Monday, August 12, 2013

Maternity Photoshoot

Saya aslinya centil, paling demen foto cantik-cantikan. Sayangnya orangnya suka ribet sendiri karena ngerasa gendut.

Makanya, waktu foto prewed kemaren, usaha banget ngurusin badan. Eeeh, tetep aja kurang suka deh mak karena ada angle-angle tertentu yang bikin keliatan gendut.

Nah, mumpung lagi hamil, dimana badan segede gajah bukanlah masalah, marilah kita foto maternity, yippieeee!

Foto maternity penting-penting nggak sih. Ada beberapa ibu yang nggak suka diabadikan ketika lagi bengkak. Tapi kalau saya sih malah pengen. Selain jadi mocivacor buat kurus lagi, siapa sih yang berani jamin kalo kita bakalan hamil lagi ya ngga? Bukan nakut-nakutin yaaa…

Maternity photo tentunya lebih enak jika berlokasi di indoor. Tak u-u lah ya, badan lagi seberat gini harus cape-cape berada di antara ilalang-ilalang dan rerumputan serta terik matahari.

Referensi foto paling yahud? Tentunya miss Diera Bachir yang sekarang lagi hiets. Tapiiiii, aku tak mampu numbuhin pohon duit dalam semalam! Akhirnya terpilihlah vendor Daily Photo Studio yang tahun lalu jadi fotografer di nikahan adik sendiri. Make-up artistnya juga temen adek yang dandanin waktu pengajian. Namanya Arlene.


The result? Puas bangeeet… Mas Ole dari Daily Photo Studio baik banget dan ngarahinnya nggak ribet. I also love Arlene’s work. Cuma satu kekurangannya, Mono nggak mau ikutan foto! *kepret* Kalo ntar suatu hari si Ncung nanya, bapaknya kenapa nggak ikut foto, akan kuserahkan tanggungan buat menjawab sama bapaknya yaaaaa….

  





No comments:

Post a Comment