Wednesday, November 11, 2015

Life After Hijab

*postingan religius, nggak niat ceramah, cuma pengen share sekaligus record pengalaman dan perasaan saat awal mula berhijab J*

Kira-kira sekitar sebulan sudah gue berhijab.

Kalo ditanya kenapa bisa berhijab, gue juga nggak nyangka. Tadinya gue itu berpikir seumur hidup gue ngga akan pernah berhijab. Yah namanya juga hidayah ya, Alhamdulillah. Awal mula gue berpikir untuk berhijab dimulai dari renungan panjang yang mendatangi gue setiap ada kerabat dekat atau orang yang gue kenal meninggal, terutama yang meninggal di usia muda. Gue berpikir, ngga ada yang pasti di dunia ini, kecuali mati. Dan sedihnya, ngga ada yang tau kapan. Sayangnya setelah mati, kita nggak diberi kesempatan kedua untuk hidup…

 AWAL MULA BERHIJAB

Yaa kalau boleh jujur, panggilan berhijab ini semakin kuat saat gue merasakan tak ada perubahan signifikan dari segala usaha gue yang ingin terlihat ‘’oke’’. I admit, gue itu dulu “haus” akan pujian dari orang lain. Gue ingin selalu terlihat cantik, kece, apalagi pujian-pujian seperti “habis melahirkan langsing ya”, “cantik ya sekarang berambut pendek” dan seterusnya-seterusnya. Pokoknya haus pujian dari manusia. Gue pun terus berusaha supaya tetap mendapatkan pujian. Namun apapun yang gue lakukan, sepertinya memang tidak menjurus ke arah sana. Gue mati-matian nge-gym dan diet, berat badan gue nggak pernah turun secara signifikan. Gue potong rambut pendek supaya stylish, tapi rambut gue yang ada rusak karena harus dicatok terus. Dicatok pun nggak jaminan kece, soalnya dalam beberapa jam udah berombak lagi, hahaha..

Awalnya gue mengeluh, kenapa gue nggak bisa kece kayak emak-emak jaman sekarang yang hobi selfie perut rata di Sana Studio. Beneran. Tapi gue kemudian malah berpikir, mungkin ini memang petunjuk Allah. Allah sayang sama gue makanya gue nggak pernah diperbolehkan untuk pamer bodi. Mungkin Allah bilang, “Segini aja lo doyan pujian, gimana kece luuu… Yang ada jadi songong dan pamer lagi…”hehe becanda ya (soalnya di mindset gue Allah itu Maha Asik). Padahal, apalah guna pujian dari manusia. Dengan umur yang terbatas, gue berpikir, kenapa justru ngga tampil yang disukai Allah.

Alasan kuat untuk gue berhijab juga adalah nikmat-Nya yang luar biasa besar. Nggak perlu ditulis detailnya, semua manusia yang bersyukur pasti merasakan nikmat-Nya. Mengutip sedikit ayat Al-Quran yang populer, “Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?” Iya, nggak ada. Terus kenapa nggak menunaikan kewajibanNya? Saat berhijab gue putuskan pun saat sedang menerima rezeki dari-Nya yang luar biasa. Gue merasa malu, jika mendadak taat justru saat sedang diuji oleh-Nya.


SEBULAN SETELAH BERHIJAB..

Yang pertama gue rasakan adalah tentunya hati lebih tenang. Gue nggak se-‘’haus’’ pujian saat dulu sebelum berhijab. Yaa rasa itu pasti tetep ada, tapi gue belajar ‘let go’ feeling untuk menjadi kece saat sedang bepergian. Ya sepatutnya kece itu kan buat suami ya. Dulu boro-boro deh, yang ada kece kalo lagi pergi, di rumah muka pucet kagak dandan pake baju rumah pula. Sekarang, hati lebih tenang karena udah menutup apa yang seharusnya hanya boleh dilihat oleh suami.

Kedua, iya gue masih doyan gosip dan nyela orang. Apalagi dalem hati. Emang ya kadang socmed itu syaitooon, bikin hati ama mulut gatel pengen gosip. Sampe sekarang belum bisa ngurangin gosip, beneran. Itu hal yang gue masih lemah. Jadi ngerasa bersalah dulu sempet nge-judge wanita-wanita yang udah berhijab duluan dan berperilaku yang menurut gue masih kurang, karena gue berpikir hijab itu simbol kesempurnaan akhlak. Padahal, yang seperti gue rasain sendiri, hijab itu ya karena seseorang ingin mencoba taat sama tuhannya. Bukan karena dia udah sempurna.

Sebulan setelah berhijab juga gue mengakui kalo gue masih ‘’membuka” saat sedang olahraga di gym. Beberapa bulan ngumpulin baju hijab, nggak kepikiran kalo harus ngumpulin baju olahraga juga, apalagi gue kan demennya olahraga di luar rumah. Excuse gue yang kedua adalah gue lihat banyak ibu2 yang nggak ‘’nutup”’ saat berolahraga, tapi datang ke gym dan pulangnya sih pake kerudung. Mungkin karena panas ya. Itu jadi motivasi gue untuk segera berhijab juga sih, hueheheh.. Jangan ditiru ya pemirsa. Semoga abis ini bisa full coverage.

Soal printilan hijab, dimudahkan banget dengan kehadiran onlenshop. Hihihi.. Gue yang tadinya demen beli lippen jadi seneng beli kerudung deh. Ngga perlu ke thamcit, gue sebulan udah langsung paham tuh bedanya hijab katun IMA, rawis, diamond italiano, crepe, segiempat, endebre endebre. Udah tau juga beda harga di tiap toko. Hahaha.. Emang hobinya melototin olshop. Kalo pake yang lengan-lengan pendek tinggal tambahin manset. Tapi gue sendiri bukan penggemar manset sih, sukanya jaket atau outer. Paling yang belum punya cuma baju renang aja, ya karena jarang berenang juga ya, setahun bisa dihitung jari.

Apakah gue takut suatu saat iman gue memudar, dan keinginan untuk copot hijab itu muncul? Duh ini yang paling gue takutin. Ngga usah hijab, gue aja kadang masih bolong solat subuhnya. Yang namanya iman itu kan naik turun ya, nggak ada yang tau, cuma Allah aja. Gue juga pernah  ngalamin yang namanya nggak solat seminggu jaman ngantor dulu. Beneran. Bukan nge judge orang yang copot hijab, karena kita kan nggak pernah tau apa isi dalam hati seseorang, dan hanya Allah yang tahu jalan hidup seseorang. Tapi tentunya sebagai muslim inginnya sih punya hubungan yang terus menerus lebih baik sama Allah SWT. Inginnya juga selalu dan selalu istiqomah, sampe ajal menjemput nanti.


Semoga postingan ini bisa jadi reminder saya sendiri nanti saat iman saya mulai memudar. Semoga terus, terus, dan terus istiqomah. Aaamiiin…

2 comments:

  1. Aaahhh... kece banget sih kamu mbak!
    dulu gw pake jilbab gara2 disuruh nyokap jadi suka ngerasa setengah hati yaa apalagi sederet 'daily sin' masih dijalanin tiap hari cuman gw ngerasa jilbab ini kayak rem sih.. seandainya gw gak pake jilbab mungkin deretan dosa gw makin tak terhingga.. hehehe
    semoga kita bisa tetep istiqomah ya :)

    ReplyDelete
  2. Aduh makasih :)
    Samaa, aku udah disuruh sejak bertahun2 yg lalu sama nyokap. even adikku aja udah pake jilbab selama 5 tahunan loh dan kakaknya ini gak sadar2. Kalo boleh ngaku aku sempet ''anti"gitu loh parah ya huhuhu. Alhamdulillah emg Allah emg juaranya membolak-balik hati manusia, dan diberikanlah hidayah sama saya si manusia sotoy satu ini. Setuju kalo jilbab jadi rem bagi kita ya mba, tapi emang bener deh buat aku ga ngomongin orang susah banget! Hahaha.. Aamin aamin, semoga kita tetap istiqomah :)

    ReplyDelete