Saturday, May 26, 2012

Back to Bali

Everybody deserves a laid-back, unplanned, less-itineraries, wherever-you-wanna-go, eat-like-a-pig, take-less-panorama-photos-and-more-self-photo-kinda-holiday sometimes.



And that’s what I did at Bali for my last trip.




Terakhir ke Bali, yaitu saat hanimun tahun lalu. Saat itu serasa masih turis banget karena kunjungan ke Bali terakhir sebelumnya tahun 1995. Jebot amat?  Karena udah lamaaa banget nggak ke Bali, I had a looooong list where I wanna go, list ala travel group banget lah pokoknya. Ke GWK, Uluwatu, Monkey Forest, Watersport di Tanjung Benoa, Nasi pedes bu Andika dan Bu Mangku, and aaallll checked. Not to mention nginep di honeymoon villas yang bikin waktu di Bali tambah pollll.

Nah, liburan ke Bali kali ini tanpa suami, tapi sama temen-temen segeng yang udah sahabatan dari SMA. Judulnya sih saya nyusul karena mereka udah duluan ke Gili Trawangan 3 hari sebelumnya. Kenapa gak ikut ke Gili? Well, when you are married, restu suami ibarat ajimat. Jadi imposibel kalo ngotot mau ke ikut ke Gili yang bikin total tal liburan jadi 6 hari ninggalin dese dan tak direstui, ogah lah ya. Kalo kenapa-kenapa kan serem. Jadi disyukuri lah ya nak kalo masih menjomblo :D

Dari awal saya udah ga berharap banyak untuk bisa ke semua tujuan di kunjungan ke Bali kali ini. Soalnya orangnya lebih banyak pastinya kepentingannya lebih banyak dan gak boleh egois dong ya.. Intinya bareng sahabat-sahabat saya ini, udah seneng banget deh! Selain itu karena udah memenuhi ceklis turis bali tahun lalu, jadinya kunjungan kali ini nggak terlalu maksain harus kemana gitu.

Kesannya jauh dari norak-noraknya turis ya? Dih, siapa bilang.. Walaupun destinasinya nggak terlalu banyak, tapi tetep aja  kelabing di Legian dijabanin juga hahaha.. Selain itu kenorakan juga merambah ke nyoba kafe-kafe mihil di daerah Seminyak. Yah walaupun traveling kali ini sangatlah tidak cocok untuk dijadikan referensi budget traveling atau smart trip,  I had fun and quality time with my best friends. And to me this is worth writing :)

Day 1 
Hari pertama, setelah melewati fase mules karena ini pertama kalinya terbang sendiri, di mana suami yang tadinya diharapkan bisa nemenin ternyata kudu kerja, akhirnya alhamdulillah wassyukurilah sampai di Ngurah Rai dengan selamat sekitar jam 7 malam.

Sampe di sana, langsung dijemput sama genggong. Salah satu sahabat saya, Rattu, yang udah bertemen selama 12 tahun dari SMA memang udah setahun tinggal dan kerja di Bali. Jadi salah satu tujuan saya ke Bali juga untuk mengunjungi dia.

Karena udah sekitar jam 8 malem, laper dong krik krik. Yuk dinner. Kenorakan pun dimulei sodara-sodara. Udah di Bali, mosok gak makan di Seminyak nan hits? Melengganglah kita ke resto Rumours. Padahal yah, makanan Itali gini mah di Jakarta seabrek-abrek, cuman minus bule lalu lalang. Untung makanannya cukup enak dan memuaskan. Supaya nggak bosen-bosen amat pesen pasta yang gitu2 aja, saya nyobain Angel Hair with King Prawn. Ih, makanan seharga 58ribu ini enaaakkk! Di luar itu, tempatnya sih biasa aja. And no foto, karena tempatnya gelap aja, dan saya paling anti foto makanan pake flash (fotografer emangnya situ?)

My first trip to Bali with them :)
Girls nite is still young.. Malem mingguan di Legian jadi agenda selanjutnya, dan pitstopnya adalah Sky Garden Club di Legian.

Ih, kesannya anaknya pergaulan hedonis gitu ya? Buat saya yang seumur-umur dikekep ketek mama, bisa keluar kota sama temen-temen begini dulunya jadi cita-cita mengawang-awang. Padahal mah saya anaknya gak segitunya.. Daripada hengot-hengot di tempat rame, banyak asep rokok, bau ketek, pasangan makeout lalu jekpot, saya mah milih kruntelan di sofa sampe teler jam 9 malem. Ketika akhirnya kesempatan untuk pulang pagi itu datang, alhamdulillah saya nggak langsung kayak kacang polong beku lupa freezer.  Jadinya setelah nikah juga cuma sekali-dua kali pulang malem, itu juga karena keasikan ngobrol di MekDi DeHa (ketauan angkatannya).

Apalagi soal ngeklab begini, di Jakarta mana pernah kakaaaakkk.. Nah mumpung lagi di Bali cus deh. Selain itu kan di Bali juga nggak harus segitu effortnya dandan buat ke klub, sendal jepit Nice White dari Giant Supermarket juga jadi.

Baru nyampe..


Sekitar jam 2 pagi.. Sendal jepit udah mau putus.
Sky Garden Lounge ini masuknya cukup murah, Rp 75ribu udah dapet welcome drink. Selain itu karena tempatnya gede, maka  klubnya dibagi jadi beberapa bagian. Yang lain auk deh musik apaan, intinya saya sama temen-temen jogetannya di klub hiphop. We faun loff in a hoples pleeesssss......

Day 2
Bisa ditebak, pulang kelabing bangunnya siang. Oiya, karena saya juga nyampenya malem, maka untuk menghindari kerugian dari segi finansial, saya dan temen-temen memutuskan nginep di kosan Rattu di daerah Nusa Dua. Hiihihi.

Dari situ, kita mutusin untuk mantai hari ini karena cuaca cerah. Maklum deh lagi musim hujan dan cuaca gak menentu, makanya rencana ditetapkan berdasarkan ada nggaknya matahari. Sebenernya saya pengen banget ke pantai Geger, tapi katanya aksesnya udah ditutup karena bakal dijadiin pantai sama hotel Mulia. Plan B, akhirnya kita pun mutusin untuk ke Pantai Balangan.

Pantai Balangan itu letaknya lebih ke Selatan (daerah Uluwatu-Ungasan), dan ditempuh dalam perjalanan berkelok-kelok nan panjang. Makin mendekati pantai, jalannya makin nggak santai. Harus bawa mobil sejenis Avanza atau Xenia ya.. Kayaknya mobil sedan (apalagi ceper) nggak bakalan kuat deh.






Karena ombaknya yang tinggi, pantai Balangan memang khusus buat surfer. Tempatnya yang terpencil juga bikin pantai ini damai dan nggak banyak orang. Setelah bobo-bobo siang, the overrated Dreamland jadi tujuan selanjutnya (sok2an ngomong overrated, padahal mah belum pernah kesana). Kenapa saya bilang overrated? Ya sini anak agoda gitu loh, setengah percaya sama review user setengahnya lagi karena gak mau dibilang mainstream.. Preeett.. Tapi bener loh yaaaa asli Dreamland lagi rame seada-adanya. Penampakannya mirip Ancol kalo lagi tanggal muda,  bedanya sini airnya biru situ butek.

Spot tersepi di Dreamland

Walaupun pantainya bagus banget, ilfil banget sama penuhnya orang hari itu. Ya salah juga sih, milih ke pantai di saat wiken. Yukdadababaaayy....

Sorean, akhirnya saya dan temen-temen check in di hotel Grandmas, Seminyak. Emang sih kosan Rattu lebih murah tapi nggak enak kali ya ngerepotin sampe 3 malem berturut-turut.. Udah gitu saya punya prinsip, liburan tuh harus hemat tapi jangan irit-irit sampe nyusahin hati (intinya mah manja aja). Tapi pilihan ke hotel Grandmas juga nggak salah sih, menganut prinsip irit tersebut. Hotel di daerah Seminyak kan biasanya overpriced ya. Grandmas nggak mahal karena dia budget hotel (Rp 330.000/malam lewat reservasi online), dengan konsekuensi nggak dapet sarapan.



Grandmas Hotels ini hotel yang terbilang baru di Seminyak. Desainnya cantik dan didominasi warna hijau. Tapi sayang, parkirannya super nggak ok. Hotel, khususnya di Seminyak ya, harusnya memperhitungkan lobi dan tempat parkir basement. Bukannya apa-apa, bli, bikin macet dong kalo para guest nunggu parkir kosong. Selain itu, mungkin karena murraaaah banget ya, jangan harap ada room service. Waktu saya nelepon ke resepsionis minta air panas, resepsionisnya ngoper ke restoran. Eh setelah itu restonya bilang, kita nggak punya room service. Langsung inget peribahasa: Ade harge, ade rupe. 



Dinner sesyong, mari kita mamam di daerah Seminyak lagi. Atas request saya yang ternganga-nganga liat foto-foto Cafe Bali hasil jepretan Andra Alodita, maka yang lain pun ikut aja. Nggak sesuai dengan namanya yang terkesan effortless, resto ini dekornya sungguh niat dan lucu, seperti di blog Andra Alodita tadi. Saya dan teman-teman dapet di sofa pojok yang pewe banget buat lama-lama.




Untungnya, nggak kayak resto bule yang lain di Seminyak, resto Cafe Bali ini juga menyediakan lebih banyak pilihan menu, nggak cuma Italian food. Entah karena lagi super laper ato karena lagi isi (ngarep seus?), semua makanan disikat malem itu. Dimulai dari mushroom veloute, sushi, dan yang terakhir nasi kari ala India.





Hari kedua pun ditutup dengan perut hampir meletus.

Day 3
Pas banget deh, bangun-bangun cuaca Bali lagi mendung. Untung udah ke pantai kemarin :D Agendanya hari ini mau ke Ubud dan beli oleh-oleh di Pasar Sukawati, terus makan di the famous resto Bebek Tepi Sawah.

Sebenernya saya nggak terlalu excited sama Pasar Sukawati ini, karena barang-barangnya yang bisa didapet di Krisna dan nggak bisa dibilang murah, malah harus pake acara nawar. Tapi karena sahabat-sahabat saya kepengen, yuk deh.. Eh nggak nyangka, saya ikutan kalap. Bukan beli daster atau kaos Bali yaaa, tapi beli lukisan dan cermin! Yang begini-begini nih yang nggak bisa didapet di Krisna, hahahaha.. Dulu mana tertarik beli lukisan sih? Setelah tinggal sendiri aja sense of art kayak bangkit dari kubur. Emang lukisan-lukisan di sana tuh super bikin ngiler banget deh, dan harganya murah! Dua lukisan kanvas ukuran 40x60 saya dapet dengan harga Rp 100ribu aja. Satu lagi, cermin yang (kesannya) artsy, harganya 65 ribu aja. Sungguh menguntungkan!

Setelah dari Pasar Sukawati, mari kita makan siang di resto Bebek Tepi Sawah yang juga di daerah Ubud. Katanya resto ini punya bebek goreng super enak. Makdarit, harganya nggak enak. Untuk satu porsi bebek goreng+nasi+sayur harganya Rp 82.000 (belum tax)! Emang sih, makannya di tepi sawah (sesuai namanya), tapi kok buat saya harga itu nggak terlalu make sense untuk seonggok bebek goreng ya.. Makannya pun diemut ala bayi, agar setiap sari dari bebek tersebut dapat terasa di lidah dengan sempurna.





Balik lagi ke hotel, mandi-mandi biar kece, soalnya mau nongkrong di Potato Head Beach Club nan happening. Yarobbi, di hari ketiga gini udah mulai tobat rasanya mau makan di tempat-tempat mahal, karena dompet udah mulai menipis. Apalagi saat itu sunset udah lewat dan hari hujan, makanya kita nggak bisa duduk-duduk di sofa yang di poolside. Minum aja  deh ya, yang penting numpang foto hahahaha.. (cetek). Kita pun milih makan di daerah deket bandara, resto Chinese Food ala Betawi yang saya lupa namanya. Perut pun kenyang dengan soto betawi seharga 22ribu aja.. Oh reality, you bite hard!



Ice Cappuccino vs Kookkaburra

Seperti biasa, kalo liburan waktu berjalan cepet banget, terutama di Bali yang waktunya sejam lebih awal dari Jakarta. Nggak pernah puas emang ngabisin waktu di sini, apalagi kalo cuma punya waktu 3 hari. Taun depan, gimana kalo kita semedian di Ubud sampe sebulan ladieeessss? *pertanyaanretoris

See u another time, Bali :)

2 comments:

  1. makan mulu yeh, mpok :))

    next time ke bali cobain bebek crispynya warung eropa deh. lebih endeus, ceunah maahh..

    eh mekdi deha maksudnye nongkrong sama ane and meleh itu yee yg abis kawinan anggie? ahahaha

    ReplyDelete
  2. Embeerr, namanya juga trip senang senang senang, hepi bgt deh pokonya :))
    Ini bebek tepi sawah juga endeusnya pol bgt sep hehe, sygnya harganya kurang sedep hahaha..
    Nongkrong di mekdi deha mah kedemenan eke kalee, sama elo dan mely salah satunya ;)

    ReplyDelete