Tuesday, October 18, 2011

Bangkok, The Love/Hate List

THE LOVE LIST

1. BTS Skytrain
Bersih, dingin, kemana-mana nggak pake macet.  Beli tiketnya menggunakan mesin yang tinggal masukin koin pecahan 10 baht dan 5 baht. Nggak punya koin? Tuker aja di loket! 




SIRIK RIK RIK RIK! *meratap*

2. The Traffic
Meskipun di sini katanya macetnya lebih parah dari Jakarta, alhamdulillah saya nggak pernah melihat/ngerasain pemandangan hina itu. Malahan menurut saya, walaupun di sini semua driver (mulai dari taxi driver sampe tuktuk) nyetirnya kayak orang kebelet, tapi mereka hormat banget sama pejalan kaki. Kalau kita mau nyebrang, dari jauh mereka udah ngerem. Kalo di Jakarta, astagfirullah ya, kurang dari ½ centi baru diinjek itu pedal rem...

3. The Ignorance
Mungkin perasaan saya aja, atau di Bangkok memang orangnya kurang ramah. Tapi sebenarnya sikap kayak gitu menyenangkan sih. Mereka rata-rata cuek dan nggak suka menatap orang lain. Waktu baru sampe di Bangkok, saya naik BTS dan bawa koper segede gaban, foto-foto, nggak ada satupun yang peduli, apalagi ngetawain. Ada juga cewek pake rok mini sampe pahanya kemana-mana, saya ngeliat sekeliling, nggak ada orang cabul yang ngedeketin atau ngeliatin. It’s like when you don’t disturbing another people, then take your time to do everything you want. It’s kinda nice to have some private space in public room like that :)
Kebayang nggak bernorak-norak kayak gini di Jakarta?
 
THE HATE LIST 

1. SIM Card
Dari awal saya udah yakin bisa dapet nomor dengan gampang, ya apalagi karena saya tinggal di Jakarta yang bisa ketemu tukang pulsa dan jual nomer perdana 2 meter sekali. Dari info-info yang didapet di Twitter sih, kita tinggal ke 7Eleven sana, beli nomer TrueMove, kemudian bisa langsung aktifin paket BlackBerry hanya untuk 3 hari. Sounds practical, pada kenyataannya, ternyata para karyawan 7Eleven bengong pas kita tanya TrueMove. Udah bolak-balik ke sekitar 5 7Eleven, nggak ngerti-ngerti juga. Akhirnya kita nemu booth-nya di Chatuchak, dan ternyata udah dijelasin panjang lebar, butuh sekitar 3 hari untuk aktivasi. Jiah, bagaimana ini Doremon? Ya akhirnya kita menyerah, dan Cuma bisa update status dengan naungan WiFi hostel saja...

2. Makanan nonpork susah
Kalau di Indonesia, kayaknya susah ya nemu makanan mengandung babi. Nah, di sini justru kebalikannya! Hampir semua restorannya ada menu babinya. Ya walaupun kita bisa pesen menu ayam/sapi, tetep aja was-was karena kecampur saat dimasak. Bismillah aja itu kuncinya. Oiya di Chatuchak ada satu tempat makan yang namanya Saman Islam, tanpa ba bi bu lagi kita langsung nyosor kesana meskipun ngantrinya panjang. Di sini Tom Yum nya alamak enaknya! Saya sendiri pesen Pad Thai alias kwetiaw yang rasanya surprising, yang dikira gurih ternyata agak manis karena ada campuran bumbu kacangnya.
Restoran Saman Islam


Hampiiir ngambil yang sate, kalo nggak distop sama pedagangnya yang bilang itu berbabi, hiks


Kalo ini ayam. Enak? Pastinya. Higienis? Insya Allah.
 3. Urusan ke belakang
Hal-hal kecil yang bisa bikin bersyukur di Indonesia meskipun tersiksa, yaitu tersedianya air di setiap toilet umum, DIMANAPUN. Di Bangkok, dan seluruh negara di dunia, ternyata air di toilet bukan hal biasa. Sungguh. Menyiksa.  Sebenarnya mungkin nggak segitunya kalau Cuma pipis, tapi kalo BAB kebayang lah ya ribet dan jijiknya. Untung,  di lobi hotel, ternyata ada tersedia semprotan untuk membersihkan selesai urusan ke belakang. ALHAMDULILLAH. Untung saya ga lagi diare, maka bolak-balik ke lobi cukup sehari sekali.

4. Nggak sempet nyoba MANGO STICKY RICE! :(
Penyesalan luar biasaaaa....




Akhirnya, journal trip akhirnya kelar setelah satu bulan karena kelamaan dianggurin. It’s been a great and unforgettable experience.  Semoga umur saya masih cukup untuk bisa jalan-jalan, dan nulis lagi trip tersebut di sini. Amin.. :)

Bangkok Trip Part 2: Where Our Feets Stepped

The Chatuchak Market
The combination of girls plus Bangkok = SHOPPING! Karena kita sampe hari Sabtu, inceran pertama di hari Minggu tentunya The Famous Chatucak Weekend Market.  Kita naik BTS Siam dari depan hostel sampe stasiun Mo Chit yang Cuma butuh sekitar 10 menit.  Setelah sampe sana, SPEECHLESS! Saya baru pertama kali nginjekin kaki di pasar yang gedenya luar biasa. Ada 27 section aja gituh! Plus 15ribu booth! You name it deh.. Segala cardigan, jeans, kaos, celana setrit.. sampe panci pun ada. Tapi jangan bayangin pasar yang super beceknya kayak Mayestik kalo ujan ya.. Cuma dikit aja kok yang  kotor dan becek. Selebihnya Chatuchak ini bersih dan ditata secara cantik. Karena, yang jualan di sana itu beragam,  ibaratnya mulai dari abang-abang pasar Senen sampe young fashion designer yang bersarang di 1 Grand Indo. Boothnya pun dibuat lucu dan menarik. Malah ada satu section yang bikin kaget, karena suasananya kok mendadak kayak di Legian?  Tapi yang paling bikin betah di sini ya HARGANYA.. Yah kalo model chiffon-chiffon-an kayak di Mangga Dua udah bikin emosi karena first bargainnya 200ribuan, di sini udah bisa nyengir karena tawaran mbak Thainya buka harga mulai dari sekitar 200-400 baht atau sekitar 60ribu sampe 120ribu rupiah! Surgaaa...
Pemandangan waktu pertama masuk ke Chatuchak. Kurang endes..

Topi-topi yang bikin ngiler
Jreng! Mendadak lucuuuuu...
Habis foto ini langsung dimarahin, "no picture no picture please!"
Some random booth decoration
Another cuteness


The Calypso Ladyboy Show Cabaret
Ini tujuan kedua kita di hari kedua. Meskipun badan udah lengket peliket abis bergumul dengan mas-mas tukang jual kaos Junk Food di Chatuchak, yang satu ini tetep nggak boleh kelewat. Kita emang nggak ke Pattaya yang katanya Ladyboy-nya lebih dahsyat cantiknya. Tapi nonton The Calypso Ladyboy Cabaret Show udah cukup menarik kok. Apalagi lokasinya deket dari hostel, yaitu di Asia Hotel. Kalo nggak salah biayanya sekitar 500 baht atau sekitar 150ribu rupiah untuk nonton show ini (lagi-lagi semua diurusin mama Septy yang sekali lagi, single dan available). Overall, show para transgender ini menghibur pisan. Profesional dan nggak asal. Koreografinya narinya rapiiiih banget dan kostumnya niat. Ya APALAGI HASIL SURGERY-nya, ya . POL-POLAN...(sambil ngeliatin teti-kadinya para Ladyboy).

Yuk, neeeeek...

Katanya kalo mau foto sama para Ladyboy ini harus ngasih tips lho.
Kebagian foto sama pemeran yang paling kocak :D
 The Grand Palace
Yak hari ketiga,  mari kita lupakan sejenak hedonisme akan fashion dan mari kita jelajah tempat-tempat layak foto alias candi-candi di sepanjang Sungai Chao Phraya. Dan terpujilah kau Bangkok, kota yang bisa memanfaatkan transportasi sungainya. Halo, bisa bicara dengan sungai Ciliwung?
Untuk menyusuri sungai Chao Phraya ini, harus bayar 150 baht untuk tiket terusan alias bisa turun dan naik dari dermaga aja sampe puas. Kapalnya beroperasi dari jam 8 pagi sampe jam ½ 8 malem. First stop nya Maharaj Pier, di mana Grand Palace berada.  Selama perjalanan dari dermaga sampe Grand Palace banyak jualannya, oiya di sini banyak cincin murah lho. Karena di Chatuchak kemaren nggak nemu saking gedenya.
Singkat cerita, setelah foto-foto berbagai manuver gaya di Grand Palace, setelah makan siang, kita pun ngebatalin rencana ke Wat Arun, Wat Pho, ataupun Chinatown. Waktu terbatas, padahal kita mesti belanja di Platinum! Trus, tiket 150 bahtnya gimana? Tabur ke sungai supaya suatu saat kita bisa balik lagi, hahaha..
Row, row your boat..






Pemandangan menyenangkan setelah turun dari kapal

Sawatdeekhrab..
Langsung pose membabi-buta

Platinum Fashion Mall
Lagi, lagi, destinasi surgawi feminin. Jika kamu ngebayangin Platinum Fashion Mall itu kayak Mangga Dua, jauh banget. Mangga Dua itu nggak rapih, dan setiap item nggak ditata tiap lantai. Apalagi mesti dikotori dengan barang-barang lelaki seperti toko HP, games atau mainan yang bikin alergi. Di Platinum ini semuanya adalah SANDANG.  Ada 3 Zone di mall geda ini, dan baju ya cuma ada di lantai khusus baju! No sandal no sepatu no tas. Kalau mau nyari sepatu ya harus di lantai lain. Tapi kalo soal harga, Platinum Fashion Mall ini memang agak mahal, dan kayaknya targetnya buat reseller. Jadi kalau satu baju harganya 350 baht, tapi kalo beli 2 dikasih 300 baht satunya.  Bedanya sampe 15 ribu. Lain kali ke sini udah harus punya toko online di Facebook ya kayaknya..
Photos are taken from Google karena penulis sedang LUPA DIRI!

Madame Tussauds Wax Musseum
Nggak kalah sama di Hong Kong, akhirnya Bangkok punya juga museum yang penuh sama creme de la creme ya Hollywood ini. Nggak jauh, tinggal jalan kaki ke mall Siam Discovery.  Tapi di tempat ini adalah tempat di mana saya nangis kejer, karena batere kamera HABIS BIS BIS! Padahal udah dicharge semalem loh. Dan yang lebih parahnya lagi nggak cuma punya saya aja yang habis, kamera Lulu, Mely dan Omi juga is det.  Padahal setiap spot di tempat ini serasa memanggil-manggil flash kamera. Huaaa.. Untungnya masih dapet beberapa foto norak serasa pose sama orangnya langsung pake iPod. Lady Gaga, ternyata kamu pendek ya?
Sebentar ya saya approve dulu..
Ternyata!
Aduh kakaaanggggg...
Hope pose (pose ngarep)
MBK Mall
Hari terakhir, udah nggak banyak mau. Jika bisa kucopot kaki ini, maka akan kutitipkan pada Sleeping Buddha. Agendanya hari ini cuma nyari oleh-oleh berbentuk makanan, dan liat-liat dikit di Siam Square. Bagi yang nyari oleh-oleh cemilan manisan mangga, atau ikan yang bentuknya panjang-panjang kayak tali sepatu (lagi-lagi nggak difoto :(), atau keripik duren, datanglah ke MBK. Ada toko di lantai 2 yang khusus nyediain cemilan yang unik banget bentuk sama rasanya. Selebihnya, mall ini emang super luas dan kebanyakan jualan gadget. Ya mirip-miriplah sama Roxy. 
 Oiya di hari terakhir ini saya juga nggak lupa nyari Nestea Milk Tea yang katanya super nikmat dan yang pasti nggak ada di Jakarta. Ini dia fotonya, dan memang ENAK!
to be continued again...


The Bangkok Trip Part 1

Prologue: This blog is owned by a newlywed. But this coming trip story doesn’t come from the couple, it’s from the wife and her girlfriends.

Ceritanya, saya dan temen-temen cewek bertujuh jadi salah satu yang berhasil dapetin tiket murah Jakarta-Bangkok naik penerbangan lowcost yang terkenal seantero dunia itu. Tiketnya berhasil dibeli sekitar bulan Oktober 2010, di mana saya belum menikah, dilamar pun belum! Tapi dengan pedenya saya langsung minta izin pacar (yakin amat yaaa... untungnya sekarang sudah jadi suami #hihi) untuk pergi ke luar negeri tiga hari.  Untungnya dia ikhlas, kayanya kasihan sama saya yang fakir traveling. Jadilah 10 September sampai  13 September kemarin saya berangkat. Yeay!  

Oiya, sebenernya trip ini nggak bakal berhasil tanpa kehadiran sang mami Septy (Twitter: @TianyUD). Gadis manis (single and available) ini yang paling rajin browsing tiket, cari tau jalur-jalur Skytrain, booking hostel, pokoknya saya berenam yang males-males ini tinggal bayar, rebes! Dia juga yang bikinin itinerary super lengkap beserta perkiraan biaya-biaya dan waktunya segala, walaupun pada prakteknya nggak semua sempet dilakuin. We love you Septiany! Well, And the Bangkok story goes..



The Three-Nights Stand 
Kita nginep tiga malem di Bangkok, dan sampe di Bangkok sudah jam 9 malem. Walaupun kita bukan backpacker, kita juga nggak mau stay di hotel mahal-mahal dong! Tapi harus tetep clean dan layak buat selonjoran. Dan Septy nemuin satu hostel yang super niceeeee banget bernama Lub. D. Youth hostel ini bersih, murah, dan strategis banget. Terletak di depan mall Siam Paragon, tinggal ngesot ke Siam Discovery dimana museum wax Madam Tussauds berada, deket  7Eleven kalo mendadak laper, plus yang paling penting di depan kita BTS Station Siam yang bawa kita kemana-mana... Cihuy ya? 
Tampak depan Lub D

Ada tempat mainnya lho

Kebagian tidur di atas :D

Mesin-mesin serbaguna




Ini juga pengalaman saya pertama kali nginep di youth hostel. Amazed sama tempat tidur bertingkat, ruangan yang nggak spacious, tapi sangat-sangat nyaman. Setiap tempat tidur disediain 3 colokan charger.  Kamar mandinya pun rame-rame, tapi bersihnya ngalahin kamar mandi Celebrity Fitness. Ada mesin kondom (ehem), mesin washing powder, dan mesin cuci buat para backpackers kalo susah nemuin kali dan papan penggilesan di Tibet sana. Di lobinya pun ada komputer terkonek internet dan WiFi gratisaaan...  Malahan ada movie theater di lantai atas (yang nggak sempet saya ceki-ceki berhubung kamar kita di bawah)! Seru ya.. Bayangan saya tentang hostel itu jorok langsung buyar. Oiya, satu malem di sini untuk dorm-nya hanya 40 Baht saja atau sekitar 120ribu rupiah lho...

to be continued...