Monday, February 29, 2016

Menikmati Hidup Tanpa ART, Bisa Nggak Ya? (Sekaligus Curhatan Soal Mbak)

Apalagi yang bikin galau para ibu-ibu muda selain urusan mbak?

Image from here


"Aduh gue nggak bisa ngumpul, mbak gue lagi pulang jadi nggak ada yang jaga anak gue.."'

“Gile mbak gue tuh ya, kerjaannya nongkrong doang di luar terus ganjen-ganjenan ama satpam.”’

“Mba gue minta gaji gede bener, tapi kerjanya ga ada yang beres. Nyapu ga bersih, anak gue ga dikasih makan, blab la bla..”


Pokoknya pembicaraan ini lumayan mendominasi di antara temen-temen gue, terutama yang udah menikah dan punya anak.

Setelah punya anak, emang kita para ibu mau nggak mau adi lebih tergantung sama mbak, entah yang kerja kantoran atau nggak. Kalau yang kerja kantoran butuh buat ngurusin anaknya (baik tinggal sama orang tua atau tidak), dan yang nggak kerja kantoran seperti gue, butuh buat mengerjakan pekerjaan rumah sehari-hari, terutama kalau lagi ada project kerjaan. Selain itu karena ayahnya Daru pekerjaannya bukan 9-5 dan ngga selalu tidur di rumah, I feel safer kalau ada yang nemenin.

Gue ngaku bahwa gue termasuk orang yang tergantung sama kehadiran mbak. Apalagi karena udah nemu mbak yang “cocok”dua tahun belakangan ini. Cocok dalam tanda kutip maksudnya tuh gimana? Maksudnya, Alhamdulillah punya ART yang kerja lebih dari satu tahun – yang jarang terjadi, bisa dibilang kaya menemukan intan dalam lumpur, ciee-  tapi ya kadang bikin makan ati.

Bukan kadang sih, malah dosis KZLnya tuh bisa tiap hari. Dari hal-hal kecil yang tadinya diabaiken aja, lama-lama jadi daily pain in the ass. Mungkin yang namanya tinggal serumah kali ya, yang kecil-kecil ya lama-lama menjadi bukit juga sebelnya.

Mari kita cerita dulu positifnya dari mbak gue ini.
-          Mbak gue udah kerja sama gue 2 tahun, dan selama itu, gue nggak pernah menemukan tanda-tanda kekerasan di anak gue. Orangnya lumayan sabar kalau ngurus anak. Kadang memang Daru gue titipkan ke mbak kalau gue mau keluar rumah atau sedang ada pekerjaan.

-          Kalau masak, rasanya lumayan enak. Lumayan lah jadi ngga usah mikir lagi kalo buat menu sehar-hari macem opor ayam, sayur bening, ayam panggang. Orangnya juga rajin ngulek bumbu halus jadi lumayan lah bikin gue nggak usah repot nyetok bumbu.

-          Mbak gue umurnya udah cukup tua, 40 tahunan. Makanya nggak ada tuh cerita dese genit-genitan sama satpam komplek atau sibuk sama hapenya. Bagusnya lagi, dia nggak pernah nilep, terbukti dari barang-barang di rumah gue nggak ada yang hilang.

Udah? Udah! Dih pasti langsung pada pengen kelitikin gue pake raket nyamuk deh! Kok punya ART   udah enak gitu masih aja dikeluhin. Ta ta ta tapiii…. Gue jembrengin dulu list ngeselinnya yaa..

Ngeselinnya:

-          Nggak bersih. Kalo bebersih orangnya asal-asalan gitu. Padahal fungsinya kan ART ya, yang utamanya ya kerjaan rumah tangga. Tapi nyapunya nggak pernah ngangkat karpet, bersih-ersih seadanya, debu-debu nggak pernah di lap. Malah kadang piring  yang udah dicuci masih bau lauk saking nyuci piringnya asal-asalan.

-          Rada celamitan. Misal gue punya barang bekas, misal tas yang udah ga dipake, gue selalu kasih dia. Tapi lama-lama jadi nagih tu orang. Tiap liat gue nyimpen barang (misalnya barang-barang Daru waktu baby di gudang) dia tau-tau minta padahal nggak dikasih. Trus masa nih ya, gue punya bbrp celdam yg udah ga dipake, mau gue buang, dia masa minta juga! WTF?

-          Dia juga punya jam istirahat. Tiap abis makan siang biasanya anak gue tidur, dan dia juga bisa istirahat. Tapi mbok ya gimana gitu, masa tidur siang ampe 2 jam lebih dan mesti dibangunin pula. Hadeh..

-          Karena udah kerja lama di rumah gue, mungkin dia ngerasa rumah gue ya rumah dia juga. Karena itu kadang dia suka ngatur suka-suka. Misal dia sukanya tuh, ngebersihin kamar mandi setelah gue mandi sampe kering. Bagus sih. Tapi karena letak KM di dalam kamar gue, orangnya tanpa peduli dan tanpa permisi bolak balik kamar gue. Itu suka bikin gue bete. Mungkin karena gue jg masih sekamar sama Daru, barang-barang kayak baju gitu adanya di kamar gue juga. Gue pernah lagi becanda-becanda di kasur bertiga di kamar sama Mono dan Daru, dia bolak balik aja gitu seenaknya berasa gak ada orang. Graaaahhh..


-          Pasti banyak yang bilang, lo ngomong aja sih? Dih udah pernah bundaaaa... Tapi mukanya tuh super bikin darting. Nih kalo dipanggil dan disuruh sesuatu mukanya kira-kira gini.


Udah gitu, kalau dibilangin, mukanya flat, nggak ada penyesalan, dan ga pernah minta maaf. BHAY!




-          Kalo diajak pergi, malu-maluin. Hobinya tuh nguping dan nimbrung pembicaraan. Iya, nimbrung pembicaraan gue ke temen/ keluarga. Parahnya lagi, doi prefer nguping pembicaraan gue dengan temen/sodara instead of ngejagain anak gue sampe meleng. Watdee??   Udah gitu pernah nih ya, doi gue suruh beli lauk padang pas gue lagi main ke rumah mertua. Gue titip ayam bakar 2, sama 1 buat dia lauk apa aja. You know what? Dia beliin satu lagi buat ART mertua gue, pake uang gue dan gak pake izin gue! Waaah ngamuk lah gue abis-abisan pas sampe rumah. Dan untuk pertama kalinya itu dia minta maaf (tetep dengan muka flat).

Udah? Belooom! Masih banyak. Tapi ini aja udah ngos-ngosan nulisnya saking emosiong jiwong kalo diinget-inget. Hosh hosh hosh.. Gue lebay nggak sih? Mungkin kalau dipikir-pikir nggak ngeselin-ngeselin amat. But I have to face these little shits on daily basis, selama dua tahun. DUA TAHUNN!!! Kalo kata emaknya Kiki Fatmala. Sometimes I wonder, kalo gue kerja kantoran, mungkin keselnya nggak separah ini kali ya?

Makanya kalau dia lagi pulang kampung, ada sedikit rasa lega di hati gue. HAHAHAHA… Kalo orang lain pada ketar-ketir pembantunya pulang, gue nggak. Malah nikmatin banget gue rumah yang kosong dan nggak ada kehadiran dia. Wakakakakk..

Tapi emaaaang, langsung deh gue kelojotan ngerjain semua pekerjaan rumtang. Ditambah anak kecil yang bikin kerjaan nggak pernah abis. Ruangan udah bersih, saatnya nyuci piring! Kelar nyuci piring, anak minta cemilan dan makannya kan “rapi”ya. Gituuu aja terus sampe ujan bekelir..



Karena itu, walaupun gue nikmatin ngerjain semua pekerjaan rumtang, ya kegiatan-kegiatan gue seperti kerja freelance, nge-gym, ngeblog ga akan berjalan (apalagi karena anak gue nggak suka melihat gue pegang laptop.. Oh my). On pause semuanya. Pas anak tidur? Gue juga tidur! Lelaaah, bundaa..

Kesimpulannya? Dengan atau tanpa ART gue, idup tetep nikmat. Cieeee.. Kalo ada ART, gue harus olahraga hati tiap hari sama kelakuan kecil-kecilnya yang bikin ngeselin tapi gue bisa mengerjakan pekerjaan yang lain. Nggak ada beliau? Tetep nikmat, berasa banget kedekatan gue sama Daru, tapi selama Daru masih kecil ya gue jadi nggak bisa melakukan kegiatan lain selain urusan rumah tangga dan ngurusin Daru. Balans laah..


Now I know kenapa nyokap nggak suka pake ART. Nanti kalau gue udah tua dan anak – (anak) udah gede, mungkin gue akan melakukan hal yang sama. Sekarang, banyakin olahraga hati aja buun biar hati gak pegel teruuusss….

2 comments:

  1. Duh postingannya lucu parahhh bikin ngakak and i can totally relate to your situation, bersyukur banget punya mbak handal tapi tapi tapii... hihihi.

    Tapi tetep alhamdulillah yaa... salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe you know lah yaaa, derita mak mak.. Salam kenal juga :)

      Delete