Monday, February 13, 2012

Resign

Masih seger banget di ingatan, dua tahun lalu tepatnya 11 November 2009, jadi hari pertama saya gabung ke Kompas.com.  Posisi saya waktu itu sebagai copywriter dan masuk di departemen kreatifnya Kompas.com.

Waktu itu usia saya masih 24, masih emosian, masih meniti karir, berharap bisa menemukan pekerjaan yang lebih baik, pokoknya karir di atas segala-galanya. Secara lagi LDR ya nek..

Saya yang dulunya kerja di majalah remaja cewek dan menjabat sebagai  feature writer dan editor jadi-jadian, punya ekspektasi kerja di Kompas.com tuh berat banget. Dateng harus on time jam  ½ 9, pulangnya malem bahkan kadang pagi, orangnya serius semua, bosnya galak kayak herder, trus kerjanya rodi. Tapi rela aja lah ya, namanya juga kerja di tempat femes.

Walaupun begitu, masih untunglah di Kompas.com masih bisa pake jeans. Saya kan nggak suka sama kostum kantoran ala mbak-mbak bank. Jadi pekerjaan ini pun saya siap terima dengan bahagia.

Hari pertama masuk, rada kaget juga. Beda banget sama tempat kerja sebelumnya yang kebanyakan perempuan, di divisi saya ini banyakan lelaki. Dari sekitar 15 orang waktu itu, cuma ada 4 cewek termasuk saya.  Waktu itu saya mikirnya ceweknya sadis-sadis nih, ya secara dulunya saya anak majalah cewek kan.. Udah biasa banget sama yang namanya geng-gengan.  Waktu itu di umur segitu, ternyata saya masih mikir kalo semua cewek di kantor pasti mean girls. Ahahaha. Shallow, I was.

Ternyata, pas makan siang saya langsung ditegor sama dua cewek yang ada di situ. Irma dan Grace, langsung nyolek bahu saya dan ngajak makan siang. Saat itu cewek yang satu lagi (Mbak Anas) lagi cuti karena anaknya sakit. Dari situlah dimulai keikriban di antara kita berempat.

Grace, me, Irma, Mbak Anas

Singkat cerita, dua minggu kemudian, saya udah ikutan tradisi rebutan martabak, donat atau pizza gratis (kalo ada yang ultah dan bagi-bagiin makanan)  dan nyela kawanan pria di sana. Saya juga langsung dapet celaan ‘tukang nyender’ sama ‘tukang ngelem’ gara-gara pembawaan saya yang santai dan dikit-dikit ngakak.  Baru kerasa deh bedanya kerja di lingkungan yang kebanyakan cowok. Jangan harap ngeliat ada yang lagi kasak-kusuk ngomongin orang, yang ada pasukan gendut-gendut lagi becanda jorok :))
Kompas.com Creative Team antiwaras

Tapi walaupun berada di lingkungan yang isinya laki semua, justru ceweknya jadi kompak dan nggak geng-gengan. Gimana  mau nge-geng juga ya, scara cuma 4 orang ya bok.. Apalagi setelah ditinggal Mbak Anas yg resign demi anak, semakin berkuranglah jumlah kaum hawa nan jelita di divisi kreatif Kompas.com. Saya serta Irma dan Grace pun jadi kompak dalam menangkis cela-celaan sadis dan jorok para pria :)) 

Soal kerjaan, saya juga salah besarrr sodara-sodara. Divisi saya ini kalau diibaratkan kayak pusat kreatif dan multimedia Kompas.com a.k.a tukang pahatnya AE. Saya sebagai copywriter, job desc nya ya bikin copy segala bentuk kreatif yang diorder AE, baik yang jualan ke klien maupun internal (promonya Kompas dan Kompas.com). Jadi kayak semi agency tapi di media. Berat? YA TOLONG NGGAK SAMA SEKALI KALEEE.. Sebagai copywriter tugas saya ya cuma ketak ketik copy sekaligus bikin kopi kalo udah kepala mulai nyender. Sekali-sekali brainstorming ide, tapi suasana meeting pun nggak pernah serius :D

Soal bos yang saya kira bakal sadistis dan jam kerja yang minta disembah? Lagi-lagi salah banget.  Saya bebas dateng jam 9an atau sekali-kali jam 10 paling mentok, lalu pulang ½ 6 sore. Jarang ada deadline mendesak. Bos saya, yang juga seorang lelaki, orang Sunda banget, bodor pisan, dan ngga heran semua bawahannya juga.  Doi punya hobi fotografi, dan terkadang saya sama cewek-cewek dijadiin objek percobaan. Horeee!
With Regina, the new girl. Photo by Riki Kurniadi

This was the most fun job I’ve ever had so far :)
                                                                           ***

Setahun, saya masih betah  bekerja di Kompas.com walaupun emang ada rasa jenuh. Bukan cuma jenuh kerjaan, tapi juga karena macetnya Jakarta yang tiada maaf bagimu. Jarak rumah saya di Lebak Bulus ke Palmerah itu nggak terlalu jauh, tapi tiap hari butuh satu setengah jam sampe dua jam aja di jalan untuk sampe kantor. Pernah diakalin dengan berangkat siang, tapi macetnya sama aja dan saya makin siang nyampenya. Belum lagi kalo jalan pulang. Tau sendiri yah daerah sepanjang Jalan Panjang – Permata Hijau – Pondok Indah bener-bener udah di luar akal sehat di jam-jam pulang kantor. Efeknya? Agak lebih sering memaki, agak lebih sering ngeluarin jari tengah, agak pegel kakinya setiap malem, agak insomnia jadinya harus menghadapi macet tiap hari L. Never knew that traffic can affect me like that.

Emang manusia itu nggak ada puasnya ya. Dikasih kerjaan banyak, bete. Kerjaannya dikit, ngehe. Ya saya yang kedua itu. Kadang-kadang rindu juga jadi jurnalis (jadi-jadian), yang (kesannya) sibuk liputan sana-sini, kenalan sama anak majalah anu, interviu artis anu, photoshoot di studio anu, dan glamoritas anu anak majalah pada umumnya.  Kerjaan saya yang kebanyakan di depan komputer bikin saya ngerasa agak tumpul..

Apalagi setelah menikah, semakin terasalah dibelenggu  pekerjaan. Jam kerja Mono sama saya nggak match sama sekali. Dia kerja di hari saya nggak kerja, dan sebaliknya. Jadinya saya sering dikomplen deh. Kapan bikin anaknya? :))

Akhirnya, karena faktor-faktor di atas dan sudah berpikir berbulan-bulan,  saya pun mengajukan resign. Cukup lama buat saya berpikir untuk ninggalin kerjaan yang lingkungannya menyenangkan + nggak setres + no pressure dan hari-harinya penuh sama tawa. Belum lagi orang-orangnya yang bikin saya ngerasa jadi bagian dari keluarga.

Meskipun akhirnya saya memutuskan resign dan rindu kerja di majalah, saya nggak langsung cus ngelamar di tempat lain. Saya cuma ingin break dari kerjaan dan menata hidup (cieee). Bukan karena berantakan sih, tapi memang setelah berbulan-bulan cari rumah sendiri, saya dan Mono akhirnya dapet rumah kontrakan impian di daerah Serpong. Tambah jauh buat saya bekerja, dan tambah susah buat saya untuk mengatur hidup berdua kalo ditambah bekerja kantoran.

Hari resign saya diwarnai dengan tumpahnya air mata. Nggak nyangka bakal sesedih ini. Apalagi di hari terakhir saya, semua pada ngumpul di rooftop kantor, kemudian foto-foto bareng, yang dilanjutkan dengan saya pamit sama satu-satu. Makin meveeeekk lah saya, mata basah, eyeliner luntur, maskara caur, hidung merah kayak badut. Momen ini pun kemudian diabadikan sama Mas Riki (bos saya) di kamera dan seminggu kemudian jadi sebuah video mengharukan dan bikin mevek part 2 yang diupload di Facebook.

The Farewell from mazta on Vimeo.


Nggak nyesel sama sekali jadi bagian dari Kompas.com walaupun sebentar. Masuk di umur 24, keluar di umur 27 dengan pengalaman yang tambah kaya, temen yang nambah banyak, pelajaran bekerja yang nambah referensi, dan pribadi yang nggak emosian lagi  (Insya Allah amien!).

My desk for 2 years. Good bye :')
 Thank you Kompas.com Creative Department for the 2 years and 3 months of laughters, joy, happy tears, and the crappily tasty foods. Most importantly thank you for togetherness you all shared to me, thank you for making me the part of the family. See u next time :)