Thursday, December 10, 2015

Sebulan Sekolah di Cikal Serpong...

Tanggal 24 Oktober kemarin, Daru officially masuk sekolah.

Latar belakang gue menyekolahkan Daru di usianya yang baru menginjak 2 tahun, mostly karena ingin Daru cepat bicara dan bersosialisasi. Iya, Daru mengalami yang namanya gejala2 speech delay. 
Hiks..

Apaan aja cirinya?


1.      Kosa kata yang belum mencapai 20 kata, di usianya yang mencapai 24 bulan. Kalau mau nujukkin sesuatu, pake bahasa planet, mostly sih, “Mama.. eleketeh!” sambil nunjuk-nunjuk.
2.       Belum terlalu banyak membeo, kadang cuma ngikutin belakangnya kata yang gue ucap aja, misal: bo la, La aja.
3.       Menolak untuk ngomong. Misal Daru kepengen minum air putih, disuruh bilang MI-NUM nggak mau, merengek-rengek. Disederhanakan jadi MI-MI juga ngga mau, pokoknya hanya mau bilang CUCU.

Alhadulillah, tanda2 autisme nggak terdeteksi, tapi ketakutan gue Daru mengidap autism seperti yang diidap adik gue tetap ada.

Cari sekolah tentunya ya kita harus jadi mamak-mamak survey dan semedi. Nggak terlalu banyak sih, syaratnya. Karena syarat utama gue untuk sekolah adalah tentunya lokasi ya. Kayanya lelah deh kalo harus menempuh sampe satu jam aja untuk ke sekolah anak. Sekolahnya aja cuma dua jam! Apalagi Jadinya kita sebagai orang tua mencari yang deket-deket aja alias daerah BSD.

Syarat kedua tentunya kurikulum yah buat gue. Gue nggak mengincar kurikulum internasional macam IB, Cambridge dan semacamnya. Kurikulum nasional aja cukup, dan pastinya harus berbahasa Indonesia. Karena buat gue yang terpetning adalah Daru cepat menguasai bahasa Indonesia, bermain dengan teman-teman sebayanya, dan memiliki aktivitas outdoor yang merangsang sensorinya. Sebagai bonus, gue ada keinginan sih kalo sekolahnya bisa mengajarkan berbagai doa dasar  dalam agama Islam.

Calon sekolahnya ada 3, Cikal Harapan, Al-Fath dan Cikal. Yang dua pertama berbasiskan Islam sedangkan yang terakhir, sebenarnya berbasiskan Islam juga tapi lebih universal. Tiga-tiganya gue datengin dong.

Soal biaya dulu nih ya.  Kalau soal biaya, sekolah Al-Fath jauh lebih murah biaya masuknya dibanding CH dan Cikal. Biaya perbulannya pun juga ekonomis. Tadinya, akika udah sreg sama sekolah satu ini. Maklum, mak irit! Huhehehe. Gimana dengan biaya CH dan Cikal? Kalo CH, biayanya mahal di awal, tapi perbulannya lebih “ramah”.  Sedangkan Cikal surprisingly memiliki biaya masuk lebih murah tapi tuition fee perbulannya cukup nyelekit, huhu.  

Sayang, Cikal Harapan dan Al-Fath nggak menerima trial. Jadi cuma Cikal aja nih. Yuk capcus deh.

Sebelum masuk kelas, Cikal memiliki jam bermain di taman, yakni sekitar di 30 menit di awal kelas. Jadi anak-anak dibolehkan main ayunan, perosotan, pasir, pokonya kegiatan outdoor. 1 ½ jam kemudian baru dilanjutkan kegiatan kelas, seperti menyanyi, membaca buku, menggunting dan menempel, dilanjutkan dengan sesi makan snack sendiri-sendiri, baru deh kitorang pulang.


Saat trial, perilakunya Daru cukup ketebak. Anak ini doyan banget sama mainan mobil-mobilan kan. Yaudah pastilah dia super tercengang dan terpukau dengan keberadaan satu ruangan yang banyak mainannya. Walhasil dia anteng sendiri main mobil-mobilan tanpa mempedulikan seluruh kegiatan kelas. Nyanyi-nyanyi, nempel-nempel, semua harus diseret dulu sama emaknya (ortu boleh masuk dan membimbing anak saat trial).
                                                                                                                  
Overall, Daru terlihat cocok sih dengan sekolah Cikal. Tapi masih belum sreg nih soal biaya huehehee. Tetep yaa! Tapi emang udah jalan, ternyata sekolah Al-Fath penerimaannya masih tahun 2016. Sementara gue masih ada beberapa hal yang kurang sreg di CH yang ngga gue paparkan di sini.

Then, Cikal it is! Daru pun masuk sekolah akhir Oktober kemarin. Di hari pertamanya, ia langsung terlihat enjoy, main pasir-pasiran dulu, mobil-mobilan, terus masuk kelas. Di kelas sih awal-awal masih nggak fokus sama kegiatan, dan tetep fokus sama mainan. Tapi setelah satu kali sesi kelas, selanjutnya sang ortu/pengasuh nggak dibolehkan masuk kelas, jadi gue nggak bisa melihat kegiatan kelasnya lagi. Tapi ada semacam buku penghubung yang isinya perkembangan Daru tiap sesi kelas.

Sebulan sekolah, apa perkembangannya?
1.       Lebih mandiri. Suatu sore gue di WA sama wali kelasnya Daru yang menceritakan kalo Daru dengan susah payah mau membuka sepatunya sendiri, langsung mbrebes mili aku!  
2.       Kosa kata semakin banyak dan mulai membeo. Kalo dulu Daru menolak untuk membeo, sekarang semuanya di beo in. Daru, kenapa? Dia jawab, ‘pa’? Hehehe.. kalau pengen sesuatu juga bisa bilang, “kat” misalnya pengen coklat.
3.       Suka menyanyi. Terutama kalau di luar lagi hujan, tiba-tiba dia nyanyi, “tik-tik-tik..”’ ya ampun kaget gua!

Bersyukur banget sama perkembangannya Daru sejauh ini. Walaupun sampe sekarang di usianya yang 27 bulan belum lancar ngomong, tapi kosakatanya semakin banyak dan udah menggunakan bahasa  Indonesia (bukan bahasa planet lagi macam ‘’ELEKETEH”), hahaha.. Daru juga udah terlihat seneng sekolah. Ditinggalin pas pagi-pagi udah nggak nangis. Dan setiap ditanya, mau sekolah nggak besok? Daru bilang iyaaa :))


Kecil-kecil kok sekolah... :D

Nggak nyesel deh pilih sekolah Cikal. Prinsip lifelong learners-nya diterapkan banget, yang nggak cuma ngajarin murid untuk pinter secara akademis tapi juga maju dalam hal kemandirian. Prinsip lifelong learners dan fasilitas-fasilitas Cikal bisa dibaca di sini dan di sini.

Kayanya udah jatuh cintrong nih sama Cikal dan seterusnya pengen sekolah di sana. Mak, semoga rejeki lancar terus yaaa…


2 comments:

  1. senasip sepenanggungan amat nih kita soal speech delay! hahaha... gw juga suka ngerasa bersalah sama anak sendiri dari umur 2 th udah disekolahin tapi ya pegimane lageeee....
    Anyway.. cikal sih udah gak usah diragukan lagi lah ya mak kualitasnya... gw juga pengen banget di cikal tapi ya out of budget bewneeer plus emang gak ada cabangnya dideket rumah.. trus gw pikir cikal itu yang waiting list banget kayak kepompong .. taunya enggak ya? kalo daru seminggu berapa kali? anak gw cuman seminggu sekali dan cuman sejam pulak incl snack time
    bok, gosip dikit, denger2 SD cikal entrance fee-nya 85 jeti? pingsan amaaaaat.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, aduh pusing yes! Semoga anak2 kita cepet ngomong yaa (tar kalo udah ngomong mulu, pusing hahahaha).. Alhamdulillah Cikal serpong sih lebih bersahabat kalo soal harga, secara diana ga pake kurikulum IB kaya di cilandak. Ngantri banget juga ngga, mungkin karena baru kali ya. Daru sekolah sminggu 3x dan sekali sekolah 2 jam, mayan pegel juga nganternya ni hueeheheh.. Waduh, kalo soal gosip itu gue blm tau yah, mungkin juga sih di Cikal Cilandak harganya segitu. Tapi masuk kelas paud ini ngga sampe 10jeti ko..

      Delete