Tuesday, July 31, 2012

Hong Kong & Macau Trip: Day 1


Jadi, itinerary hari ini adalah: beli-beli segala keperluan di bandara, keliling & belanja di Tsim Sha Tsui, check in hotel kemudian naik Peak Tram menuju Sky Terrace dan Madame Tussauds.

Bonus itinerary: tampang butek dan bau ketek, salah kostum, ada yang sol sepatunya copot (lirik suami).



06.00
Pagi-pagi buta, ada pasangan sedikit tambun sedang terlihat ngantuk, kucel, belum gosok gigi apalagi mandi, sedang menggeret koper sambil terlihat bingung di terminal 1 HKIA.  Memulai hari TEPAT pukul 00.00 itu agak berat ya sodara-sodara! Semua itu karena flight promo kami memang emang dijadwalin terbang jam 00.00, dan sampe pukul 06.00 pagi waktu HK. Jadi, satu-satunya kesempatan tidur hanyalah saat di pesawat, dipotong waktu makan dan ngalor ngidul, total tidur hanya 3 jam. *ngokop kopi*

Tapi walaupun keadaannya begitu, alhamdulillah wa syukurillah we finally made it to HK at exactly 6 AM. *lupa ngantuk dan langsung gembira*



Sambil nunggu semua loket buka, kami pun bernorak-norak ria ngambil foto di setiap sudut bandara. Ketika sudah jam 8, tentunya yang nggak boleh lupa adalah bela-beli segala macem tiket. Pertama, harus beli Octopus Card plus tiket Airport Express dulu. Octopus itu kartu sakti. Nggak cuma berfungsi sebagai kartu kalau mau naik MTR (subway in HK), dengan saldo HKD 150 kita bisa menggunakannya untuk semua moda transportasi di HK seperti bus dan trem, kecuali taksi. Kita juga bisa belanja di 711, Circle K, bahkan makan di McD. Cangcing ya? Selain itu, beli-beli wajib yang kedua adalah beli tiket Airport Express yang harganya HKD 70/orang.

Setelah tetek bengek transportasi, yang nggak boleh ketinggalan tentu aja tiket Disneyland sama SIM Card. Emang berdasarkan browsing, beli tiket Disneyland di bandara itu penting banget karena harganya yang lebih murah, plus akan sangat menghemat waktu ngantri. Tapi sayangnya, toko Disneyland sama booth SIM Card tersebut baru buka jam 10. A A  APA? The term "kiasu" may origin from Hokkien, but from what I see, they're apparently not.

Ini lho, yang ditungguin nggak buka-buka...
Mari kita nyarap dan leha-leha dulu sampe Disneyland Store buka. 711 here we come! Tuna egg sandwich sama teh tariknya lumanyan deh bikin kenyang. Setelah buka, langsung beli 2 tiket Disneyland. Dapet bonus tas Toy Story lho. Yeay! Setelah itu, langsung beli SIM Card buat paket data gadget. Penting lho ini!
Makan sandwich babi enak kali nih!


Segeran, mas? Udah nyarap ya?

10.30
Setelah keperluan bela-beli selesai,  kita langsung naik Airport Express ke Kowloon Station.

Airport Express itu transportasi kereta cepat yang langsung menghubungkan bandara ke 3 pulau utama Hongkong: Lantau Island (berhenti di Tsing Yi), Kowloon Peninsula (berhenti di Kowloon Station tempat kami bakalan turun), dan di pulau Hong Kong itu sendiri.

Ini mana keneknya gak lewat-lewat...
Ih senangnyaa naik kereta super cepat ini. Bersih, sepi, dan yang jelas nggak pake ribet walaupun kami bawa total 4 koper dan 2 tentengan. Nggak sampe 15 menit, cuss udah sampe di Kowloon Station. Dari situ naik free shuttle bus nomer K4 yang ngebawa kami ke halte paling deket dengan Butterfly on Prat Hotel di Tsim Sha Tsui.

Free shuttle bus!

11.00
Sampe hotel, titip koper dulu karena masih jam 11 pagi dan belum bisa check in. Pengennya sih, numpang mandi di toilet hotel, tapi kayaknya mereka nggak provide deh. Yaudahlah ya, dengan basian lembab-lembab ketek, muka minyakan, energi tubuh yang sudah kurang memadai, dan modal “nggak bakal ada yang kenal ini” meluncurlah kami berdua ke melanglang sekitar Tsim Sha Tsui.


Tadinya mau kesini, sayangnya tutup..

Bentuk HK Space Museum lucu ya?
Di sinilah momen salah kostum terjadi. Why? Saya yang masih make setelan airport yakni knit cardigan harus bersaing head to head dengan matahari Hong Kong yang ternyata lebih kezam daripada ibu kos. Beneran deh, HK pas summer itu super terik seterik-teriknya. Kalo di Jakarta suhunya sekitar 31-32 C, kemaren kita cek itu temperatur HK nyampe 39 C! Mayan mateng ya siiisss... Tapi tentunjaa, jiwa jalan-jalan tak akan pudar hanya karena panas.  Muter-muterlah kami di sekitar Salisbury Road, berniat untuk mengunjungi HK Museum of Art dan HK Space Museum, namun sayangnya udah lewat jam buka. Makan siang aja deh yuk di salah satu fast food chain HK Cafe de Coral, dan masuk ke mall Harbour City untuk ngadem.


Makanan di Hong Kong.. yah begitulah.
Di mall ini, sebenernya saya udah punya beberapa incaran, kayak Melissa Shoes yang sempet saya tulis di wishlist ini. Sayangnya, begitu sampe tokonya, model Aranha Flocada udah nggak ada *nangisduaember*. Yaudahlah, berarti emang harus beli di Jakarta yes?

Overall Mall Harbour City ini emang khusus buat yang mau nyari barang branded kayak Gucci, Kate Spade, endebra endebre. Tapi kalo soal harga, nggak janji murah yaaa... Apa karena akik gak pernah niat compare juga sih hihihi..

13.00
Mendekati jam 1, mata udah mulai kehilangan kontrol gak karuan. Saat itu kepribadian kalap belanja telah diambil alih dengan keinginan untuk nyampe kasur, sur, sur aja rasanya! Dengan terseok-seok, kami pun akhirnya nyampe hotel jam 1 tepat dan terpaan AC kamar bagaikan tiupan dari mulut malaikat. Fiuuuhhhh!

Hotel Butterfly on Prat ini terpilih setelah lamaaaaa banget melewati berbagai pertimbangan, perbandingan, pencarian dan semedi. Ya maklumin aja anak dua ini gak pernah pergi jauh-jauh, agak siyok dengan rate hotel di Hong Kong. Akhirnya yang menurut Agoda bagus aja deh! Agoda bilang kalo lokasi Butterfly on Prat ini udah paling okerio, ditambah staffnya yang gak males ngomong Enggres, dan kamarnya yang tidak menipu, seperti hotel lain yang hanya terlihat luas di website. Apalagi kalau reservasi langsung dari websitenya, kami dapet diskon 15% earlybird rate, plus WiFi gratis.





Alhamdulillah, ternyata emang bener kamarnya nyaman dan yang penting, nggak sempit-sempit amat ya.. Lokasinya pun cukup strategis, jalan ke kiri, McD, Circle K, 7-11 sudah mananti. Jalan kaki 3 menit pun langsung sampe ke Tsim Sha Tsui Station. Pokoknya located at in the hustle and bustle of Tsim Sha Tsui lah..

Akhirnya kami mandi, lanjut ngedeprok tepar hingga 2 jam!!

16.00
Untung saya kebangun duluan pas jam 4 (agak bergidik ngebayangin kalo telat bangun.. oh my, kalo lagi jalan-jalan saya agak menjelma jadi trip whore sepertinya). Dengan sedikit segar, kami pun siap meninju jalanan alias hit the road! Tujuan berikutnya adalah naik ferry ke Central dan lanjut naik bus ke stasiun Peak Tram, yang membawa kita ke Peak Tower di mana terletak Madame Tussauds dan Sky Terrace, puncak tertinggi di kota Hong Kong.

HAP! Mari kita jalan-jalan!

Bonus di perjalanan kali ini, yakni suamiku tercinta dan tersayang yang mendadak copot sol sepatunya! Zzzzz... Apalagi copotnya pas udah mau sampe Star Ferry Pier, agak pe-er ya untuk balik ke hotel ganti sepatu. Akhirnya, dengan sedikit perdebatan, kita beli lem di 711 terdekat.

Jadilah kami naik kapal tanpa huru-hara pertengkaran rumah tangga..



The Star Ferry
Sampe di Central Ferry Pier, langsung cari tempat duduk buat ngebenerin sepatunya agar lebih setil lagi. Untungnya si sepatu mau nurut dikiitt.. Pas juga di situ ketemu SUBWAY yang udah lama nggak keliatan di Jakarta. Ih rindu-rindu aisawa deh aku! Langsung beli setangkup gede sandwich, dan sementara Mono ngebenerin sepatunya, langsung lep ga liat kanan kiri!


Kacian.. *nggakbantu*
Halooo.. atu tanen deh!




Istri durhaka malah makan
Untuk menuju ke Garden Road Peak Tram Lower Terminus, harus naik bus 15C. Nggak susah nemuin busnya, kok. Yang bikin susah hati adalah ketika melihat antrian di Peak Tram Station. WAT? Ini Ponari lagi pindah praktek apa gimana, kok antrinya eddddan? Tapi untungnya santai nggak diburu waktu.

Dari antrian di Peak Tram, memang saya dan Mono menemukan fakta bahwa ternyata walaupun nggak lagi masa liburan sekolah, Hong Kong is really a CROWDED city. Orangnya literally BANYAK banget. They’re very lucky to have a splendid transportation system, kalo nggak, mungkin mayat-mayat akan bergelimpangan di jalanan (I predict it will happen in Jakarta soon enough).

Ngantrinya dari luar lho ini..
Untungnya, pas lagi ngantri, tiba-tiba kita disamperin orang berseragam staff Madame Tussauds. Dia menawarkan paket kumplit bolak-balik pake Peak Tram + masuk Sky Terrace + Madame Tussauds seharga HKD 220 dan nggak perlu pake ngantri. Pas banget  deh! Emang sesuai budget dan tujuan. Dan bisa nge-cut antrian lumayan banget. Walaupun tetep, pas mau masuk Peak Tram-nya, desek-desekkannya udah kayak naik Kopaja P 20 dari Cilandak di pagi hari.


Yeay dia datang!

Naik Peak Tram emang jadi pengalaman yang bisa dibilang seru ya. Kereta jadul peninggalan Inggris yang cuma ada satu-satunya ini (ya pantes ngantri, malih) naik ke atas dengan kecepatan tinggi. Tegang, bok! Nggak sampe 10 menit, cus nyampe. Ciamik!


It's all worth the SWEAT!
Photo from here

 17.30
What is Peak Tower? It is basically a mall, yang ngejual  souvenir murah-murah sampe counter-counter official Adidas dan Lacoste. Di sana juga banyak tempat makan kayak Burger King dan Bubba Gump. Memang di HK itu hampir semua titik keramaian bisa banget disulap jadi mall, semi-mall, atau mall jadi-jadian. Saya sempet beli banana brownies-nya Mrs. Fields di Mong Kok Station. Bahkan di Tsim Sha Tsui train station, there’s actually a boutique! Belum lagi di subway tersebut nyambung dengan SOGO. Jadi kalo mau ngantor trus ngrasa saltum, bisa belanja dulu di sini, kakaaakkk...

Tujuan pertama kami tentunya adalah ke Sky Terrace dulu.  Apalagi kita nyampe pas banget pukul 17.00, bisa ngambil foto pergantian scene kota Hong Kong dari terang ke gelap. Di antara keramaian, akhirnya kita berdua bisa menemukan spot buat liat kota Hong Kong dari puncak tertinggi.. Yippie!


Pemandangan HK siang hari..

Sejenis banci ya.. Kalo malem jadi cantik! Hihi..
Kenyang ngambil foto dan masuk angin, pengennya makan. Tapi ke Madame Tussauds dulu deh ya, nanggung soalnya takut keburu tutup. Apalagi kacian micuaku, belum pernah ke sana, utuk utuk.. (Sombong amat udah pernah sekali doang). 

Basically Madame Tussauds HK dan Madame Tussauds Bangkok nggak jauh beda sih. Bedanya di sana banyak artis Thai, di sini artis HK. Ada juga the one and only Hitler and The Beatles yang nggak ada di  Bangkok.
Nyariin kutu di palanya om Paul

Wong eddan!
Hail!
My favorite: Audrey Hepburn
But honestly, I enjoyed Madame Tussauds BKK more. Apalagi kalau bukan karena jumlah manusia yang beda jauh! Di Madame Tussauds BKK, saya bisa foto-foto sama Obama sambil cuwawaan sama temen-temen waktu itu. Mau ngulang-ngulang juga bisa. Lah di sini? Ngantri lagi dong kitorang! Tapi tetep bersyukur it’s not even a weekend. Ga kebayang gimana bentuknya kalo wiken.. *merinding*


20.30
Berhubung tempat makan di Peak Tower rata-rata penuh, makanya walaupun laper setelah dari Madame Tussauds kami buru-buru balik aja. Mak! Pulang pun harus ngantri lagi bersama kokoh dan cicih tercinta *pijit kaki*

Pukul 21.00 kita baru bisa turun dengan Peak Tram. Senengnya, setelah dari Peak Tram, untuk perjalanan pulang kali ini kita kebagian bis double decker yang atapnya kebuka. Yihaaaaa.. Saya pun buru-buru naik ke lantai atas supaya kebagian tempat duduk, dan pura-pura nggak liat bule-bule yang kudu berdiri karena pengen ngerasain experience yang sama dengan kita. Ih, bukannya di negara situ banyak? *rese*

\

Suwer ini foto berduaan terakhir! :D
Sampe Tsim Sha Tsui pukul 22.00, beli makan di McD, sampe hotel, ngedeprok part 2.

Until tomorrow!

3 comments:

  1. asiikk ulasannya padat. huhuiiy.. thanks yaa, choc.
    doakan tahun depan saya bisa kesana :D

    ReplyDelete
  2. Hi mba Riri,

    Salam kenal yah....wah tulisan nya bagus banget,membantu dan lucu2 deh :D
    Mba saya mau nanya nih mengenai ticket Disneyland HK,kebetulan saya akan ke HK weekend ini, Dan setelah membaca postingan Dirimu jd pengen tanya, pas beli ticket Disneyland di airport ini apakah harganya sama dengan di web nya? ato ada discount ga yah? *ngarep heheheee....thank you in advance yah :)

    Salam,
    Nency

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah jujur aja saya kurang tau mba Nency, maaf yaa.. tapi keuntungan beli tiket di Disney Store bandara adalah dapet souvenir. Semoga membantu, terima kasih udah mampir :)

      Delete