Monday, February 20, 2012

Liburan Mendung di Malang (part 2): Jambuluwuk & Rafting

Batu off we go!  Perjalanan keluarga kali ini udah di arrange sama adiknya mama mertua yang satu lagi, tante Ridha. Ia sama suaminya Om Herman udah nyewa villa Jambuluwuk Batu, yang udah pernah saya denger keberadaannya di Ciawi.

Sebelum nyampe sana, para pria Jumatan dulu. Nah pas banget mesjidnya itu terletak di depan alun-alun Batu. Ih, itu kayaknya alun-alun paling lucu semesta raya deh! Langsung deh insting fotografi amatiran (kelas Instagram) ini bergelora. Alun-alun sekaligus taman itu ada ferris wheel-nya, WC yang berbentuk apel sama strawberry, sama buah-buah raksasa yang lain. Mana udara dingin dan mendung, jadinya betah lama-lama. I wish Jakarta had a slice of this, really!





Solat Jumat kelar, foto-fotoan pun kelar. Lanjut jalan ke Jambuluwuk. Villa Jambuluwuk ini besar banget, hijau, dan memang diperuntukkan buat ngumpul. Biasa buat meeting kantor atau outing atau buat ngariung keluarga.  Pemandangannya super! Dari pinggir vila bisa keliatan gunung (yang saya nggak tau namanya) dan kabut yang indah bangeeet..  Di sekitar villa juga dihiasi bunga-bungaan, sungai kecil, bikin pemandangannya tambah spektakuler. Suasananya dingiiin dan asri. Vilanya juga dibagi berdasarkan ukuran, pake nama-nama daerah di Indonesia, dan saya kebagian nginep di Palembang. Meskipun villanya bagus, tapi rada mengecewakan nih room service-nya. Masa udah check in jam 2 siang, lantainya masih basah bekas pel? Udah gitu kamarnya emang ada 4 (2 atas sama bawah) dan segede gaban, tapi bed-nya cuma 2, twin pula! Sungguh tak recommended ya bagi yang mau bermesraan..




Kolam renang yang keren pun bikin lupa sama kekecewaan tadi. Rugi rasanya kalo nggak nyebur. Apalagi karena terletak di atas, jadi view nya langsung gunung berkabut tadi. Sisa hari pun dihabiskan di kolam renang yang dingin, foto-foto di depan gunung berkabut, dan ngumpul di villa bersama keluarga.



                                                                              ***
Besoknya, habis sarapan langsung check out jam 10 pagi. That was the first weekend in 2012 and I’m going to have some rafting! Di Batu, lokasi raftingnya itu di sungai Brantas dan nama tempatnya itu Kaliwatu. Kalo denger kata rafting di Citarik, saya ngebayanginnya agak berlebihan. Sekali jatoh, langsung keseret air sungai dan sayonara! Tapiiii katanya level rafting di sungai Brantas agak di bawah level Citarik kok, soalnya arusnya lebih tenang. Yuk mari dicoba.

Tips buat yang mau rafting pertama kali kayak saya, jangan pake sendal jepit apalagi sepatu. Sepatu dan kaus kaki hanya akan menyulitkan pergerakan karena berat dan basah. Mendingan pake sepatu sandal ala Crocs. Soalnya, kita dikhawatirkan akan jatuh dari perahu. Nah berabe kan kalo sendal anyut. Karena saya udah terlanjur pake sendal jepit, makanya langsung diiketin di pelampung yang nempel di badan. Kedua, jangan pake jins. Berat lho kalo basah. Mendingan pake celana training panjang, karena kalau pake celana pendek jadinya kedinginan kayak saya :D 

Sebelum rafting, kita di brief dulu sama lifeguardnya. Satu perahu buat 4-6 orang plus satu pendayung. Karena waktu itu lagi rame banget sama anak Unbraw, jadinya dayungnya abis deh. Yaudah enak dong nggak usah dayung (demikian pikiran perempuan males).  Dan.. off we go to the river! Jauuuh dari bayangan saya tentang arus sungai yang super deras, sungai Brantas tuh ayem. Tapi tetep ajaaaa seru! Karena berbatu-batu, tentu aja perjalanan perahu jadi meliuk-liuk dan turunannya itu sih yaaa.. serasa turun di air terjun mini! Bikin kaki gemeteraaann.. Yak DAN AKHIRNYA KITA JATOH SODARA-SODARA! Eh bukan kita deng, Mono doang yang nasibnya emang kudu nyemplung ke aer kali. Haha.. Tapi doi mah demen, sekali jatoh begitu dia langsung ribuuuut aja pengen ngebalikin perahu! Di saat udah sampe ujung, akhirnya saya rela deh ditebalikin. Terlanjur basah yah sudah mandi sekali...
Serius bener bang..


Ketauan banget histerisnya ya -_-"

Yuhuuuiiiii...


Oiya tips ketiga, bawalah baju ganti ya. Baju ganti dalam artian sampe CD, BH dan sampo sabun sekalian. Karena udah pasti basah, dan ada sesi perang-perangan antar sesama perahu -__-“ Jadinya itu basah sampe ke dalem-dalem bro and sis... Dan ketika balik ke markas rafting, ada kamar mandinya kok.

Secara keseluruhan sesi rafting di Kaliwatu ini sekitar 1 ½ jam. Puas banget dong ya kalo dibandingin sama arung jeramnya Dufan. Biayanya satu orang 110 ribu, udah termasuk makan siang habis rafting. Nggak rugi kan?

Liburan Mendung di Malang (part 1)

Say yeah to the first trip in 2012! Di awal tahun ini, tanpa rencana berarti saya pergi ke Malang, kampungnya Mono. Tadinya sempet ada wacana mau berangkat sekitar dari akhir Desember, tapi kemungkinan jadinya masih mentah karena  kerjaannya yang cutinya digilir.

Tak dinyana, akhirnya tanggal 3 Januari kemarin dia dapet cuti 10 hari. Wacana pun akan segera menjadi tindakan. Saya sebagai manusia yang belum pernah ke Malang ini pun excited, meskipun Malang gitu lho ya.. Nggak sengehits Bali, Gili Trawangan, Hong Kong apalagi Yurop.. Tapi berbekal browsing dan promosi suami yang menggebu-gebu soal kampungnya, plus foto-foto di Facebook temen yang bikin ngiler, Malang worth to visit kok.  Apalagi di sana bakalan idup enak leyeh-leyeh ga usah pusing transportasi dan akomodasi, ya iyalah secara ini kampungnya laki sendiri, ya banyak kerabat dan handai taulan yang siap membantu menyupiri. Hihi.

Cus lah kita dua hari kemudian, tiket pesawat langsung dibook (untung murah karena nggak lagi peak season, 800ribuan aja bolak balik), packing, berburu coat di FO  berhubung mau ke Bromo (jiyee kayak mau ke Frankais aja). Eh mami mertua juga mendadak ngiler mau ikutan. Judulnya liburan rame-ramean deh.  Pengennya sih, sekalian jalan-jalan juga bisa lebih kenal deket sama tante, bude, pakde, dan sepupunya Mono.

Ternyata oh ternyata, liburan yang tak terencana ini sungguh sungguh menyenangkan. Saya ngerasain es krim nya Toko Oen yang legendaris, rafting untuk pertama kalinya seumur-umur, pergi ke pantai Sempu yang lagi jadi thread populer di kaskus dan website-website traveling, dan yang terakhir pergi ke gunung Bromo yang katanya punya sunrise yang menggetarkan jiwa.

Walaupun menyenangkan, liburan dadakan ini ada flop-nya juga. Berhubung lagi musim hujan, acara melancong kali ini pun nggak jauh-jauh dari yang namanya basssaaah.. Defisit baju adalah akibatnya. Sebenernya sih nggak masalah, tapi gong hujan  paling nggak ngenakin ya pas di Bromo. Momen sunrise pun hilang ditelen bulet-bulet sama kabut.

Yasutralah, tapi karena udah sampe, ya dinikmati aja. Lagian kayaknya emang nggak bisa deh emosi di kota sedamai Malang. Nggak macet, nggak berisik, nggak pake tol aja nyampe ke tujuan paling lambat 20 menit. Kalo saya bisa bandingin suasananya sama Bandung, Malang is like Braga Bandung quieter, humbler, dan breezier. Pengen bobo terus bawaannya :D
                                                                              ***

Di hari pertama, karena udah sampe sekitar jam 2 siang, langsung pergi ke rumah eyangnya Mono. Rumah eyang ini yang bakalan jadi markas selama di Malang :D. Eyang yang udah berusia sekitar 70 tahunan itu masih sehat, dan tinggal di rumah yang sederhana banget, tapi ambience damainya itu pol banget. Beliau tinggal di sini sama Tante Ristu (adiknya mama mertua) dan anaknya yang namanya Tyas (yang berarti adalah sepupunya Mono). Memang yang banyak tinggal di sini adalah keluarga kandungnya mama mertua.  Saya sama Mono menempati kamar yang kecil, tapi lagi-lagi, nyaman bangeeett.. Bawaannya pengen nempelin kepala ke bantal. The feeling when you came home after you travel for a long time? Exactly.

Hujan sore rintik-rintik di hari pertama saya di Malang bikin suasana tambah adem tenterem. Disuguhin secangkir teh di ruang tamu sama tante Ristu aja berasa merem melek keenakan.. Padahal cuma teh seduh Tong Tji. Karena hujannya cuma rintik-rintik, yuk ah cus ke Toko Oen. Akhirnya saya berempat (sama suami, mama dan papa mertua) ngangkot pergi ke Toko Oen. Setelah ngemil-ngemil lucu di Toko Oen, lanjut cari kuliner Malang lainnya. Dari situ mama mertua berhasil aja loh nyarter angkot buat nganter-nganter kita keliling cari makanan. 30 ribu aja sampe depan rumah. Hahahaha sungguh gak kebayang di Jakarta, biaya segitu buat ojek doang kali, itu juga udah pake berantem ma abangnya!

Abang angkotnya pun langsung ngebawa kita ke tahu campur yang paling enak di Malang, Tahu Campur Pak Iwan. Dari situ, kita dibawa ke Ronde Titoni buat menikmati angsle dan wedang ronde. Cacing perut yang tadinya sibuk orkestra sekarang sibuk bertapa.

Dan postingan hari pertama ini ditutup dengan bahagia dan tidur nyenyak di rumah eyang :)