Tuesday, October 18, 2011

Bangkok, The Love/Hate List

THE LOVE LIST

1. BTS Skytrain
Bersih, dingin, kemana-mana nggak pake macet.  Beli tiketnya menggunakan mesin yang tinggal masukin koin pecahan 10 baht dan 5 baht. Nggak punya koin? Tuker aja di loket! 




SIRIK RIK RIK RIK! *meratap*

2. The Traffic
Meskipun di sini katanya macetnya lebih parah dari Jakarta, alhamdulillah saya nggak pernah melihat/ngerasain pemandangan hina itu. Malahan menurut saya, walaupun di sini semua driver (mulai dari taxi driver sampe tuktuk) nyetirnya kayak orang kebelet, tapi mereka hormat banget sama pejalan kaki. Kalau kita mau nyebrang, dari jauh mereka udah ngerem. Kalo di Jakarta, astagfirullah ya, kurang dari ½ centi baru diinjek itu pedal rem...

3. The Ignorance
Mungkin perasaan saya aja, atau di Bangkok memang orangnya kurang ramah. Tapi sebenarnya sikap kayak gitu menyenangkan sih. Mereka rata-rata cuek dan nggak suka menatap orang lain. Waktu baru sampe di Bangkok, saya naik BTS dan bawa koper segede gaban, foto-foto, nggak ada satupun yang peduli, apalagi ngetawain. Ada juga cewek pake rok mini sampe pahanya kemana-mana, saya ngeliat sekeliling, nggak ada orang cabul yang ngedeketin atau ngeliatin. It’s like when you don’t disturbing another people, then take your time to do everything you want. It’s kinda nice to have some private space in public room like that :)
Kebayang nggak bernorak-norak kayak gini di Jakarta?
 
THE HATE LIST 

1. SIM Card
Dari awal saya udah yakin bisa dapet nomor dengan gampang, ya apalagi karena saya tinggal di Jakarta yang bisa ketemu tukang pulsa dan jual nomer perdana 2 meter sekali. Dari info-info yang didapet di Twitter sih, kita tinggal ke 7Eleven sana, beli nomer TrueMove, kemudian bisa langsung aktifin paket BlackBerry hanya untuk 3 hari. Sounds practical, pada kenyataannya, ternyata para karyawan 7Eleven bengong pas kita tanya TrueMove. Udah bolak-balik ke sekitar 5 7Eleven, nggak ngerti-ngerti juga. Akhirnya kita nemu booth-nya di Chatuchak, dan ternyata udah dijelasin panjang lebar, butuh sekitar 3 hari untuk aktivasi. Jiah, bagaimana ini Doremon? Ya akhirnya kita menyerah, dan Cuma bisa update status dengan naungan WiFi hostel saja...

2. Makanan nonpork susah
Kalau di Indonesia, kayaknya susah ya nemu makanan mengandung babi. Nah, di sini justru kebalikannya! Hampir semua restorannya ada menu babinya. Ya walaupun kita bisa pesen menu ayam/sapi, tetep aja was-was karena kecampur saat dimasak. Bismillah aja itu kuncinya. Oiya di Chatuchak ada satu tempat makan yang namanya Saman Islam, tanpa ba bi bu lagi kita langsung nyosor kesana meskipun ngantrinya panjang. Di sini Tom Yum nya alamak enaknya! Saya sendiri pesen Pad Thai alias kwetiaw yang rasanya surprising, yang dikira gurih ternyata agak manis karena ada campuran bumbu kacangnya.
Restoran Saman Islam


Hampiiir ngambil yang sate, kalo nggak distop sama pedagangnya yang bilang itu berbabi, hiks


Kalo ini ayam. Enak? Pastinya. Higienis? Insya Allah.
 3. Urusan ke belakang
Hal-hal kecil yang bisa bikin bersyukur di Indonesia meskipun tersiksa, yaitu tersedianya air di setiap toilet umum, DIMANAPUN. Di Bangkok, dan seluruh negara di dunia, ternyata air di toilet bukan hal biasa. Sungguh. Menyiksa.  Sebenarnya mungkin nggak segitunya kalau Cuma pipis, tapi kalo BAB kebayang lah ya ribet dan jijiknya. Untung,  di lobi hotel, ternyata ada tersedia semprotan untuk membersihkan selesai urusan ke belakang. ALHAMDULILLAH. Untung saya ga lagi diare, maka bolak-balik ke lobi cukup sehari sekali.

4. Nggak sempet nyoba MANGO STICKY RICE! :(
Penyesalan luar biasaaaa....




Akhirnya, journal trip akhirnya kelar setelah satu bulan karena kelamaan dianggurin. It’s been a great and unforgettable experience.  Semoga umur saya masih cukup untuk bisa jalan-jalan, dan nulis lagi trip tersebut di sini. Amin.. :)

No comments:

Post a Comment