Friday, November 18, 2011

New Found Love: Cooking

Emang bener ya kalo status baru itu terkadang bisa membawa kita jadi punya semacem energi untuk ngelakuin hal yang bener-bener gak dipikirin sebelumnya. Contohnya MASAK. Sebelum menikah, nggak pernah kepikir seiprit pun mau coba turun ke dapur. Kenapa? Keputusan ini dilandasi oleh 3 hal:

1.Waktu kecil, mungkin saking Mama saya selalu mau saya makan sehat, maka di rumah itu menunya itu-itu doang. Yang paling saya doyan itu ayam goreng mentega, selebihnya udah ‘kenyang’ banget sama bening bayam, gado-gado, atau paling banter ikan kembung goreng. Jadinya saya kayak kodok ditempurungin, makan di luar pun paling banter KFC atau kadang Pizza Hut. Jadi menurut saya, proses masak memasak itu cuma buat makanan rumah yang ngebosenin.  

2.Selain alasan tersebut, saya juga ngeliat dapur sebagai tempat yang jorok dan memasak sebagai proses yang kurang endes dilihat.  Bau bawang, jahe, dan motong-motong sayur itu nggak lady banget (najis ya sombongnya).

3.Oknum pencicipnya adalah keluarga yang apresiasi terhadap makanannya kurang. Lihat alasan nomor 1.

Ternyata setelah merit, ketiga faktor di atas rada-rada bubar jalan. Apalagi saya menikah sama lelaki yang punya apresiasi tertinggi terhadap makanan dengan cara naik 13kg semenjak officially jadi pacar saya (sejak tahun 2007).  Tak diragukan lagi lah ya ukuran appetite nya.  Tapi, walaupun rakus, suami saya juga termasuk picky eater. Alias kalo makan milih maunya yang enak-enak doang. Yeeee.. selain gak suka makanan pedas (kecuali makanan Padang), dia itu sebenernya nggak masalah sama makanan rumah asal rasanya ENAK.  Yaweslah, langsung tertantang hormon ini untuk cuus masak sesuatu!

Thanks to Masterchef, motivasi masak saya yang kedua. Masterchef bener-bener ngebuka mata saya kalo masak itu effortless, dan yang pasti bisa dilakuin dalam keadaan rambut di blow dan mata dishading.  Dan hasilnya itu, bikin happy tummy and happy heart. Tekad memasak pun semakin bulet.

Pencarian resep dimulai dari internet (where else?). Berhubung kompor di rumah ortu saya itu udah lebih toku dari saya, nyalainnya kudu pake korek, dan oven di bawahnya udah meninggal sejak bertahun-tahun yang lalu (innalillahi), maka pencarian dimulai dari blog-blog pemula. Masakan saya sementara harus mentok di tumis atau kuah. No baking-baking atau presto-presto ing!

Ketemulah resep-resep gampang dan ciamik dari mbak cantik yang tinggal di Aussie milik Nadia Primaji. Ia dan suaminya itu newlywed yang masak demi pengeretan (which is every wife’s main duty, save the money for: MAC Palette, a pair of shoes, or Zara Dress).  Semua masakannya terlihat yummy dan yang paling penting, kebanyakan cuma ngelibatin wajan/panci+kompor+sodet. Percobaan pertama saya, yaitu  Honey Chicken yang nyontek dari blog Mbak Nadia ini sukses tudemeks. Rasanya ni'mad, sampe hubby tambah nasi. Yeeaay, you’re talking to the next Martha Stewart, baby! *kepedean

my darling honey chicken

Selanjutnya, nggak afdol rasanya kalo urusan perdapuran nggak masak pasta. Apalagi pasta termasuk kedoyanan suami. Nah, untuk resep yang satu ini saya nyontek dari blog masak paling hip masakini, yaitu Belajar Masak. Blog yang awalnya terkenal di Twitter ini emang bikin gemes minta dijajal. Akhirnya saya coba masak Mac and Cheese. Biasanya yah, bikin mac and cheese tuh harus dipanggang. Nah, di Belajar Masak bikin resep yang tinggal aduk-aduk aja di wajan! Mejiiik.. lagi-lagi percobaan kedua saya ini menuai sukses.


Yang terakhir, blog yang harus harus harus banget dibuka sama para beginner avid cook, yaitu resepnugraha.net. Blog ini juga punya ibu cantik bernama mbak Astri Nugraha, seorang caterer, designer, ibu beranak 4, suka berkebun, rajin ngeblog, pokoknya multitasker tingkat dewa!  Ibu yang juga tinggal di Ostrali ini punya blog resep yang di-archive-kan secara super-duper sistematis, berdasarkan kategori ayam, daging, ikan, sayur, dst. Nyontek dari sini,  saya sukses bikin sayur kangkung belacan. Eits walaupun cuma kangkung belacan, ini termasuk prestasi lho. Karena suami saya kurang doyan sayur, dan walaupun akhirnya rasanya kebanyakan terasi, tapi tetep dimakan sampe habis. Saya jadi terharu..


Yes, bukan usaha namanya kalo gak pake gagal. Kejadian ini baru dua minggu lalu, waktu percobaan bikin cumi saos padang yang nyontek lagi dari blog mbak Nadia. Saos padangnya siih berhasil, tapi pas dicobain gigit cuminya, alamak neeek! Lebih alot dari sendal jepit nenek-nenek. Ternyata, masak cumi itu ada triknya biar nggak alot, dan saya baru sempet baca setelah kelar masak. Ih, sedih deh…

Motong cumi ketebelan+gak direbus dulu = ALOT!

Soal frekuensi masak, saat ini sih belom sampe seminggu sekali, yah berhubung masih berstatus karyawati ya, dan ada masanya di mana weekend cuma pengen gegoleran doang. Tapi yang namanya fondasi niat itu udah ada (jieeeh). Until then, wait for me, Masterchef (not Indonesia)! :D