendiri sih masih enak ya. Tapi, tapi, kalo bareng 3 koper dan 1 bocah? Udah gak lucu lagiii.. Belum lagi, bus yang ditunggu-tunggu baru dateng 45 menit kemudian!

Turun dari Woodlands MRT dan ketemu terminal ini

Saat busnya datang, gue baru menyadari, bahwa perjalanan dari Singapore ke JB itu..

KERAS, men!

Saat semuanya masuk ke bus, semua penumpang langsung sikut-sikutan ngedapetin tempat duduk. Supir bus pun hanya terima uang pas dengan bilang, “NO CHANGE!” dengan galak saat gue menyerahkan uang 10 SGD ke dalam box. Terserah kalo duit lo nggak pas sampe 100SGD kek, dese gak peduli.  

Terus,  Nasib gue yang badannya “imut”, bawaannya “sedikit”, dan “gak gembol bocah” ini? Cukup di pinggir aja melipir, sambil ngedeprok sama koper-koper. Perjalanan 5 menit, semua langsung turun dengan SANGAT buru-buru, kadang nginjek kaki orang, untuk menuju gerbang imigrasi. Gue, Mono dan Daru pun terpaksa turun terakhir, gak mungkin juga koper gede turun duluan.

Setelah check point imigrasi pun, ternyata di bagian nunggu bis untuk menuju checkpoint Sultan Iskandar juga nggak kalah kompetitif suasananya. Antrian yang panjang, orang-orang yang terlihat terburu-buru padahal sudah jam 10 malam (sampe mereka loncatin pembatas loh supaya kebagian masuk bus), dan bus yang datengnya bisa setengah jam sekali (!) bikin suasana makin..



Sebenernya kita berdua nggak apa-apa sih, tapi siapa yang dirugikan dalam peristiwa ini? Yak, anak kecil yang daritadi dieeem aja di gendongan. Anak kecil ini baru makan sedikit dan dia kepengen susu coklatnya sebagai pengantar bobo dan emaknya dengan pintarnya nggak bawa. Lucunya, anak kecil bernama Daru ini nggak protes dan nggak nangis, mungkin udah lelah keluar masuk bus, lift, kereta, dan akhirnya cuma ngenyot jari aja dengan penuh keringat, mungkin karena kepengen susu. Ya Allah, KASIANNYAAAA…

Saat menunggu bus kedua untuk menuju checkpoint kedua, kami ngobrol dengan seorang makcik Malaysia yang kita ajak ngobrol buat nuker uang. Dia punya, dan jadi ngajak kita ngobrol. Dia bilang, beginilah sekarang keadaan Singapore dan Johor Bahru. Mungkin karena sekarang JB sudah mulai terkenal karena kehadiran Legoland, maka mobilitas orang dari JB ke Singapore semakin banyak. Makanya gue sama Mono bingung, PERASAAN TAHUN 2012 GAK GINI AMAT DEEEEH!!!

Sang makcik itu nggak cuma ngajak ngobrol doang lho, tapi dengan segala kebaikan hatinya dia mau dong ikut bantu geret koper kita mulai dari Checkpoint Woodlands ke Checkpoint Sultan Iskandar (buset, jam 11 malem masih RAME orang mau masuk Singapore jam segitu!). Kasian katanya ngeliat kita. Yaampuun. Nggak cuma itu doang, keluar checkpoint dia mau membantu kita nyari taksi untuk sampe ke apartemen tempat kita menginap di daerah Nusajaya.

KEAJAIBAN ITU ADA YA TUHAAANN…

Setelah naik taksi dari Sultan Iskandar dan JB Sentral, akhirnya kami sampai di apartemen. SUMPAH RASANYA PENGEN CIUM LANTAI! Daru udah tidur sejak masuk taksi tadi, dan kami sampe di apartemen jam 12 malam. Yak sodara-sodara, 4 jam Singapore – Johor Bahru dengan penuh peluh dan perjuangan!

Empat hari kemudian, karena kami berpikir nggak mungkin untuk nyampe Changi Airport dari JB untuk flight jam 10 pagi, akhirnya kami sewa mobil aja (yang untungnya nggak terlalu mahal karena pergi rame-rame sekeluarga) untuk keluar dari JB.

Kami berangkat dari JB jam 6 pagi (!) lho dan memang gila banget sih di perbatasan. Sampe Changi jam ½ 9. Yuuuk, 2 ½ jam aja padahal naik mobil. Nggak kebayang gimana kalau ngeteng kayak kemarin.

Pemandangan di perbatasan JB-Singapore jam 1/2 7 pagi!


Supaya nyaman berpergian dari Singapore ke JB, ini ada tips-tips amatir dari akika..
-          Nginep di Singapore. Apalagi kalau naik flight yang sampenya malam. Karena transportasi dari Changi ke JB hanya satu (yang ekonomis) yaitu bus TS1 tadi, kemungkinannya untuk nyampe JB akan sangat melelahkan dan makan waktu lama.
-          Total cost perjalanan  ngeteng tadi: nggak sampe 20SGD! Murah banget kan. Tapi ya sebanding dengan ke-sparta-annya. Hehehe.. Paling nyaman, naik taksi atau sewa mobil! Biayanya katanya bisa mencapai 100SGD.
-          Paling enak sih, pesan coach WTS Travel yangsaya lakukan tahun 2012 ini. Bisa berangkat paginya, jadi walaupun bawa banyak koper tetep ditungguin dan nggak perlu ganti-ganti bus.
-          Kalau tetap mau ngeteng, jangan lupa beli EZlink yang sudah teriisi penuh. Walaupun ketika masuk Malaysia, EZ link gak bisa dipake. Mungkin siapin banyak uang kecil Ringgit aja.

 Sekian.. Denger-denger sih, MRT Johor Bahru - Singapore lagi dibangun. Semoga aja ya!



7 comments:

  1. Bacanya ikutan capek! hahahahaha
    gak sabar baca review thomas land... penasaran abis gw Ri!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuuh pressure nih, hahahaha.. Secara gue kalo nulis suka angot2an! :)) Semoga bisa cepet ditulis yaaaak..

      Delete
  2. waduhh horor amat sikut-sikutan segala, sama ama buswey di jam sibuk dong ya.
    BTW kalo baca johor yang gw inget malah pangeran-pangerannya yang manis ganteng hihihihihi.
    Oiaa salam kenal ya mbak riri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mba Etty :) Begitulah mba, ternyata Singapore dan Malaysia pun kacaw kalau mobilitas tinggi tapi belum ada MRT. Maksudnya pangeran sang (mantan) putri M*noh*r* mba? Hihihi..

      Delete
    2. bukaaann. mantannya mano mah pangeran kelantan, coba deh cek IG nya pangeran johor tunku_abdul_rahman sama tunkuidris. Hihihihihiii

      Delete
  3. Hi Mbak Salam kenal. Sama persis nih aku juga mau ngetrip dari Singapore lanjut JB trus balik Singapore lagi. Bawa 2 anak kecil jd udah ngebayangin gimana repotnya kalo nyambung2 naik bus :p.. akuu mau tanya dong mba sewa mobil dari JB balik ke Singapore berapa ya ratenya? Trus sewanya dari hotel apa gimana? Aku nantinya berenam sih (4 dewasa, 2 anak kecil) thankks mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemarin aku diurus semua sama iparku mbak jadi nggak bisa bantu, maaf ya. Di google aja mbak, banyak kok.

      Delete