Wednesday, January 20, 2016

Bromo, With A Toddler, On a Long Weekend

Ya amplop, kombo banget ya judulnya? Ya itu deh ringkasan cerita Bromo dari Mei 2015 tahun lalu *udahlama ya maaak..) Karena padatnya jadwal, akhirnya kami harus mengunjungi Bromo saat long weekend, bawa anak masih nenen! Yuk mariii…





Naik gunung bawa anak kecil? Mungkin Bromo adalah salah satu gunung yang friendly buat membawa toddler. Kegiatan yang bisa dilaukan pun banyak, selain ngeliat sunrise kita bisa naik kuda, naik jeep dan bermain di savannah alias bukit Teletubbies.

Makanya gue nggak ragu bawa Daru buat ke Bromo saat road trip kemarin (ya mau dititipin sama siapa juga :)))

Oiya, ada beberapa hal yang gue nggak siap dan skip parah. karena saat itu long weekend, kami hampir nggak dapet mobil lho buat berangkat! Guenya juga sih yang sekip, gara-gara tahun 2012 lalu kami tinggal terima beres, jadinya mikir di sana kan banyak sodara, pasti banyak lah yang bantuin. Ternyata ngga ada! Untungnya last minute ada satu travel car yang bisa diandelin dan mau jemput, yang ga lain ga bukan ya temennya tantenya Mono sendiri.

Ketidaksiapan gue yang kedua selain mobil jemputan adalah nganggep enteng udara dingin di Bromo saat momen sunrise. Kalo kite yang udah berumur ini ya kena udara dingin sekitar di bawah 10 derajat ya nggak masalah ya. Tapi kalo anak kecil? Daru udah gue mau pakein sarung tangan dan topi, tapi  ngga mau (saat itu lagi hobi bilang NO). Yaudah gue nyerah. Jadilah Daru cuma pake baju 3 lapis, celana selapis. Seinget gue nggak dingin-dingin amat (yang kemudian keputusan ini penuh sangat penuh penyesalan)

Saat keberangkatan jam 12 malem dengan mobil travel sih anaknya anteng-anteng aja dan bobo di jalan. Kami sampe di kawasan Bromo (sebelum naik jeep ke penanjakan) sekitar jam 3 pagi. Dari situ kami nunggu sekitar 1 jam buat naik jeep Hard Top ke penanjakan untuk ngeliat sunrise.

Ceria di Hard Top :D

Karena lagi weekend, nggak nyangka ternyata Bromo itu.. segitu macetnya ya? Gile. Nggak gerak lho, padahal udah mau jam 4 pagi. Driver jeep pun nyaranin, gimana kalo turun di Penanjakan 2 aja. Karena nggak mungkin untuk mencapai penanjakan 1. Maceeet!

Sunrise di Penanjakan 2
Daru yang udah bangun, nurut-nurut aja ketika kami bawa turun pake Boba ntuk naik ke Penanjakan 2. Bener banget kata sang driver, di Penanjakan 2 ini spotnya masih sepi, kami terhitung kloter pertama yang naik. Jadinya bisa pilih spot yang enak buat lihat sunrise. It was perfect timing and place, untiiiilll.. DARU NANGIS KEJER!

Iya doi kedinginan. Aduh gawat. Sebelumnya anak ini udah dikasi makan roti, minu msusu dan nenen. Jadi harusnya nggak rewel dong ya… Tapi karena dingin, dan belum bisa ngomong, ya pecahlah itu tangisan membahana.  Banyak ibu-ibu yang bawa anak juga tapi amunisi lengkap, mulai ngeliatin gue dengan tatapan sadiz. “Mbak itu anaknya kedinginan mbak..” Iyeeeeee, gue pikir kepanasan  ! Sumpah ya lagi panik, dingin, laper, pengen turun tapi gelap, ibu-ibu lain malah tambah bikin panik *terbang bersama kabut*

Akhirnya keluarlah senjata terakhir setelah anaknya nangis selama kurleb ½ jam. Nenen to the rescue! Dengan posisi digendong, akhirnya terbukalah itu baju (lagi nggak pake baju nyusuin), sementara tangan meluk erat supaya nggak dingin lagi. It worked! Daru si hobi nenen akhirnya diem dan tertidur. Fiiuuh fiuuh.. Kapoook ga makein baju lengkap lagi buat anak bayik :(

About the sunrise, yes it was amazing. Tapi dengan keramaian seperti kemarin itu, sunrise langsung terasa nggak syahdu lagi. Gimana mau syahdu kalo tangan megang kamera semua di depan mata? Hiks..




Cem konser

From dawn til dusk



So it was noted in my mind, never ever put the Bromo destination on weekend, moreover long weekend again!

Savannah (Bukit Teletubbies)

Setelah terang, kami pun menuju ke tempat Hard Top parkir, only to find out that.. kami nggak bisa turun! Saking banyaknya mobil yang parkir menuju Penanjakan 1 dan 2, bikin kami terpaksa nunggu biar mobil paling bawah gerak duluan. Graoookkkk..

Setengah jam – 45 menit kemudian, akhirnya mobil bisa bergerak lagi.Tujuan pertama: Bukit Teletubbies dulu, menurut saran si driver jeep (lagi). Katanya, rata-rata orang dari Penanjakan biasanya langsung ke Pasir Berbisik. Jadi, Bukit Teletubbies mungkin agak sepi.


Sebenernya sih, mau sepi mau rame, bukit Teletubbies pastinya nggak akan se-crowded Penanjakan. Secara luaaaas bangeeet.. Ketebak ya, nama bukit Teletubbies berasal dari mana. Soalnya savannah ini kan  mirip-mirip sama markasnya si Lala, TinkyWinky, Dipsy sama Po. Bedanya, kalau bukit Teletubbies di TV cuma adanya warna hijau doang kayak padang golf, di sini rumput-rumputnya juga dihiasi sama bunga-bunga liar warna ungu. Bagusnyaaaaa..


Muka syahdu baru bangun tidur

Unleash the baby!


Selfie dulu qaaqqq...
 Di sini, suhu juga mulai menghangat. Jadinya Daru udah mau turun dan lari-larian. Mamake selfie, bapake jadi fotografer. Selesaaaiii….



Naik Kuda di Pasir Berbisik
Sebenernya, tujuan lumrah setelah dari Bukit Teletubbies itu Kawah Bromo. Tapi karena medannya yang mengharuskan kita menaiki beratus-ratus anak tangga, akhirnya kita ke Pasir Berbisik aja, yang nggak jauh dari Kawah Bromo.

Di sana Jeep hard Top kita parkir dan kita bebas mau ngapain. Di sana juga ada jasa naik kuda. Yes! Daru selama perjalanan belum sukses naik delman, udah pengen gue naekin kuda. Hehehe.. Jasa naik kuda harganya 35 ribu rupiah, rutenya melewati Pura Luhu Poten di kawasan Pasir Berbisik (sekitar 300 meter), muter, ngelewatin tangga yang menuju kawah, balik lagi ke lokasi Hard Top parkir.

Daru gimana? Awal naik kuda sih nangis, kejer pulaaa.. Eh abis itu doi diem aja, menikmati kayanya. Cieee yang naik kuda. 

"WHY? WHY ME?"
Asik kaaaan naik kudaaaa...






Tapi dasar apes, udah anaknya lagi nikmatin naik kuda, eh dapet kudanya yang berhenti-berhenti melulu. Nanya sama pawangnya, “Kenapa nih pak?”, jawabnya, “Ga tau nih mau kencing melulu..” Eaaaa… Nasiip dapet kuda beser..

Balik ke Malang
Sunrise, udah. Ke markas teletubbies, udah. Naik kuda, udah. Saatnya kita cabcus dan naik mobil travel yang akan mengantar ke Malang. Dan yak, saking ramenya parkiran yang menuju Bromo, mobil travel kami nggak bisa keluar aja doloooo.. Gara-gara terhalang sama bus-bus dan mobil-mobil lainnya yang parkir :I Bener-bener deh yaaaa long wiken! Tapi untungnya nggak nunggu lama sih. Supir-supir bus masih ada yang nongkrong di situ (UNTUNGNYAAAA…) jadi masi bisa geser-geser parkiran biar mobil bisa keluar kayak tetris.

Karena kemarin kami datang ke Bromo saat kondisi yang kurang kondusif, boleh kali yaa kasih tips-tips berikut kalau mau mengunjungi Bromo bersama bocah:

1.       Sebisa mungkin, pilih weekdays alias hari biasa untuk berkunjung ke Bromo! Padatnya pengunjung hari itu bikin apa-apa ngantri – and we know children are not made for waiting – jadi sebisa mungkin ambil cuti aja kali ya, biar semua berjalan cepat dan lancar.

2.       It’s freakin freakin cold at sunrise moment, jadi pastiin anak kecil kita make semua baju dan aksesoris yang diperlukan. If I knew it would be that ice-cold, mungkin gue udah bawain dan pakein long john buat anak gue! Jangan lupa topi, penutup telinga, kaos kaki tebal dan sarung tangan.

3.       Oiya kalo saat malam hari dan anak kita belum bisa diajak jalan jauh, tentunya harus bawa gendongan nyaman ya. Kalo gue tentunya pake Boba andalan.

4.       Sebelum berangkat, pastiin uang cash cukup di dompet. Sewa Hard Top 450ribu untuk 3 tujuan: Penanjakan, Savannah, dan Pasir Berbisik. Bisa dikurangin, tapi dikurangin juga tujuannya. Hehe.. Belum biaya naik kuda, masuk toilet, beli popmie, nasduk, teh anget.. Lho kok banyak? Pokoknya siapin uang cash yang cukup, dan jangan berharap ketemu ATM.

5.       Bawa makanan cemilan! Ini sih wajib ya kalo bawa bocah. Bocah kan doyan ngemil dan laper, jadinya gue pasti bawa roti, susu, dan teh anget dari rumah.

6.       Toilet bersih gue temui ada di tempat parkir sebelum kita naik Hard Top ke Penanjakan. Musholla untuk solat subuh ada di dekat Penanjakan 2, dan yang pasti, ngantri banget kalo weekend.

Tips lengkap tentang membawa anak kecil ke Bromo, bisa dibaca di sini.


Sekian, untuk trip selanjutnya mungkin ngga akan ke Penanjakan Bromo buat sunrise-an dulu untuk sementara sampe anaknya gede. Hehehe…




No comments:

Post a Comment