Thursday, February 23, 2012

Liburan Mendung di Malang (part 3): Pulau Sempu & Bromo

Perasaan udah ke toko Oen, rafting, udah nginep di Jambuluwuk? Oalah, masih ada 2 hari lagi toh. Hehehe..  masih ada 2 spot tujuan lagi nih yang belom disamperin. Pulau Sempu dan Bromo. Jangan tanya keadaan otot dan tulang saat itu. Jika mereka copotan kayak furnitur Olimpik, maka pasti udah jalan sendiri ke Bersih Sehat! Tapi apalah artinya liburan tanpa bercapek-capek dahulu.. foto bagus kemudian.

 Perjalanan ke Sempu diawali dari obsesi saya akan pantai. Apalagi di Malang, di tempat dingin begitu ternyata ada pantai tersembunyi, waw membuat penasaran!

Seperti disebutkan di awal, perjalanan kita kali ini ditempelin sama hujan. Ya tentunya juga hari di saat keberangkatan kita ke Sempu. Tapi apa namanya ngetrip kalo nggak nekat? Berbekal GPS dan mobil sewaan, akhirnya cuma saya dan Mono aja yang berangkat ke Sempu. Dari rumah Eyang di daerah Tanjung, perjalanannya kira-kira 2 jam. Kami berangkat jam 8 dan sampe pantai Sendang Biru sekitar jam 10. Perjalanannya kelok-kelok, nggak mulus, tapiiii.. hijau semuaa.. Mata yang tiap hari ngeliat Word, Powerpoint, dan Notepad ini akhirnya liburan juga :)






Sebenernya waktu browsing-browsing udah sempet tau sebuah lagoon yang maknifisyen bernama Segara Anakan (yang bila disebut oleh orang Malang menjadi “Segoro Ana’en --> ‘k’ dilebur). Dari pantai Sendang Biru, naik kapal 10 menit ke pulau Sempu, trus lanjut jalan kaki selama 2 jam di medan yang becek, tanah semua, dan berpotensi menyesatkan. Katanya sih, sampe sana semua worth it dengan keindahannya. Tapi kejompoan dan cuaca mengalahkan segalanya. Yaudahlah, yang penting udah ke Sempu. Akika sih ogah, lagi ujan begini jalan di lumpur 2 jam! :))

Penampakan Segara Anakan

Sampe di Pantai Sendang Biru, parkir mobil, bengong dulu. Hujannya nggak berenti sama sekali! Sedih saya.. Sempet mikir juga sama Mono, apa balik lagi? Tapi masa perjalanan 2 jam dibuang begitu aja? Untungnya nggak lama setelah turun dari mobil, langsung dapet kapal yang mau anter ke pulau Sempu. Biayanya 100 ribu. Kita juga langsung nemu rombongan yang mau patungan sama kita. Lumajang..

Nemu spot kosong di Pulau Sempu, langsung pengen nyemplung bawaannya. Emang ya saya itu nggak bisa liat pantai dikit.. Soalnya pemandangan sekitar Sempu yang bener-bener indah. Bukit-bukit hijau di sekitar laut bikin lautan Sempu kayak danau raksasa. Airnya hijau terang dan sejuk. Baguus banget deh pokoknya. Katanya sih, Sempu ini Phuket-nya Indonesia. Bisa-bisa aja, tapi sayang sanitasinya emang belum bagus banget. Harus dimaksimalin lagi sepertinya.
Mas, potoin kita dong.. *bodo amat*

Lumayan mirip kan yaa sama Segara Anakan.. Kurang lumba-lumbanya aja..




Kalo lagi di pantai gini, bener-bener berasa quality time nya sama suami. Bukan apa-apa, saya dan dia itu tipe budak teknologi, kalo nyampe tempat makan pasti dulu2an check in di path/foursquare, bales mention di twitter, comment di facebook, duileeehh... Nah, kalo bener-bener ngobrol ngalor ngidulnya. Kenapa? Karena tangan udah kena air asin, ya sayang dong itu gadget om Steve Jobsnya pemirsa!

Puas berenang-renang dan ngobrol, jam 1 siang langsung balik aja deh. Karena ntar malem bakal ke Bromo, makanya kita nggak mau malem-malem. Sampe malang, lanjut makan Bakso President dulu! Cihuy!
                                                                     
***
Nggak pake tidur, jam 12 malam langsung cus ke Bromo. Alhamdulillah udah nyewa supir, perjalanan 3 jam di mobil pun dihabisin buat tidur aja. Lumanyan ya.. Tim kali ini terdiri dari saya, Mono, mama dan papa mertua, sama Niar sepupunya Mono. Sampe di sana pun ujan deras masiiiih aja menghantui. Lebih parah malah, hujannya pake angin segala. Mobil serasa digoyang-goyang sama angin yang kencengnya level wahid! Mobil kijang yang disewa buat berangkat pun goyang kena hantaman angin. Skeriii...

Sampe di sana, disamperin sama orang yang nyewain mobil jeep 4WD. Sewa mobilnya 350ribu bisa buat berlima, dan bakalan dianterin ke 2 tempat: penanjakan dan kaki kawah Bromo. Sampe di penanjakan, gerimis masih mengundang. Tanahnya juga basah, berlumpur dan licin plus cuaca yang gelap. Kabut masih menghalang, tanda-tanda sunrise nggak bakal datang. Nyesss kesel dan kecewa. 

Fog took my sunrise away :(
Untung sini masih orang Indonesie, langsung bersyukur Insya Allah masih ada kesempatan dateng lagi ke sini. Kesian soalnya ngeliat orang bule Rusia yang ngomongnya “No sunrise, huh?” sambil berkaca-kaca matanya.. Tapi bukan saya kalo nggak bisa ambil hikmahnya.. Daripada bermuram durja nggak bisa liat matahari terbit, mendingan kita naik kuda. Hihihi, begini deh hikmahnya jalan-jalan sama orang tua, jompo dikit masih dimaklumin. Di saat mama mertua udah nggak kuat nanjak, dese minta temenin eke naik kuda. Saya yang tadinya sok kuat di penanjakan, hatinya mencelos lega.. Akhirnya (walaupun gondok bayar 100ribu buat nanjak pake kuda)!
Please ignore the hat..
Dari penanjakan, jeep membawa saya dan rombongan ke kaki kawah Bromo. Dari situ harus jalan sekitar 1 km lagi untuk mencapai kaki kawah. Seharusnya jika cuaca cerah, maka tempat ini akan terlihat seperti gurun pasir yang indah, atau bahkan terlihat surreal seperti planet lain, seperti foto yang diambil teman saya Dmaz Brodjonegoro ini.


Photo by: Dmaz Brodjonegoro

Tapi, akibat hujan nonstop, semua jadi terlihat buram, coklat tua, dan dinginnya dua kali lipat. Ampun dije! Semua yang dipake di badan pun basah dari kepala sampe kaki. Amsyongnya adalah nggak bawa baju ganti karena mana tau bakalan lebih kuyub dari berenang? Di sini, saya juga naik kuda (lagi). Tapi kali ini saya nggak sendirian karena seluruh keluarga ikut naik kuda. Bisa dimaklumin karena keadaan anginnya yang super kenceng dan menyulitkan jalan kaki, belum lagi terjangan air ujan yang bikin perjalanan tambah lama.
 
Touchdown kaki kawah Bromo, dinginnya udah menusuk-nusuk tulang. Entah kenapa walaupun nggak lagi musim liburan (pasca Imlek), saat itu Bromo rame banget. Mungkin karena anak-anak sekolah dan kuliah masih belum masuk masa sekolah. Jadinya anak tangga yang untuk naikin puncak Bromo terpantau padat.. maka urunglah niat untuk menanjak karena macet di tengah-tengah tangga. Tips buat yang nggak tahan dingin, mungkin bawa minuman panas di termos kali ya. Atau tempel koyo di seluruh badan supaya nggak pusing. Soalnya dinginnya ituuuu nek! Nggak ada ampun.
Senyam-senyum.. padahal udah mau pingsan kedinginan

Not looking forward to see this, really :(

Bromo oh Bromo.. suatu saat gue harus dateng lagi pas cuaca cerah! Walaupun kurang manis, namun Bromo jadi penutup trip Malang saya. Jangan tanya bentuk tulang pas pulang gimana. Karena semua dijabanin, udah pasti mencong semua. Sampe Jakarta, Bersih Sehat aku dan suamiku datang!!

No comments:

Post a Comment