Saturday, February 20, 2016

Museum Angkut+ & Batu Secret Zoo, Nggak Cukup Sehari!

Apa boleh buat, karena keterbatasan waktu, dua tempt yang lagi beken nan trendi pas liburan di Malang ini harus dikunjungi dalam sehari.



Emangnya cukup?

Nggaaaaak…

Palingan cuma bisa maksimalin di satu tempat aja. Tapi sebenernya gue nggak baca-baca dulu sih emang, dan nggak sangka kalo Batu Secret Zoo itu luas.  Dikira segede Ragunan. Iiih.. kuper deh jij..
Udah gitu, salah penempatan pula. Museum Angkut kan bukanya jam 12 siang, sedangkan Batu Secret Zoo udah buka dari pagi. Jadi harusnya ke JatimPark 2 dulu ya, baru kita keliling Museum Angkut. Intinya udah salah deh, salah!

Hehehe.. Walaupun salah nggak kenapa-kenapa juga sih.. Cuman sayang aja tiket Batu Secret Zoo lumayan mahal dan sepaket dengan Museum Satwa, jadi nggak kekejar Museum Satwanya dan buru-buru pula di Batu Secret Zoo L Udah gitu Daru udah lelah di Museum Angkut jadinya dia ketiduran di BSZ. Rukhiii.. 


MUSEUM ANGKUT+


Jam buka Museum Angkut ternyata siang, yaitu  jam 12. Nggak umum ya untuk jam buka atraksi liburan/museum yang biasanya jam 10 pagi. Nggak heran kalau sebelum jam buka, udah banyak manusia yang ngumpul di depan pintu gerbang. Atau, biasanya mereka makan siang dulu di Pasar Apung di deket situ.
Tiket masuknya untuk weekend seharga 75 ribu perorang, sedangkann weekdays 50 ribu per orang. Lumayan jauh juga ya bedanya. Kalau mau tiket terusan sama Museum Topeng juga bisa yaitu 70 ribu (weekdays) dan 90 ribu (weekend).

 Oiya, untuk kamera tambahan (selain smartphone) dikenakan biaya 1 kamera = 30 ribu. Jadi kalo mo ngirit, bawa smartphone aja kali ya buat foto-foto?

Begitu masuk, kita akan disambut di daerah Main Hall. Oiya, sebelum keluar dari hall ini, I had no idea at all kalo Museum Angkut itu masih panjang perjalanannya! Hahahaha.. Jadi begitu keluar dari sini gue terkesimir kalo ternyata, iiih ni tempat gedang yah ternyata? Kemana aja buuu…

Ternyata seperti theme park, museum angkut dibagi menjadi beberapa zona/area. Transportasi yang dipamerkan juga tergantung jaman/asalnya. Yuk deh ah..

1.       Main Hall
Kalo di sini sih campuraduk ya. Intinya sih transportasi yang oke buat background selfie. Hahaha..  Sebenernya sih tempat ini judulnya kan “museum”ya,  yang sebenarnya fitrahnya adalah untuk menambah pengetahuan. Tapi emang menjelma jadi studio foto raksasa. Nggak nyalahin pengunjungnya juga. Menurut gue, Museum angkut kurang bisa bikin signage-nya secara kurang menarik. Kebanyakan signage berukuran kecil dan kurang enak dibaca. Jadinya boro-boro ngelirik. Mendingan kitorang foto-foto! Sedih ya..







Yaudah, mengikuti arus para pengunjung lainnya, mari kita panjangin tongsis sampe maksimum. Ati-ati kecolok Buuuu…

2.       Education Zone
Di atas Main Hall, ada berbagai transportasi tradisional Indonesia kayak becak, delman, dan berbagai sejarah lokomotif.




3.       Sunda Kelapa & Batavia Zone
Sampe sini ternganga-nganga deh. Ih, kok belum kelar museumnya? Kirain udah tamat lho. Di sini, eksteriornya dibikin kayak Jakarta tempo doeloe, lengkap sama kantor pos jaman Belanda, replica restoran Cina peranakan, bajay, becak, dan kawan-kawan.











4.       Gangster zone
Sedih, kaak. Di sini ga sempet foto soalnya Daru lagi rewel. Padahal zona ini paling instagramgenic lho. Ada replika Broadway Theatre sampe pom bensin vintage.

Image from here



5.       European Zone & Buckingham Palace
Zona ini sebenernya cukup seru, tapi sayangnya di European zone gelap banget jadinya gak fotojenik. Di dalam sini selain ada banyak mobil-mobil Eropa, juga ada dinding yang bergambar Berlin Wall, phone booth khas London, dan manekin Mr.Bean naik mini cooper nya.\







Di luarnya, ada replika eksterior Buckingham Palace. Bagian ini favoriiit! Di dalamnya kita bisa naik sejenis choo-choo train sama buat anak kecil bisa pura-pura naik double decker bus.






video


6.       Las Vegas & Hollywood Zone
Di sini ada replika Casino, holiwut holiwutan tapi ga difoto karena udah keburu laperrrr! Sok-sokan masuk jam 12 siang ga makan siang dulu ya gini deh. Paling cuma ada foto VW nya Scooby Doo ini, sama mobil purbakala dengan roda batu empunya Flinstone.




Selesai dari situ, kita bertiga kelaperan. Daritadi sih jajanan-jajanan yang dijual di Gangster Zone tapi karena ngantri banget kami jadi males. Di European Zone juga kalo nggak salah ada kafe tapi makanannya lebih ke Yurop food, yang waktu itu lagi nggak mood aah makan pasta. Rewel yee!

Akhirnyaaaa.. di Zone terakhir ada CFC!! Ayam + nasi come to mamaaa... Emang seharusnya sebelum masuk museum kita makan dulu sih di Pasar Apung karena di dalem bakalan lama. Nah sayangnya walaupun di Pasar Apung jenis makanannya jauh lebih lengkap tapi belum buka jam 10-11an, melainkan jam 12, barengan sama jam buka museum.

Kami keluar dari Museum Angkut sekitar jam 3an lebih, sambil har har cem kalo nggak bakalan puas melanglang di Batu Secret Zoo. Overall sih suka banget sama Museum Angkut, walaupun kurang terasa sebagai museum, tapi lebih ke giant photo studio. Hehehe.. Next nya pengen kesana lagi meresapi tanpa harus terburu-buru. Kami pun ambil langkah seribu langsung menuju Batu Secret Zoo!



BATU SECRET ZOO

Kalau Museum Angkut letaknya agak misah dari kawasan Jatim Park 2, Batu Secret Zoo terletak di kawasan Jatim Park 2 bersama Museum Satwa, Museum Tubuh, dan Green Eco Park.

Image from here

Nah, kalau mau masuk Batu Secret Zoo haruslah sepaket sama Museum Satwa, yang harga tiketnya nggak murah menurut gue ya, yaitu 105 ribu. Nggak bisa satuan, sis..

Karena udah nyape jam ½ 4 di kawasan Jatim Park 2 , dan Museum Satwa akan tutup jam 5, yaudah nggak ada harapan yes. Kita jalan-jalan aja sambil liat-liat hewan yang ada.

Luas dan bagus banget ya Batu Secret Zoo ini. Semua kandangnya bersih dan nggak bau. Tempat duduk dan tempat sampahnya banyak. Dan yang paling penting, bersiiiih!! Saat lagi di sini, gue kadang ngggk percaya lho ini gue lagi jalan-jalan di Indonesia. Bener-bener nggak ada sampah yang berserakan sama sekali.


Lemurnya punya playground lho




Jarak dari kandang ke binatang rata-rata nggak terlalu jauh kayak si burung Emu ini. Guenya yang keder *moto dari jarak 2 km*



Selain itu, kebun binatang ini juga menyediakan arah secara lengkap, biar nggak ada yang terlewat.

Aquariumnya juga besar. Yang paling bikin kaget sih ini, kandang kelinci di dalem aquarium. Sumpah kagak lucu tong! Gue sampe mikir udah mau kiamat ada kelinci bisa jalan-jalan di aer!

Jeng jenggg...

Lorong savannah, yang isinya berbagai binatang yang berasal dari savannah seperti rusa, antelop, wildebeest, zebra di luar kaca besar. Serasa nonton mereka dari atas savannah beneran!





Tempat jajanannya juga ucul-ucul


Selain kebun binatang, para ortu pasti bahagia karena di sini juga ada Fantasy Land, yaitu wahana kecil-kecilan yang berisi berbagai ride. Cucooook! Ada juga Water Park buat berenang-berenang gemes. Semuanya gratis dan udah termasuk di tiket.


Tempat sampah tiap 2 meter.. Kalo masih buang sembarangan keterlaluan sampeyan
Walaupun seadanya tetep naksir

Kalo lagi pegel, bisa sewa e-bike. Kalo nggak salah biayanya 100ribu per 3 jam.



Yang paling seru katanya adalah Safari Farm. Jadi pengunjung naik kereta terbuka dan bisa berinteraksi sama berbagai hewan seperti unta. Duh ngeri-ngeri sedap yaaa.. Naik mobil di taman Safari aja kita suka ngeri kan kalo disamperin. Gimana ini? Kayanya keluar-keluar belepotan jigong Llama!
Image from here

Keluar dari sini mixed feeling. Antara seneng sama sedih dan nyesel kenapa nggak dari pagi! Padahal banyak banget yang bisa dieksplor. Malah kalau menurut gue satu hari nggak cukup deh, apalagi kalau bawa anak kecil. Satu hari khusus buat  melihat-lihat binatang, malem harinya nginep di Pohon Inn biar bisa sarapan ditemani pemandangan binatang buas, dan besoknya bisa jalan-jalan sambil berenang. Sounds perfect buat lebaran nanti ya (kalo dapet hotel, hehehe).

And that’s it petualangan The Prihatmonos di hari terakhir di Malang. Besoknya udah berhenti di Solo.  Next, kuliner enak yang gue catet selama road trip!

4 comments:

  1. Sama banget kek gw... liat cfc diujung museum langsung girang! hahahaha #AnakMecin
    Menurut gw malah Jatim park II harusnya dijabarin dalam 2 hari.. hari pertama buat ke eco park, hari kedua BSZ sama satwa... eco park keren buangeeettt.... keburu2 deh waktu kesana gara2 gak sadar udah siang dan mesti ke BSZ.. yowislaah.. dijadiin alasan buat balik lagi ke Batu! hihihi... Batu, i heart you so!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, iya ya harus ke Eco Green Park? Ditambah deh di wish list. Yukkk ke Batu lagi taun iniii :D

      Delete
  2. Wah theme park2 di Batu emang gak bisa disepelekan kak. Rata rata harus spare waktu minimal seharian buat meresapi semuanya hehe. Kalo buat anak kecil yang bagus itu Eco Green Park kak, masih satu kompleks sama Batu Secret Zoo. Banyak unsur edukasinya kalo di situ dan gak terlalu luas juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, pengennya sih bisa 2 hari tapi apa daya harus cpt plg ke Jakarta. Thanks ya, Eco Green Park langsung masuk wish list buat lebaran nanti :)

      Delete