Friday, March 28, 2014

The Milestone of Handaru


Dari lahir sampe udah tujuh bulan, kayaknya nggak ada ceritanya nih si Ncung.. Not a rabid bunda much?

Rabid or not, every mother wants to freeze time while hoping their children don’t grow too fast. And this writing is my way to do that.


Handaru’s First Month

Di bulan pertama, Handaru lahir keciiil sekali. Cuma 2,2 kg dengan panjang 49cm. Karena dua minggu terakhir sebelum lahiran tensi saya cukup tinggi, yang katanya dokter membuat makanan nggak masuk ke bayi.

Getting some blue rays :(

Seminggu setelah lahir, sempet terjadi drama bilirubin Handaru tinggi. Bilirubinnya mencapai 18 (di mana yang normal itu 7-12), akhirnya ia dirawat inap di RS untuk difototerapi. Nelangsa banget rasanyaaaa.. Mana ASI saya waktu itu baru keluar sedikit, yang membuat saya kelimpungan nyari donor ASI karena Daru harus sering minum namun nggak bisa keluar dari box sinar supaya cepat sembuh. Alhamdulillah setelah 1 hari, Daru bisa pulang.

Di bulan pertamanya, Daru juga diindikasi tongue tie karena kalau nyusuin sakit banget rasanya sampe ke punggung. Akhirnya diinsisi lidahnya. Nggak apa-apa sih anaknya, emaknya aja yang panik sampe mewek:)) Baru berasa setelah jadi ibu, hati ini merintih perih kalau bayi nangis kesakitan yaa.. :’(

Sebulan pertama, memang perjalanannya spekta ya ibuk-ibuk.. Dengan segala kejutan-kejutan yang bikin speechless tersebut, senyum Daru yang cuma keluar saat tidur jadi pelipur lara :) 

Semua ekspresi ini didapat dalam satu waktu tidur :D

2nd and 3rd Month
Hello dark skin! Towewewengggg…

abis tanning 

Setelah berlega hati karena Daru lahirnya berkulit putih (yessss mirip gue!), eeeeh tiba-tiba si bocah menghitam adanya. AAAK.. Sedih, jadinya mirip bapaknya kan! :)) Udah gitu bruntusan pula kulit mukanya. Katanya sih, hal itu biasa terjadi karena kulit bayi baru lahir nggak kuat sama ASI (yang mana belum gue cari tau kebenarannya). Gimana ini Daru, kamu kan jadi terlihat kurang oke buat dipajang di path/instagram! *kemudian digumoh*



Mulai nyamping dan tengkurep adalah beberapa milestone yang dibuat Handaru di bulan ketiganya. Selain bisa kedua itu, pipinya juga mulai menggembil. Horeeee! Akhirnya mulai percaya kalau ASI memang bisa bikin ndut, setelah dua bulan meragukan kemampuan ASI sendiri.

membulat!
Selain itu, di bulan ketiga, suara Daru yang tadi cuma didominasi tangisan mulai diramaikan dengan ocehan. Lebih ke kayak bergumam tapi kenceng sih.. 

video

Udah bisa diajak komunikasi dua arah juga, jadi bisa ketawa dan diajak main.

video



Lehernya juga sudah mulai bisa menahan kepala, jadi udah bisa dicelupin anaknya! Nggak sempet di kolam renang, di bak mandi pun jadi.

video

4th & 5th Month
Bulan keempat dan kelima, Daru mulai sering jalan-jalan ke emol. I guess I’m getting the hang of motherhood, setelah 3 bulan masih jet lag :p Berat badannya juga sudah mencapai 5 kg, udah bisa digendong di Boba carrier. Jadi kalo nangis karena bosen di stroller, tinggal gembol! Tidur deh dese.. Lalu kesempatan itupun dipake emake dan bapake buat selonjoran sambil ngopi :D

Oiya, have I told you that Daru goes blac… brown? Setelah lahir putih, kemudian menggelap, pigmen kembali ingin berteman dengan Handaru. Ia pun putih kembali laksana pengelupasan tanning. Legalah hati ini, hehehehe...


Horeeeee aku kembali ke warna semula!

Menjelang usia Daru yang ke 6 bulan, akhirnya orang tuanya memberanikan diri untuk… traveling! Setelah dua tahun terakhir traveling berduaan, akhirnya bisa ngajak satu anggota baru. Namun sepertinya lebih tepat disebut pelesir yaa karena tujuannya hanya ke Bandung saja. Gimana Daru selama perjalanan?  Alhamdulillah lancar ga pake rewel. Karena berangkatnya hari Minggu juga, jadinya ngga pake acara macet yang berpotensi bikin bayi cranky. Pake senjata ngekjleb ajalah, begitu ngek langsung jlebin nenen!

Kami bertiga nginep di hotel Padma, yang pasti udah banyak review bagusnya ya. Nggak perlu diragukan lagi deh kalo nginep sama anak, selain kolam renangnya ketje, ada juga flying fox dan arena bermain. Karena daru masih bayi, berenang aja yah naaakkk…

6th Month
Beneran nih udah setengah tahun? Beneran nih udah selesai ASIX? Beneran nih, setengah tahun lagi, Daru umurnya setahun? Besok, udah nganterin lamaran?




In your 6th month, let me give you your middle name, son.

It is “NEMPEL”! Alias nggak mau lepas alias udah kenal orang.

This is like two side of emak-emakhood. Ditempelin anak dan dikit-dikit dicari Daru bikin terharu. Oooh init oh rasanya dibutuhin sama anak *elap airmata*. Di sisi lain, AKU KAN PENGEN NGAPA2IN NAAAKKK… Baru pulang belanja, anaknya pengen digendong emaknya yang lagi pengen selonjoran. Lagi masak, anaknya pengen deket-deket sambil mukul-mukul punggung baru bisa diem dari jejeritan. Oh well :))

Milestone kedua yang dinanti-nanti sekaligus bikin ser-ser hati ini adalaaah.. Udah mulai makan! Terbayang sudah baju mama belepotan nyuapin Daru di mall.  Terbayang sudah  penampakan nasi nempel di mulut gara-gara diemut (ini mah kalo udah 2 tahunan yaa). Tapi so far so good. Daru lumayan doyan makan, walaupun kadang masih angot-angotan sih. 






Motorik, udah bisa megang biskuit Farley dan Baby Choicenya dengan mantap. Ngomong-ngomong ni anak doyan banget makan biskuit. Doyan ngemil alert!

video


Lanjut soal motorik, Daru duduk di baby chair udah betah, tapi kalo didudukin tanpa senderan masih suka oleng kapten. Ngerangkak udah lumayan juga tapi arahnya mundur. Tangannya juga suka mulai nampar-namparin ayah mamanya. Kalo lagi digendong si mbak, yang kena tampar galon Aqua :))))))

Kalo ngeliat kamera depan/cermin, langsung pasang senyum lebar. Selfie lover alert (just like his mother)!

Ada yang baru lagi nih di bulan keenamnya. Daru ternyata king of sweat alias biangnya keringetan! Keringetnya muncul pas nenen, main, tengkurep, dan bentuknya segede-gede jagung. Whom does it remind me of? His beloved father. Yang kalo makan pedes dikit gobyos, ya begitulah kalo anaknya lagi nenen. Plek ketiplekk!


Akhirnya.. 

Jadi juga postingan tentang anak. 

Sah kah aku menjadi rabid bunda? 

SAAAAHHHH...

1 comment: