Wednesday, March 16, 2016

The Mauve Wars!

Judulnya gitu amat, padahal mah cuma mau review lipstik (lagi).
 :D


Setelah terakhir nge-review lipstik bulan Juli tahun lalu, gue masih suka beli-beli lippen, tapi frekuensinya (agak) ditahan (sedikit). Hahaha.. Dulu tuh, gue bisa punya beberapa warna untuk 1 merek, cuma karena penasaran, padahal gue nggak terlalu suka sama formula/teksturnya. Cuma karena PENASARAN. Buseeeett...

Sekarang, kalo gue nggak terlalu suka dengan formula/tekstur/staying power/aroma satu lipstik, gue nggak akan beli lagi merek yang sama. Harga juga masih jadi pertimbangan, kalo mau beli yang di atas 200ribu tuh mikiiiiirnya ampe lebaran.

Kalo nggak sreg-sreg amat, dan lagi nggak ada project, stop beli lipstik dulu! 

Selain itu, gue juga jadi menemukan habit tersendiri yakni gue ternyata lebih menyukai warna-warna mauve. Warna mauve tuh kayak apa? Hmm. A little bit darker than pink tapi arahnya ke ungu,  bukan fuchsia tapi nggak ungu juga. Ya kira-kira begini lah color palette-nya.



Setelah mencoba berbagai macam lipstik, gue merasa paling cocok dengan warna mauve ini. Why? If I must say, I don’t really like nudes. Warna nudes (seperti MAC Kinda Sexy yang jadi HG banyak orang) malah bikin wajah gue terlihat lebih pucat sekaligus nggak terlihat pake lipstik. Mungkin karena kulit gue cukup terang ya. Karena itu, gue lebih suka lipstik yang berwarna “hangat”yang bikin keliatan segeran (bukan gemukan ya bu…)

 Sebenernya mauve ini mirip-mirip ya sama warna dusty rose, walaupun dusty rose jatuhnya agak pucat sedikit. Menurut gue, warna ini aman, masih terkesan nude tapi tetep “kelihatan”pake lipstik.
Nah ini 4 lipstik favorit berwarna mauve gue saat ini.



1.       LA Splash: Latte Confession



Sebenernya sempet tromah beli LA Splash ini. Karena sepengalaman akik, ni lippen cracking di bibir udah kayak cat tembok rontok (warna Poison Apple). Tapi ternyata sebabnya adalah bibir sendiri yang kurang gizi. Setelah melakukan perawatan lip scrub sama lip mask, lipstik matte jadi lebih bagus jatuhnya dan tahan lama di bibir. Begitupun sama si LA Splash ini.Selain tahan lama, warnanya juga bikin jatuh cinta banget.. Mauve with a slight of light pinkish brown, really light. I personally LOVE LOVE LOVE this color. Warnanya pigmented dan tahan lama,  dan yang penting, nggak cracking!  Ada sedikit bau ‘kimia’, tapi menurutku ga terlalu ganggu. 

This is the perfect version of MLBB for me

And finally… My first liquid lipstick that hitted the pan! Saking seringnya gue pake, lipstik ini udah abis lho. Dengan harga 150ribuan, worth to buy banget. Apalagi warna ini mirip banget sama Lime Crime Riot, dengan harga setengahnya!

2.       The Balm Meet Matte Hughes: Charming



I always love The Balm.. ‘s packaging! Hahahaa.. I have a thing for retro designs sih sebenernya. Tapi emang nggak terlalu mengecewakan kok, salah satunya adalah Sexy Mama powder yang bagus banget dan merupakan produk hit the pan juga buat gue. Begitu lipstik The Balm Meet Matte Hughes keluar, gue udah mupeeeeengg. Yang menahan gue untuk membelinya adalah harganya yang sedikit out of budget. Tapi karena udah penasaran bangeeet, yaudah deh beli aja. Lagian dapet juga yang harganya 210 ribu (biasanya 220ribuan).

Sedikit lebih gelap dibanding LA Splash Latte Confession

Pronya, pigmented itu sudah pasti. Tapi warnanya terlalu “dark” buat gue. Dia lebih ke plum,  yang bikin bibir terlihat sedikit “hitam”. Ngakalinnya sih gampang, setiap lipstik yang agak gelap gue layer dulu sama MAC Kinda Sexy, jadi deh warnanya cerah. Terus ada bau mint yang bikin bibir jadi dingin begitu dioles. Butuh beberapa detik doang untuk jadi matte, sama seperti liquid matte lipstick lainnya. Sayangnya untuk staying power sih standar aja ya, dipake makan minum juga memudar. Kayanya sih, bakalan hit the pan juga.. We’ll see.

3.       Purbasari Matte Lipstick: Pirus (no. 83)


Euphoria lipstik lokal ini membuat gue akhirnya beli sebiji. Lokasi pembeliannya.. pasar modern BSD! Harganya 26 ribu ajah,  lebih murah dibanding beli di online plus ongkirnya. Sama seperti The Balm,  warna ini akan “menggelap” jika dipakai oleh pemilik kulit terang seperti gue. Yah, ngakainnya ya juga sama, dilayer MAC Kinda Sexy ajuaah. Aman deh langsung. 

Gelap banget kalo di foto, tapi aslinya sih nggak terlalu
Tapi untuk staying power sih memang kurang ya. Bleber waktu dipake makan ke makanannya. Tapi untuk harga segitu, kualitasnya sih sama dengan Colourpop Lippie Stix (warna Lumiere yang gue punya). Tapi lipstik ini sering banget gue pake, kayanya bakalan sampe habis!

4.       Stila All Day Liquid Lipstick: Patina



Ini dia niih.. Merek premium yang udah gue incer lama, tapi lagi-lagi harganya yang bikin gue mundur. Nggak lama, Stila ngeluarin liquid lipsticknya dalam travel size! Oooo hatiku langsung berbunga-bungaaa.. Nggak pake mundur syantiek langsung beli deh di TWLCosmetics yang harganya 180 ribu. Ternyataaaa.. 


Ekspektasi tinggi jadinya mungkin malah nggak puas yaa sama produuknya. Pertama, mungkin karena warnanya bukan warna mauve melainkan lebih ke dusty rose alias pink tua. Di bibir gue jadinya sedikit pucat, yang gue kurang suka. Gigi pun terlihat lebih kuning (mungkin bakal gue akalin di layer dengan lipstik cerah). Baunya juga sedikit “chemical’’, yang cukup mengganggu buat gue. Tapi staying powernya emang the best sih emang! Harga nggak bohong yaaa.. Mungkin gue lebih cocok dengan warna Aria atau Fiery (tapi nggak bakalan dipake setiap hari sih). Untung ada travel sizeeee.. Kantong selamet dikit!

Next mauve wishlist, tentunya adalah Girlactik Allure yang agung. Produk ini sampe sekarang belum ada dupe-nya, kabarnya karena tekstur dan staying powernya yang juara banget. Travel size pun tak ada (ngarep). Semoga bisa segera dimiliki ya sis..

Until next lipstick review :)



2 comments:

  1. happening bgt yak Purbasari 83 ini. mau beli juga ah..... krn kayaknya my MLBB color juga nih.

    ReplyDelete