Saturday, August 11, 2012

Intermezzo: Ramadhan 2012


Rehat dulu ah dari postingan Hong Kong. Yah beginilah kalau tinggal di Wisteria Lane-nya Jakarta Serpong, koneksi internet agak kurang ganteng.  Nggak heran ya, aplot foto Fesbuk dan ngeblog travel post yang biasanya jadi kegiatan terdepan dalam berinternet, sekarang jadi ter-boro-boro!



Jadii, sepulang dari HK, saya disambut bulan Ramadhan. Alhamdulillah, masih dikasih kesempatan beribadah lagi sama Allah SWT. Ini jadi Ramadhan kedua yang saya jalani setelah menikah.  Tapi, terereeet tereet. Pulang baru sadar, ini kan pertama kalinya bulan puasa tinggal sendokir!

Kalo kata Kaiser Chiefs, I predict a riot! Dan baru kepikiran setelah pulang dari HK, yang mana 2 hari hitung mundur ke Ramadhan. Oh NOOOO!!!

 Lah emang kenapa sihh? Heboh amat. Ya menurut nganaa? Yang biasanya saur tinggal dibangunin, buka tinggal duduk manis, makan malem tinggal comot dari meja makan, kini semua kenikmatan itu sirna sudah. Kalau mau makan, ya harus masak dulu, nduuukkk.. Kalo mau saur ya bangun harus pagian biar bisa ngangetin makanan. Kalo mau buka pake tajil enak ya harus cari tajil atauuu... bikin!

Alhasil seminggu pertama Ramadhan, jadwal masak/makan kacau nggak karuan. Soalnya biasanya, sehari masak maksimal 2 kali: jam 10 pagi dan jam 5 sore. Belom lagi kalo nggak lagi bulan Ramadhan kita ceritanya kan diet, kakaa.. Yaudah kadang-kadang masak cuma sehari sekali. Kalo mau ngemil, tinggal beli roti atau Good Time di Alfamart sebelah.. Gampil lah.

Nah bulan Ramadhan ini, minimal masak 2 kali sehari, yaitu buat makan malam dan sahur. Karena le hasben ogah makan menu yang sama lebih dari sekali, yaudah harus siapin 2 menu. Belom lagi kalo pake acara sotoy pengen bikin bukaan sendiri, kayak waktu hari pertama puasa, tangan gatel pengen bikin roti goreng ragout, sama praktekin resep cheese balls dari website mommiesdaily.

Ya ancurrr deh tuh dapur.

Nggak cuma dapur yang ancur, badan juga pemirsah. Mana lagi puasa, cemana kita para ibu-ibu mencas energinya kalau tidak dengan makan. Plus masak 3x sehari di saat sore dimana energi sudah mulai padam. Emang surga nggak di telapak kaki estri yaaa??

Akhirnya, jadwal masak pun lebih ketit adanya. Kalo ke pasar pun bawaannya kalap pengen nyetok, kalo bisa pengen ngebawa tukang sayurnya deh ke rumah! Trik lain yang juga saya praktekin adalah: masak nonstop nggak pake berhenti dari jam 4 sore. Berhentinya kalo mau buka dan shalat aja. Yang penting jam 7 malem udah selesai dan bisa leyeh-leyeh tarawih. Di 10 hari terakhir gini mah, kalo buat saur sih goreng-gorengan aja deh ya.. Makannya juga gak sambil menghayati kan? In vegetable's face! 

And this is what I call the art of domesticating. Nggak kebayang lucunya baca postingan ini beberapa tahun lagi. Dear 35 year-old me, I hope you’d get this done more elegantly than I do now. Hihihi.

No comments:

Post a Comment