Tuesday, October 18, 2011

Bangkok Trip Part 2: Where Our Feets Stepped

The Chatuchak Market
The combination of girls plus Bangkok = SHOPPING! Karena kita sampe hari Sabtu, inceran pertama di hari Minggu tentunya The Famous Chatucak Weekend Market.  Kita naik BTS Siam dari depan hostel sampe stasiun Mo Chit yang Cuma butuh sekitar 10 menit.  Setelah sampe sana, SPEECHLESS! Saya baru pertama kali nginjekin kaki di pasar yang gedenya luar biasa. Ada 27 section aja gituh! Plus 15ribu booth! You name it deh.. Segala cardigan, jeans, kaos, celana setrit.. sampe panci pun ada. Tapi jangan bayangin pasar yang super beceknya kayak Mayestik kalo ujan ya.. Cuma dikit aja kok yang  kotor dan becek. Selebihnya Chatuchak ini bersih dan ditata secara cantik. Karena, yang jualan di sana itu beragam,  ibaratnya mulai dari abang-abang pasar Senen sampe young fashion designer yang bersarang di 1 Grand Indo. Boothnya pun dibuat lucu dan menarik. Malah ada satu section yang bikin kaget, karena suasananya kok mendadak kayak di Legian?  Tapi yang paling bikin betah di sini ya HARGANYA.. Yah kalo model chiffon-chiffon-an kayak di Mangga Dua udah bikin emosi karena first bargainnya 200ribuan, di sini udah bisa nyengir karena tawaran mbak Thainya buka harga mulai dari sekitar 200-400 baht atau sekitar 60ribu sampe 120ribu rupiah! Surgaaa...
Pemandangan waktu pertama masuk ke Chatuchak. Kurang endes..

Topi-topi yang bikin ngiler
Jreng! Mendadak lucuuuuu...
Habis foto ini langsung dimarahin, "no picture no picture please!"
Some random booth decoration
Another cuteness


The Calypso Ladyboy Show Cabaret
Ini tujuan kedua kita di hari kedua. Meskipun badan udah lengket peliket abis bergumul dengan mas-mas tukang jual kaos Junk Food di Chatuchak, yang satu ini tetep nggak boleh kelewat. Kita emang nggak ke Pattaya yang katanya Ladyboy-nya lebih dahsyat cantiknya. Tapi nonton The Calypso Ladyboy Cabaret Show udah cukup menarik kok. Apalagi lokasinya deket dari hostel, yaitu di Asia Hotel. Kalo nggak salah biayanya sekitar 500 baht atau sekitar 150ribu rupiah untuk nonton show ini (lagi-lagi semua diurusin mama Septy yang sekali lagi, single dan available). Overall, show para transgender ini menghibur pisan. Profesional dan nggak asal. Koreografinya narinya rapiiiih banget dan kostumnya niat. Ya APALAGI HASIL SURGERY-nya, ya . POL-POLAN...(sambil ngeliatin teti-kadinya para Ladyboy).

Yuk, neeeeek...

Katanya kalo mau foto sama para Ladyboy ini harus ngasih tips lho.
Kebagian foto sama pemeran yang paling kocak :D
 The Grand Palace
Yak hari ketiga,  mari kita lupakan sejenak hedonisme akan fashion dan mari kita jelajah tempat-tempat layak foto alias candi-candi di sepanjang Sungai Chao Phraya. Dan terpujilah kau Bangkok, kota yang bisa memanfaatkan transportasi sungainya. Halo, bisa bicara dengan sungai Ciliwung?
Untuk menyusuri sungai Chao Phraya ini, harus bayar 150 baht untuk tiket terusan alias bisa turun dan naik dari dermaga aja sampe puas. Kapalnya beroperasi dari jam 8 pagi sampe jam ½ 8 malem. First stop nya Maharaj Pier, di mana Grand Palace berada.  Selama perjalanan dari dermaga sampe Grand Palace banyak jualannya, oiya di sini banyak cincin murah lho. Karena di Chatuchak kemaren nggak nemu saking gedenya.
Singkat cerita, setelah foto-foto berbagai manuver gaya di Grand Palace, setelah makan siang, kita pun ngebatalin rencana ke Wat Arun, Wat Pho, ataupun Chinatown. Waktu terbatas, padahal kita mesti belanja di Platinum! Trus, tiket 150 bahtnya gimana? Tabur ke sungai supaya suatu saat kita bisa balik lagi, hahaha..
Row, row your boat..






Pemandangan menyenangkan setelah turun dari kapal

Sawatdeekhrab..
Langsung pose membabi-buta

Platinum Fashion Mall
Lagi, lagi, destinasi surgawi feminin. Jika kamu ngebayangin Platinum Fashion Mall itu kayak Mangga Dua, jauh banget. Mangga Dua itu nggak rapih, dan setiap item nggak ditata tiap lantai. Apalagi mesti dikotori dengan barang-barang lelaki seperti toko HP, games atau mainan yang bikin alergi. Di Platinum ini semuanya adalah SANDANG.  Ada 3 Zone di mall geda ini, dan baju ya cuma ada di lantai khusus baju! No sandal no sepatu no tas. Kalau mau nyari sepatu ya harus di lantai lain. Tapi kalo soal harga, Platinum Fashion Mall ini memang agak mahal, dan kayaknya targetnya buat reseller. Jadi kalau satu baju harganya 350 baht, tapi kalo beli 2 dikasih 300 baht satunya.  Bedanya sampe 15 ribu. Lain kali ke sini udah harus punya toko online di Facebook ya kayaknya..
Photos are taken from Google karena penulis sedang LUPA DIRI!

Madame Tussauds Wax Musseum
Nggak kalah sama di Hong Kong, akhirnya Bangkok punya juga museum yang penuh sama creme de la creme ya Hollywood ini. Nggak jauh, tinggal jalan kaki ke mall Siam Discovery.  Tapi di tempat ini adalah tempat di mana saya nangis kejer, karena batere kamera HABIS BIS BIS! Padahal udah dicharge semalem loh. Dan yang lebih parahnya lagi nggak cuma punya saya aja yang habis, kamera Lulu, Mely dan Omi juga is det.  Padahal setiap spot di tempat ini serasa memanggil-manggil flash kamera. Huaaa.. Untungnya masih dapet beberapa foto norak serasa pose sama orangnya langsung pake iPod. Lady Gaga, ternyata kamu pendek ya?
Sebentar ya saya approve dulu..
Ternyata!
Aduh kakaaanggggg...
Hope pose (pose ngarep)
MBK Mall
Hari terakhir, udah nggak banyak mau. Jika bisa kucopot kaki ini, maka akan kutitipkan pada Sleeping Buddha. Agendanya hari ini cuma nyari oleh-oleh berbentuk makanan, dan liat-liat dikit di Siam Square. Bagi yang nyari oleh-oleh cemilan manisan mangga, atau ikan yang bentuknya panjang-panjang kayak tali sepatu (lagi-lagi nggak difoto :(), atau keripik duren, datanglah ke MBK. Ada toko di lantai 2 yang khusus nyediain cemilan yang unik banget bentuk sama rasanya. Selebihnya, mall ini emang super luas dan kebanyakan jualan gadget. Ya mirip-miriplah sama Roxy. 
 Oiya di hari terakhir ini saya juga nggak lupa nyari Nestea Milk Tea yang katanya super nikmat dan yang pasti nggak ada di Jakarta. Ini dia fotonya, dan memang ENAK!
to be continued again...


2 comments:

  1. wahh.. postingannya informatif bgtt!
    many thankss yaa for this :D

    ReplyDelete