Friday, February 24, 2012

Makan Apa di Malang?

Ke Malang nggak lengkap tanpa kulineran. Untungnya Mono paham bener hal ini. Hihi.. Menurut dia, semua makanan di kota apel ini top markotop. Makanya, di trip kali ini, nggak ada tuh mamam makanan Italiano, Mexicano, El Spanyola, Amerikano.. nonono. Semua harus khas Jawa Timur. Nggak masalah, since I’m an avid eater, mari jajal bersama kuliner Malang!

1.    Toko Oen
Buat yang mau ke Malang pasti destinasi kuliner utamanya ya ke sini. Walaupun makanannya internasional, daya tarik masa lalu ala Toko Oen jadi incaran. Interiornya khas jaman Belanda, mulai dari kursi, meja, model jendela dan pintu yang lebar, dan plang namanya yang sangat terlihat antik. Makanan andalan Toko Oen adalah desert, walaupun mereka juga menjual berbagai macam makanan snack dan makanan berat seperti nasi goreng.




Saya pesen es krim Oen’s Special (35 ribu), yang isinya ada 3 scoop es krim, wafer, astor, buah ceri. Manis, seger dan halussss.. Selain itu, saya juga pesen chicken sandwich (20 ribuan). Sayang nggak semantep es krimnya. Sandwichnya kecil banget, dan rasanya kurang nendang. Begitupun dengan beef sandwich punya Mono. Well, lain kali, emang harus pesen eskrimnya aja ya.. :D

 
Oen's Special
Chicken Sandwich
Semakin membulat setelah ngabisin eskrim -___-"
 2.    Depot Ronde Titoni
Suka ronde dan angsle? Ini dia masternya. Emang paling bener abang angkotnya nganterin ke sini. Terletak di Jalan Zainul Arifin, atau dekat dengan kantor Pendopo Malang, Depot Ronde Titoni nggak cuma jual angsle dan ronde, tapi juga roti goreng dan cakwe. Pas bener buat cemilan malem di kota Malang yang dingin.  Dengan harga 5000 untuk satu porsi ronde, udah bisa ngerasain nikmatnya ronde manis campur kuah jahe yang pedes. Saya yang nggak doyan minuman pedes, pesen angsle yang juga manisnya pas.. Isinya ronde plus roti dan kacang. Harga angsle juga 5000 perak, serta 2000 perak untuk cakwe dan roti gorengnya. Murah meriah nendang!

Cakweeeee....
Ronde
Angsle
3.    Tahu Campur Pak Iwan Jagalan
Sebenernya saya bukan penggemar tahu campur, mengingat dulu pernah trauma nyoba makan tahu campur di depan kantor pos Fatmawati dan kebanyakan petis. Enek sis. Tapi karena sekeluarga makan dan nggak ada menu lain di tempat makan di Jl. Pierre Tendean 1 D No. 108 (perempatan Jagalan) ini, Maka saya pun memberanikan diri jajal.


Sekilas tentang tahu campur pak Iwan, tempatnya sih kecil, mungkin bisa dibilang warung makan. Tapi walaupun tempatnya sederhana, tahu campur Pak Iwan ini rame banget. Denger-denger sih ini tahu campur paling enak se-Malang.

Yes, ternyata emang mantap! Tahu campurnya pas, nggak kebanyakan petis. Rasanya jadi seger dan gurih. Isinya bihun, tahu, dan daging dicampur kuah hangat. Bisa minta pake gajih atau nggak. Dengan harga 7000 rupiah, nggak heran deh kalo tempat ini crowded. Akhirnya trauma terhadap tahu campur pun sirna :D


4.    Pecel Mbak Poer
Deskripsi pecel nggak lebih dari campuran bayam, kacang panjang, kangkung, dan toge plus bumbu. That’s it. Tapi memang Pecel itu yang penting bumbu kacangnya. Nah, pecel Mbak Poer ini bisa dibilang nakar bumbu dengan pas. Nggak terlalu pedas, tapi tetep gigit. Oiya, di Malang ini saya nemu satu makanan yang saya suka banget: sate komoh. Sebenernya itu sate sapi, tapi pake bumbu yang manis. Nah, makan pecel Mbak Poer ya enaknya pake tambahan ini. Sedaaappp!


Sate Komoh (image from Google)


5.    Grand Food Court
Dari Sempu, perut yang kriuk-kriuk membawa ke Grand Food Court yang terletak di Jl Ahmad Yani no.9.  Nah di sini saya makan Bakso President yang terkenal. Sebenernya kalo makan di tempat legendaris, enaknya di tempatnya langsung. Tapi saat itu hajar yang deket aja lah. Aslinya, tempat ini ada di belakang Mitra II Department Store, lebih tepatnya di Jl. Batanghari No. 5, Malang.

Selain Bakso President, Grand Food Court ini lumayan lengkap tenant-nya. Ada Tahu Campur Pak Iwan, Rawon Tessy, Soto Madura Gubeng Pojok, Ayam Goreng Tenes, dan masih banyak lagi. Tempatnya nyaman, tapi ternyata agak salah nyoba Bakso President di sini. Bukan karena nggak enak, tapi karena pilihan menunya yang lebih sedikit dibanding di warung aslinya. Di Grand Food Court cuma tersedia pilihan standar isi bakso Malang: bakso halus, bakso urat, tahu, batagor, dan bakso panjang. Padahal seharusnya di warung Bakso President  tersedia paru, jeroan, bakso udang, mie gulung, sampe keripik bakso. Lengkapnya gak tanggung-tanggung..


Yang khas dari Bakso Malang juga adalah saos merahnya. Oiya, cara makan orang Malang untuk makan bakso beda lho:  cocol baksonya di saos merah, jangan semua saousnya ditumpahin ke kuah. Goodness!


Selain 5 di atas, saya juga makan bakso bakar satu-satunya di Malang, dan Nasi Buk yang ada di deket stasiun. Apa itu Nasi Buk? Nasi campur urap, empal, jeroan, serundeng dan sayur lodeh nangka. Kata Mono: Jangan salah pilih Nasi Buk, yang enak cuma yang di deket stasiun itu. Yang laen abal-abal.

Happy food hunting in Malang City!